Orang solehah

Orang soleh/ah = Cepat bernikah??

Salam Alayk.
Saya masih teringat perbualan dengan seorang teman sewaktu zaman persekolahan dulu.
Semasa di lab, dia bertanya ‘Bila rancang nak kahwin eh?’
Dengan selamba saya menjawab, “23”
“Waah...awalnya...!!”
“Hehe, tak nak kalah dengan mak:p Dulu mak kahwin lebih kurang time tu juga”
“Eceh... Takpela.. Biasa orang baik-baik ni memang nikah awal...hehe”
“Erkkkk???”

Lama dah berlangsung perbualan di atas. *tuanya saya*
Sekarang, dah masuk 23 dah pun. Belum bernikah lagi ^_^Y
Maknanya, belum cukup baiklah tu. Hehe. (Semuanya qada’ dan qadar Allah)

Memang pada pengamatan saya, orang-orang yang soleh dan solehah ni memang kahwin awal-awal belaka. Ada yang 19 tahun dah kahwin, dah beranak-pinak. Tapi yang penting bagi saya adalah kematangan seseorang. Sedangkan anak berumur 5 tahun pun boleh jadi lebih matang berbanding kita, apabila sejak kecil hidup dalam kesusahan.

“Habis tu, kalau kahwin lambat tu semua tak solehah ke?”
Bukan begitu. Situasi ni sama seperti kaitan antara smoking dan COPD. (Minta maaf, memang inilah perbandingan yang dapat difikirkan)
Orang yang mempunyai COPD, majoritinya adalah perokok.
Namun di antara yang merokok, tidak semuanya mendapat COPD.

*Ada pulak bandingkan dengan perokok...*

Nak dikatakan kat sini, cuma ada ‘association’ kahwin awal & soleh@solehah seseorang itu. Sebetulnya, ianya cuma perspektif manusia. Soleh/solehahnya seseorang itu mungkin cuma boleh dijangka daripada luarannya, hakikatnya hanya Allah yang Maha Mengetahui. Dan kita pasti lebih mengetahui tahap keimanan kita, tinggi atau rendah; walau apapun kata manusia.

Tak semua yang menikah awal itu soleh/solehah dan tak semua yang lambat menikah itu bukan orang yang soleh/solehah. Cuma mungkin dari segi statistik kelihatan begitu.

*Apa yang cuba disampaikan sebenarnya?*
Begini... Biasanya orang-orang yang mempunyai kesedaran agama, memang sangat menjaga dirinya, bimbang jika termasuk ke dalam lubang fitnah. Terutama sekali di akhir zaman, yang mana fitnah memang berleluasa, jadi jalan pernikahan itu diambil untuk menjaga agamanya.

*Daripada ‘couple’, lebih baik aku nikah*
Benarkah penyataan ini? 

Sebuah hadith daripada Abdullah bin Mas`ud ra. dalam Sahih Muslim menyebutkan: 
“Dari Alqamah ia berkata: Aku sedang berjalan bersama Abdullah di Mina lalu ia bertemu dengan Uthman yang segera bangkit dan mengajaknya bicara. Uthman berkata kepada Abdullah: 
Wahai Abu Abdurrahman, inginkah kamu kami kawinkan dengan seorang perempuan yang masih belia? Mungkin ia dapat mengingatkan kembali masa lalumu yang indah. 
Abdullah menjawab: Kalau kamu telah mengatakan seperti itu, maka Rasulullah saw. pun bersabda: ‘Wahai kaum pemuda! Barang siapa di antara kamu sekalian yang sudah mampu memberi nafkah, maka hendaklah ia menikah, karena sesungguhnya menikah itu lebih dapat menahan pandangan mata dan melindungi kemaluan (alat kelamin). Dan barang siapa yang belum mampu, maka hendaklah ia berpuasa, karena puasa itu dapat menjadi penawar bagi nafsu.’

