Upgrade.


Salam alayk.

Cuba bayangkan situasi ini.

Anda pergi  bermusafir ke negara orang demi sebuah perjuangan menuntut ilmu.

Dah tentu, kat negara asing, sukar untuk menjumpai makanan Malaysia.

Namun anda tak pernah berhenti mencari. Walaupun pada akhirnya memang tak jumpa pun makanan Malaysianya..

Tapi.. di sana anda menjumpai sejenis makanan yang halal yang sangat sedap!

Dan makanan itu menjadi makanan kegemaran anda yang baru.

Hari ni makan. Esok makan lagi. Lusa makan lagi. 

Dan ini berterusan sehingga beberapa bulan lamanya...


Ok. Boleh bayangkan?

Boleh nampak?

Jadi, anda telah mengulang perkara yang sama berbulan-bulan lamanya hanya kerana 
anda dah berpuas hati dengan apa yang anda miliki 
dan tidak berusaha mencari manalah tahu kot-kot jumpa makanan yang jauh lebih sedap daripada yang ada sekarang.

Hmm..

Cuba pula kita kaitkan dengan kehidupan kita.
Mungkin pernah suatu masa dulu, 
kita merasakan perlu mencari sesuatu yang hilang dari hidup kita.
Kita mencari tempat untuk kita berpegang, tempat berpegang yang kukuh dan takkan mengecewakan kita.
Akhirnya... Setelah lama pencarian berlangsung,
Alhamdulillah kita pun temui apa yang kita cari, 
Kita jadi lebih yakin dengan apa yang kita pegang selama ini,
lalu kita pun mengamalkan ilmu itu secara berterusan.
Bagus, kerana kita beramal dengan istiqamah.
Masa pun berlalu... 

Malang sekali, 
kita lupa syaitan sentiasa bersedia untuk 'membelit' hambaNya yang ingin berubah ke arah yang lebih baik...
Lalu kita berjaya dijerat olehnya.
Mungkin kita tak 'berpegang' pada tempat berpegang itu sepenuhnya
Mungkin kita lupa berdoa supaya hati kita tidak dibolak-balikkan olehNy
Di saat langkah kita baru separuh, kita telah merasakan kita telah sempurna
Lalu kita berhenti untuk melakukan perbaikan.
Kita merasa puas, lalu teguran dan masukan tidak dihiraukan.

Sedangkan pada hakikatnya apa yang kita miliki itu hanya sedikit..
Sedikit jika dibandingkan dengan orang-orang hebat yang lain.
Sedangkan apa yang kita lakukan sebenarnya belum cukup..
Belum cukup untuk dikatakan ianya suatu pencapaian
Selagimana ia belum memenuhi piawaian yang ditetapkan oleh Dia yang Maha Pencipta,
yang menciptakan kita semua...
Kita hanya mampu berusaha, yang menentukan adalah Allah jua...
Kita bukan siapa-siapa...

Jalan yang ditempuh baru separuh.
Tapii... Nak terus atau patah balik?


Dilema?

Jangan... Teruskan melangkah, dan berhenti bila dah sampai syurga, insyaAllah=)




p/s: Ini entry syok sendiri. Ditulis oleh diri sendiri, untuk diri sendiri jua, tiada kaitan antara yang hidup atau telah mati. Jika ada terkena batang hidung siapa2, sama2 kita perbaiki diri...
Wallahul musta'an


selingan=)


“Seseorang itu sentiasa alim selama mana dia menuntut ilmu. Tatkala datang persepsi diri bahawa beliau sudah menjadi alim, maka jahillah dia”
Ibnu Mubarak


 

 "Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan dan menganiaya dirinya, kemudian ia memohon ampun kepada Allah, nescaya ia mendapati Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang" 
(An-Nisa: 110)

6 Responses so far.

  1. fizi says:

    Salam,

    Entry yang bermanfa`at.

  2. betul3! nice entry.

    Daripada Abu `Amru - atau digelar juga Abu `Amrah - Sufian ibn Abdullah r.a. beliau berkata: Aku berkata: Wahai Rasulullah! Ajarkan untukku dalam lslam suatu ucapan yang aku tidak perlu lagi bertanya kepada orang lain selainmu. Baginda bersabda: Ucapkanlah: Aku beriman kepada Allah. Kemudian hendaklah engkau beristiqamah.

    Hadis riwayat al-lmam Muslim.

  3. salam akak...
    good utk muhasabah diri kt semua...
    sy letak kat fb ek utk perkongsian dgn semua....
    sayang akak^^

  4. *F.Y* says:

    fizi- waalaikumussalam,
    semoga bermanfaat...
    manusia kena diingatkan selalu..especially me..huhu

  5. *F.Y* says:

    imanulhassan-

    Amantubillah~ dan istiqamahlah.. Fastaqim kama umirta.
    Hendak mencapai hakikat istiqamah itu, kita tahu payahnya ia. Nabi sendiri cakap kita takkan mampu sampai tahap istiqamah itu..namun Allah melihat pada usaha kita...

    Berusahalah!


    Actions speak louder than words, but sometimes words are needed to produce actions...

    datanglah lagi

  6. *F.Y* says:

    afiqah humaira aka fityatul kahfi~ (lalala.. saja pecahkan rahsia:p)

    waalaikumussalam wbt,
    ini memang semata-mata muhasabah diri...dan luahan hati.

    Kadang2 rasa macam entah apa2 je.
    Rasa useless*_*
    Macam tak ada peningkatan langsung. Penurunan lagi ada. hukhukhuk sedih.

    Jom berubah!!!!

    Sayang kamu juga... take care di sana~ mai la datang sini..rindu;))

Reminder for the soul

“Aku hairan dengan orang yang mengetahui kematian, tapi mengapa ia masih tertawa;

Aku hairan dengan orang yang tahu bahawa dunia adalah sementara, tapi mengapa ia sangat mencintainya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui semua urusan telah ditakdirkan, tapi mengapa ia takut kehilangan;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui bahwa hisab adalah suatu kepastian, tapi mengapa ia tetap mengum
pulkan harta dan menghitung-hitungnya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui panasnya api neraka, tapi mengapa ia tetap berbuat dosa;

Aku hairan dengan orang yang mengaku mengenal Allah, tapi mengapa ia meminta tolong kepada selain-Nya;

Aku hairan kepada orang yang mengaku mengetahui kenikmatan syurga, tapi mengapa ia merasa hidup tenang di dunia;

Dan aku hairan kepada orang yang mengetahui syaitan adalah musuhnya, tapi mengapa ia mentaatinya.”

Uthman bin Affan Radhiyallahu anhu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masa umpama pedang