Berbalik kembali kepada tajuk entry kali ini.
"Orang solehah= cepat bernikah"
Sudah cukup soleh & solehahkah kita?
Sudah bersediakah?
Atas alasan apa kalian mahu menikah? 
Untuk mengelakkan zina semata-mata?
Tidak semudah itu. Cukupkah bekalanmu? ‘Tiada apa yang mudah dalam soal ilmu!’ Imam Malik pernah berkata.
Jika erti pernikahan pun belum difahami, bagaimana pula mahu menikah? Silap-silap, menganiaya anak orang pula jadinya.
Jadi, perbaikilah diri kita sebelum memasuki alam pernikahan. Pernikahan itu adalah satu ibadah sepanjang hayat. Jangan pernah dipandang ringan.

Dan antara sikap yang sangat dibenci oleh Allah ialah mendahulukan hawa nafsu, dan bukan wahyu dalam menjalani kehidupan. Bila tiba ‘ritual-ritual’ agama yang perlu, barulah kita sibuk mencari ustaz, baru nak mencari agama.

Yang mana satu alat, yang mana satu matlamat?
Pernikahan itu hanyalah alat untuk mendapatkan matlamat kita iaitu keredhaan Rabb kita.

وَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ تُنْكَحُ اَلْمَرْأَةُ لِأَرْبَعٍ لِمَالِهَا وَلِحَسَبِهَا وَلِجَمَالِهَا وَلِدِينِهَا فَاظْفَرْ بِذَاتِ اَلدِّينِ تَرِبَتْ يَدَاكَ (مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ مَعَ بَقِيَّةِ اَلسَّبْعَةِ)
Dari Abu Hurairah Radliyallaahu ‘anhu bahwa Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Perempuan itu dinikahi karena empat hal, yaitu: harta, keturunan, kecantikan, dan agamanya. Dapatkanlah wanita yang taat beragama, engkau akan berbahagia.” (Muttafaq 'Alaih dan Lima ahli hadith lainnya)
.
Jangan keliru. Kita bernikah bukan sebab cinta kat pasangan, lepas tu akhirnya nak dapat redha Allah atas cinta kita yang agung jadi kita pun menikah. Masakan Allah diletakkan di tempat kedua... Luruskanlah ini terlebih dahulu. Letakkan Allah pada tempat pertama. Segala perkara dilakukan HANYA keranaNya, kerana mahu mengikuti sunnah Rasulullah saw.

وَعَنْهُ قَالَ كَانَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَأْمُرُ بِالْبَاءَةِ وَيَنْهَى عَنِ التَّبَتُّلِ نَهْيًا شَدِيدًا وَيَقُولُ تَزَوَّجُوا اَلْوَدُودَ اَلْوَلُودَ إِنِّي مُكَاثِرٌ بِكُمُ اَلْأَنْبِيَاءَ يَوْمَ اَلْقِيَامَةِ (رَوَاهُ أَحْمَدُ وَصَحَّحَهُ اِبْنُ حِبَّانَ)
 Anas Ibnu Malik Radliyallaahu ‘anhu berkata: Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam memerintahkan kami berkeluarga dan sangat melarang kami membujang. Beliau bersabda:
“Nikahilah perempuan yang subur dan penyayang, sebab dengan jumlahmu yang banyak aku akan berbangga di hadapan para Nabi pada hari kiamat.” (Diriwayatkan oleh Ahmad. Hadits shahih menurut Ibnu Hibban.)

Tapi jika sebelum bernikah kita sudah lari daripada matlamat itu sendiri (dengan melakukan perkara yang dilarangNya) bagaimana pula mahu menuju matlamat itu?
Kita mahu menikah, tapi kita belum mampu lagi. Pada masa yang sama, kita tetap dengan 'pasangan' sementara sedang mematangkan dan mensolehahkan diri ? *.*
(Couple & pasangan pada definisi saya diertikan dengan perkara2 zahir yang sering dilakukan oleh orang2 yang dikatakan ber'couple', yang jelas dimurkaiNya)

Jadi bagi yang sudah ada taman dalam hati, renungkanlah hal ini. Suka, cinta, itu fitrah, cuma jangan pesongkan ianya sehingga menjadi fitnah.

Jika merasakan apa yang dilakukan itu salah disisiNya, mohonlah keampunanNya atas kelemahan diri, dan kekuatan untuk berubah ke arah yang lebih baik. Ke arah yang lebih menjaga deen kita. Berubahlah sedikit demi sedikit. Itu lebih baik bagi kita...

Fikirkanlah.
Apapun, pintu taubat terbuka luas buat hamba yang mencari keampunanNya. Masih ada peluang utk kita kembali meniti jalan yang lurus untuk menuju Allah.

Namun sebelum tiba ke alam itu, marilah kita menjadi soleh atau solehah terlebih dahulu.


Allah Maha Mengetahui. 



Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

Update.

Assalamualaikum.

Tiba-tiba rasa nak update perkembangan semasa sikit.

Sekarang sudah masuk tahun ketiga. Jika tiada aral melintang, inilah tahun terakhir di Jatinangor insyaAllah. Tahun terakhir pasti ada cabarannya tersendiri. Dan bagi batch kami yang pertama kali dengan sistem baru, tahun keempat cuma 1 semester sahaja, jadi minor thesis akan bermula semasa semester keenam (semester ini).

Jadi semester ini dan semester ketujuh bolehlah nak katakan sebagai semester paling sibuk. (sebelum KOAS pastinya) Dengan persiapan minor thesis, tambah lagi dengan KKN (Kuliah Kerja Nyata) dan diikuti dengan remedial nanti semasa cuti semester. Terus berderet semuanya. Semangat! Memang jika bila mula-mula dengar rasa seperti sangat berat...tapi insyaAllah jika orang lain boleh melakukannya mengapa tidak kita?

Manusia memang diciptakan suka mengeluh (lihat surah Al-Ma'arij), namun namanya kehidupan itu, ia suatu tempat kita belajar dan menambah kematangan diri... Mahu atau tidak, perubahan harus berlaku. Kerana perubahan adalah sesuatu yang bersifat terus-menerus. Bezanya samada perubahan itu baik atau buruk sahaja. Pasti kita mahu menjadi manusia yang lebih baik kan? Di situlah fungsinya ujian dan cabaran hidup... Untuk meningkatkan lagi nilai dalam kehidupan kita. Tak seronoklah jika kehidupan itu hanya suatu perkara yang mudah, semua benda boleh dapat dengan senang, kan?

“Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.”

(Surah Al Baqarah : ayat 186)

Satu perkara yang jarang kita fikirkan adalah, ujian dan kesukaran itu adalah medan untuk menambah pahala. Jadi terpulanglah kepada kita samada hendak terus mengeluh dan tenggelam dalam tekanan hidup; ataupun menjadikan setiap ujian yang menimpa kita samada baik atau buruk sebagai tempat untuk kita mengharapkan pahala daripada Allah (dengan usaha kita pastinya). Jika kita mengharapkan pahala dariNya, maka kita akan beramal dan termotivasi untuk bekerja walau apapun kesusahan yang menimpa kita! Pahala kerana bersabar, dan kerana bersyukur kerana terus diberikan peluang oleh Allah untuk mendekatkan diri kepadaNya.

Orang-orang yang berjuang untuk menegakkan kalimah Allah walau dengan apa cara sekalipun, pasti akan merasa positif untuk bekerja. Sentiasa positif, ceria, jarang masam dan lemah. Mengapa? Kerana iman akan sentiasa menyelamatkan kita. Rasa lemah itu pasti akan hadir walaupun sejenak... Namun keyakinan dan kepercayaan kita kepada qada’ dan qadar Allah samada baik ataupun buruk, itulah yang mengembalikan kekuatan kita.

Yakinlah yang Allah takkan menzalimi kita... Sentiasa bersangka baik denganNya. Jika itu sudah bermasalah, pasti akan ada masalah juga dengan amal kita nanti. Jadi soal iman itulah yang perlu diluruskan terlebih dahulu.

“Aku bersama sangkaan hamba-Ku terhadap-Ku.

Dan Aku akan selalu bersama hamba-Ku jika dia mengingati-Ku.
Kalau dia mengingati-Ku didalam dirinya,Aku mengingatinya dalam diriku.
Apabila dia mengingatiku di khalayak ramai, Aku mengingatinya di tengah khalayak yang lebih ramai lagi (para malaikat dan seluruh makhluk).
Apabila dia mendekati-Ku sejengkal, Aku akan mendekatinya (lebih dekat lagi) sehasta.
Apabila dia mendekati-Ku sehasta, Aku mendekatinya sedepa.
Apabila dia mendekati-Ku dengan berjalan, Aku mendekatinya dengan setengah berlari”
Hadith Qudsi (hadith yang dilafazkan oleh nabi tetapi mengandungi firman Allah)
Riwayat al-Bukhari

Nasihat buat aku dan kamu.

Akhir sekali... Ada ‘surat cinta’ yang dikongsi dengan saya kelmarin, begini bunyinya:

“Keindahan itu terletak pada iman di hati...
Hijrah itu memerlukan jihad, dan jihad itu memerlukan kesungguhan.
Kesungguhan itu hadir dari cinta...
Sekiranya kamu cinta Allah, maka kesungguhan itu akan hadir, dan hijrah pasti akan berlaku.

Subhanallah, jazakillah khayr kepada ibu *** yang berkongsi dengan saya kata-kata ini ~~}@
Sayang kamu kerana Allah=)

Masih ada ruang untuk kita menggapai cinta Allah. InsyaAllah, yakinlah!! :)




p/s: Nak share kata-kata daripada cik (rahsia). Sayang kalau tak dikongsi, sebab bermanfaat. Especially untuk mereka2 yang akan bertambah sibuk lagi dengan PKPMI dll. Kita hebat kot! Pasti kita boleh insyaAllah.=)

Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~


Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

Kita hebat kot...

.......................

Untuk masukan entry kali nie,saya just nak kiter sama-sama muhasabah diri..apa je kegiatan kita pada hari ini..bermanfaat ke tak..kiter ada buat orang sakit hati ke?..kiter ada terlebih bergurau,gelak ketawa sampai mematikan hati ke..atau pun kita rasa cam lost ke..kan..

Ye lah..Manusia tu tersangat lemah.. Even darah yang mengalir dalam vein ngn artery pun dengan kuasa Allah..siap composition blood tu Allah buat artery tok bawak oksigen n nutrients tok bagi energy kat kite..cubalah darah artey ngan vein bercampur,ha..kan susah.tengok,manusia tu lemah sangat..tak mampu hidup tanpa bergantung pada Allah walau sesaat..dah la lemah,berlagak,sombong,takabbur lagi..haih..

Dan tahun ketiga kedokteran UNPAD yang tersayang nie,beza sikit dengan senior2x..senior buat thesis time dorang da start letak jawatan dalam persatuan,pergi KKN pun tak yah pikir thesis...kiter tahun ke-3,dengan tajuk thesisnya terumbang-ambing,dengan jawatn persatuan yang tertinggi baru nak naik,dengan program2x yang nak handle..haa..kan serabut tu..tapi,percaya lah..anda orang-orang hebat untuk hadapi dugaan-dugaan ini..anda orang hebat..kamu orang hebat..kita orang hebat..kan syurga untuk org2x hebat..amin..

jadi,never give up! know what,my mama said, "korang da penat2x berusaha dari sekolah,nak dapat tempat,scholar n belajar semua,kenapa baru sekarang rasa give up?rugi lah..bukan senang taw.."

so,WAKE UP everyone..! there are so many things to think n do..jangan berangan da! bangun2x!
tak mau emo2x da! kan xbest kalo emo..lagi tak best kalo orang tu xtaw kiter emo..bikin panas hati sorang2x je..haha..

so,grab this challenge and say cheeeese!!


p.s- nama penulis adalah rahsia.hehe. bukan saya pastinya. maaf kalau ada salah eja ke apa. almaklumlah...

Tiga jenis manusia.

Assalamualaikum~ Moga anda yang membaca sentiasa dilimpahi rahmat dan kasih sayang Allah.
Mungkin kali ini sekadar sebuah perkongsian, sekadar untuk mengajak kita sama-sama berfikir, kita tergolong dalam kelompok mana, samada tergolong dalam orang yang proactive, reactive ataupun defensive. Atau mungkin campuran antara dua atau tiga golongan? 

Mungkin di sini boleh diberikan sebuah situasi. Contohnya, menghadapi peperiksaan.

Orang yang proaktif, dia akan sering melihat ke depan dan bertindak berdasarkan apa yang 'dilihat'. Oleh kerana dia mengetahui bahawa suatu hari nanti, hari peperiksaan pasti tiba, jadi dia bersedia daripada awal. Dia mempunyai perancangan yang rapi dan sentiasa konsisten mengulangkaji pelajaran. Itu orang yang proaktif.

Golongan yang kedua, yang reactive. Segala tindakan dia adalah adalah merupakan tindak balas daripada sesuatu perkara yang telah berlaku. Jika diambil contoh menghadapi peperiksaan itu, mungkin mereka akan berubah setelah mendapat keputusan yang kurang baik dalam ujian percubaan, ataupun mungkin dia bertindak menjadi rajin setelah melihat rakan-rakannya juga rajin belajar, setiap tindak tanduknya merupakan tindak balas terhadap sesuatu. Inilah orang yang reaktif.

Golongan yang terakhir pula adalah orang yang defensive. Jika merasakan bahawa dirinya 'diserang', orang dari golongan ini akan bertindak mempertahankan tindakannya, walaupun mungkin sahaja memang terdapat kesilapan pada dirinya. Orang lain sibuk prepare nak exam, mungkin dia masih belum terasa hendak membuka buku, bila ditegur, jawapannya adalah 'apa kau sibuk? sukahati aku la~' atau jawapan lain yang senada dengannya...

Jadi kita berada di golongan mana? huhu, jika ditanya pada saya, mungkin ketiga-tiga ada-___-"
Dan rasanya mungkin begitu juga pada orang lain, kerana yang disebutkan tadi lebih kepada sifat seseorang manusia, dan jika sifat tersebut dominan pada seseorang, mungkin orang akan mengatakan dia dari golongan itu dan ini. Manusia kan suka nak kategorikan orang ni? -__-. Ok. Agak sinis di situ.

Apapun, ciri-ciri yang disebut di atas tu, jika difikirkan ada pada diri kita saat kita menguruskan agama-> deen-> cara hidup kita.

Apa maksudnya?
Orang proaktif ni, macam yang disebut tadi, sering melihat ke depan, jadi muslim dan mukmin yang proaktif, di mindanya sentiasa berfikir yang suatu hari nanti dia akan dihisab, suatu hari nanti dia akan mati, dan suatu hari nanti dia akan disoal oleh Tuhannya atas setiap apa yang dikerjakannya semasa hidup. Jadi setiap langkah yang dijalaninya dalam kehidupan adalah berdasarkan 'vision'nya itu... Dah tahu esok-esok dah nak mula musim 'hujan', semalam dah beli payung siap-siap, nanti tak adalah kehujanan dan kebasahan:)

Dah tahu suatu hari nanti dia mesti nak kawin(contoh jee ni tak ada kaitan dengan yang hidup atau mati), jadi dah kumpul duit siap2 dari kecik(terlebih sudah..) jadi tak adalah 'tercekik' nanti kan... Dan bila dah cukup duit, barulah fikir nak cari calon ke apa, sebab dah tahu yang mesti Allah tak suka dia bawak anak dara orang ke hulu ke hilir tanpa apa-apa hubungan kan, dan mesti dia pun malu kat Allah nak buat macam tu. 


Pokoknya, keburukan dan kebaikan sesuatu, telah difikirkan dari awal, dan benchmarknya adalah keredhaan Allah dan RasulNya.

Sebelum melakukan apa-apa, dah tanya diri sendiri dulu, "Allah suka tak agak2 apa aku buat ni? Agak2 Rasulullah saw malu tak kalau tengok umat dia macam ni?"

Dan dalam beragama, ada jugak orang yang reaktif. Dalam kehidupan kita sebagai manusia pun, tak logik kiranya jika tiada sifat ini, kerana kita hidup dalam masyarakat, dan tegur menegur itu perlu dalam kehidupan kita (ingat pesan surah al-'Asr). Bezanya, samada tindakbalas kita itu adalah positif atau negatif. Kadang-kadang dalam kehidupan kita, banyak yang kita lupa, dan kita memerlukan orang-orang sekeliling kita untuk menegur dan membetulkan kita~



Defensif itu juga kadang-kadang perlu, terutama dalam mempertahankan hak kita sebagai manusia, sebagai muslim. Namun tidak sehingga ia menjadi sikap yang menjadi kebiasaan. Kerana yang dikatakan defensif itu, dia sentiasa merasakan dirinya benar, sentiasa merasakan orang lain seperti menunggu untuk menjatuhkannya, senang cerita bagaikan paranoidlah gitu. 


Jadi kita mahu menjadi manusia yang bagaimana?


Jom jadi manusia proaktif! Look ahead, plan, and act! :)


Begin with the end in mind. Akhirat~ 








~artikel yang berhabuk di draft selama lebih setahunT.T



Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

a fragment of my mind

1- Dah lama sangat tak update blog. Kewajipan yang ada melebihi masa yang ada. Allah al-mustaan...


2- Manusia memang sering membuatkan kita kecewa. Dan kita juga manusia, terkadang kita juga menyakiti orang lain tanpa kita sedar.. Jadi muhasabah diri sebanyak-banyaknya. Kita tak mampu mengawal orang lain tetapi kita mampu mengawal diri sendiri.


3- InsyaAllah blog akan diupdate (dengan tulisan sendiri).


4- Kembali kepada Allah... Masa senang atau susah, jadikan Dia tempat kita bergantung. T.T


5- Cuma Allah yang tahu perasaan di hati saat ini... Terlalu banyak nak diperkatakan, terlalu sukar untuk diluahkan... Allahu Allah


6- Semua orang menginginkan kebaikan dalam hidupnya. Dan ramai yang mahu melakukan kebaikan... Tapi terkadang disebabkan mulut kita, kita merendah-rendahkan usaha pihak lain yang berjuang bersama-sama kita. Astaghfirullah. Kita seolah-olah menjatuhkan orang lain yang tidak sependapat dengan kita dengan kata-kata yang mengguris hati. Terlalu sukarkah untuk hormat-menghormati dan berlapang dada? Kita kata kita mahu menangkan Islam? Bagaimana Islam akan menang jika umatnya sentiasa bertelagah sesama sendiri, berburuk sangka, dan macam-macam lagi. Fikir-fikirkanlah. IttaquLlah! Jagalah mulut dan kata-kata kita!


7- Tak mungkin kita akan sentiasa betul. Tak mungkin. Kerana kita manusia yang penuh kekurangan. Dan tak mungkin juga orang lain yang tidak sependapat dengan kita sentiasa salah. Sedarlah akan hakikat ini.........


8- ..................................... so many words left unsaid...

Tudung labuh?


Tudung labuh. Ada apa dengan dua perkataan ini? Kisah tudung labuh ini tidaklah cukup popular untuk digembar-gemburkan di media massa. Namun ada ketikanya ia juga mampu mengundang pelbagai spekulasi malah juga mampu mencetuskan kontroversi. Tudung labuh adalah satu usaha mulia dalam mematuhi firman ALLAH yang mewajibkan setiap insan bergelar wanita yang baligh menutup aurat mereka. Melindungi mahkota yang indah dari pandangan yang bukan muhrim. Tapi apabila tudung labuh sudah dianggap sebagai satu identiti bagi ektremis islam, dan ramai yang menggunakan tudung labuh sebagai pelindung. Namun sayang, bukan untuk melindungi aurat, tapi digunakan untuk melindungi perut yang sudah buncit hasil perbuatan terlarang lagi dikutuk. Natijahnya pandangan terhadap yang bertudung labuh ini tercalar. Atas wasilah ini saya terpanggil untuk membicarakan kisah tudung labuh pada artikel kali ini. Bukan mahu menjadi srikandi membersihkan nama ‘tudung labuh’ ini yang telah tercalar. Tapi sekadar mahu berkongsi sebuah kisah tentang tudung labuh yang sempat mengambil tempat dalam hidup saya.
Sebut sahaja tudung labuh, yang tergambar adalah tudung ala-ala ustazah, dan si pemakainya pula adalah gadis yang berlatarbelakangkan sekolah agama. Malah dengan bertudung labuh ia mampu memberi gambaran bahawa si pemakainya seorang yang alim dan setiap gerak gerinya andai ada yang salah atau melampaui akan dihukum dua kali ganda. Maksud saya bila si tudung labuh yang membuat salah, impaknya akan lebih besar, rasa terkejut orang ramai akan lebih hebat. Lebih tinggi berbanding situasi di mana pelakunya bukanlah seorang yang bertudung labuh.  Jika di institusi pengajian tinggi pula, golongan yang bertudung labuh akan turut dikaitkan dengan usrah. Apabila ada yang mahu berhijrah dari bertudung biasa kepada bertudung labuh, ia akan menjadi satu perkara yang penuh dilema. Kerana pandangan orang sekeliling yang perlu dhadapi. Cuma yang benar-benar berazam sahaja mampu melakukan revolusi ini. Ataupun mereka yang memang sejak dari sekolah menengah lagi memang sudah bertudung labuh. Tapi ironinya, bagi mereka yang bertudung biasa, apabila mahu bertukar ke selendang mahupun tudung ariani, kisahnya tidak akan jadi sesukar mereka yang mahu berpindah kepada tudung labuh. Malah ramai yang akan menyokong mereka dengan memuji mereka kelihatan lebih bergaya.
Saya mengenali seseorang yang bertudung labuh. Dia bukanlah seorang yang pernah bersekolah di sekolah agama. Malah dia juga bukanlah lahir dalam persekitaran yang mendorongnya untuk bertudung labuh. Dia juga pernah melalui zaman ‘free hair’ yakni tidak memakai tudung,kemudian dia berubah kepada memakai tudung biasa. Yang adakalanya jarang sehingga menampakkan batang tengkuk. Pendek dan tidak menutup dada. Kemudian dengan hidayah ALLAH, dia berubah kepada tudung labuh. Sedikit demi sedikit dia membeli tudung labuh, merubah cara dia bertudung. Semua dia lakukan sendiri. Walaupun ibunya sendiri adakalanya memperli, dia pekakkan telinga. Dia terus tabah dalam perubahannya. Alhamdulillah sehingga detik ini, sudah hampir 3 tahun dia bertudung labuh. Dan saya berkesempatan bertanya padanya beberapa soalan.
“Kenapa kau pakai tudung labuh eh?”
“Dulu masa aku kat intensif, ade roommate aku pakai tudung labuh. Tengok dia pakai macam cantik dan sejuk mata aku tengok. Lagipun aku suka tengok orang yang bertudung labuh. Lebih-lebih lagi budak sekolah agama. Walaupun ada antaranya yang tidaklah cantik, tapi ada seri kat wajah diorang. Bersih dan diorang nampak terpelihara. Mungkin sinar iman kot.” Dia ketawa pada hujung jawapannya.
“Kalau orang yang tak pakai tudung tak cantik ke?” Saya bertanya lagi.
“Urm, ada juga yang cantik. Ramai kot. Tapi mereka sekadar cantik. Pada pandangan aku, walaupun memang diorang cantik, tapi tiada seri. And it same goes to yang bertudung tapi jarang, singkat atau kedua-duanya sekali.” Jujur dia menjawab.
“Apa pandangan kau pada pemakaian tudung labuh?”
“Susah soalan kau ni. Aku jawab mengikut baai aku eh.”
“Boleh-boleh. Tak jadi masalah. Teruskan.” Saya memberi kebenaran.
“Pada aku, dengan bertudung labuh ni. Menunjukkan kesungguhan kita dalam menutup aurat. Berusaha semampunya mematuhi  firman ALLAH untuk melabuhkan tudung menutupi dada. Dan kebanyakan tudung labuh ini adalah tidak jarang. Jadi, insyaALLAH masalah jarang takkan timbul. Kecuali tudung puth, jadi bla nak beli tudung putih kena lebih berhati-hati. Dari segi emosi pulak, dengan bertudung labuh ni aku rasa lebih dilindungi. Wanita telah diciptakan ALLAH sebagai tarikan untuk lelaki. Bila aku tengok ada yang bertudung, tapi tidak menutupi dada sehingga menampakkan apa yang sepatutnya dilindungi, aku jadi sedih. Kasihan memikirkan suami dia nanti, apa yang istimewanya kalau sekarang semua orang boleh nampak apa yang patutnya dilindungi. Dan dia juga membuka satu jalan buat syaitan sebab lelaki sangat mudah terangsang walaupun dengan perkara-perkara yang remeh.” Terluah apa yang mahu dia sampaikan.
“Jadi yang berselendang dan bertudung biasa ni tak bersungguh-sungguh ke dalam menutup aurat?” Saya cuba membuat provokasi.
“Bukan hak aku untuk menilai. Cuma kalau sudah berselendang pendek, yang jarang dan nampak tengkuk malahan telinga, di mana kesungguhannya? Padahal semua ni perlu ditutupi. Mungkin dalam fikiran mereka tertimbul satu pendirian, xpela asalkan aku bertudung. Di situlah aku nampak kurangnya kesungguhan mereka. Tapi aku taklah generalize semua yang berselendang dan bertudung biasa ni tiada kesungguhan. Mungkin ada yang baru mahu memulakan pemakaian tudung. Semoga mereka bertemu dengan cara yang betul dan ikhlas dalam bertudung. Tidak tersasar dari tujuan yang satu, iaitu menutup aurat.”
“Habis tu semua orang kena pakai tudung labuh la eh?” Saya meminta kepastian.
“Di situlah silapnya. Semua orang fikir perlu bertudung labuh. Dan bila sebut tudung labuh, timbullah segala gambaran stereotype tentang tudung labuh. Padahal bukan memakai tudung labuh yang menjadi tuntutan.” Dia cuba berkias.
“Habis tu apa?” Saya jadi kurang mengerti.
“Melabuhkan tudung itu yang penting. Bila sebut melabuhkan, pastinya tujuan adalah untuk menutupi. Jadi kain yang digunakan mestilah tidak jarang. Tak kisahlah bagi yang berselendang lilit-lilit pun, carilah selendang yang panjang dan tak jarang. Lilitlah dengan penuh kreatif agar ia labuh dan menutupi dada. Bagi yang bertudung biasa, carilah yang sesuai dengan saiz anda, janganla si tubuh besar memakai saiz yang terlalu kecil. Dan janganlah silangkan tudung tu sehingga menampakkan apa yang sepatutnya dilindungi. Itu yang penting. Melabuhkan tudung tak kira jenis tudung apa yang dipakai. Dan di sinilah kelebihan tudung labuh. Sebab antara semua, tudung labuh adalah pilihan paling bernas dan efektif.”  Dia berhenti di situ dan mengakhiri mesejnya dengan senyuman.
Efektif. Hurm satu perkataan menarik yang membuat saya berfikir. Banyak maksud yang tersirat dalam perkataan ‘efektif’ ni..

Credit to azzariyat


Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

Reminder for the soul

“Aku hairan dengan orang yang mengetahui kematian, tapi mengapa ia masih tertawa;

Aku hairan dengan orang yang tahu bahawa dunia adalah sementara, tapi mengapa ia sangat mencintainya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui semua urusan telah ditakdirkan, tapi mengapa ia takut kehilangan;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui bahwa hisab adalah suatu kepastian, tapi mengapa ia tetap mengum
pulkan harta dan menghitung-hitungnya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui panasnya api neraka, tapi mengapa ia tetap berbuat dosa;

Aku hairan dengan orang yang mengaku mengenal Allah, tapi mengapa ia meminta tolong kepada selain-Nya;

Aku hairan kepada orang yang mengaku mengetahui kenikmatan syurga, tapi mengapa ia merasa hidup tenang di dunia;

Dan aku hairan kepada orang yang mengetahui syaitan adalah musuhnya, tapi mengapa ia mentaatinya.”

Uthman bin Affan Radhiyallahu anhu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masa umpama pedang