berita gembira

Assalamualaikum~
Minggu ni minggu sedih. Minggu sedih dan emo. Mungkin kerana terlampau penat, tidur yang tidak semakin tidak teratur dan macam-macam lagi. Tak perlu explain panjang-panjang kat sini. Sebab tajuk post ni pun berita gembira, tiba-tiba cakap pasal benda sedih. Apakah~? kui2.

Post ni cakap pasal apa sebenarnya??

Ya, sabar2=P

Berita gembira 1=
15 Disember ni bday ayah. Aik bukan berita gembira pasal diri sendiri pun:p
Tak pela, gembira jugak la tu. Tak sabar nak wish ayah. Ayah nak masuk...65 tahun dah... huhu...
(Ayah saya kawin lambat, around 30+, tambahan pula saya anak ke5 jadi agak besar perbezaan umur itu) <--- Eh ada orang tanya ke? Biarlah, saje nak cakap:p

Hadiah untuk ayah adalah dia bakal menerima menantu,lalalalala

Akhirnya penantian yang lama bakal sampai ke penghujungnya~~~

Tadi dah cerita umur ayah nak sampai 65 dah. Umur kita makin bertambah, makin dekat kita kepada kematian..huhu. Doaku, semoga ayahku semakin dekat dengan Tuhan, diampunkan segala dosa-dosanya yang telah lalu dan dirahmati olehNya selalu.
amiiiiiiiiiin.........
*pensieve mode*

Berita gembira 2=
Abang pun dah nak kawin jugak~~~
Sape yang tengok fb saya mungkin ada perasan syarat yang ayah bagi untuk abang kawin:ppppp
Jadi walaupun syarat itu belum tercapai lagi (banyak lagi masa abang, chaiyok!!hihi:p), akhirnya ayah setuju untuk menghantar rombongan merisik untuk Kak S, dan meminta emakku memanggil adik2nya [pakcik2 saya] jadi wakil untuk rombongan merisik tersebut
:DDDD
(abang saya hensem tau,cumanya dia dinosaur je, haha tibe2 je:p)

Jadinya, tahun depan pada tarikh **/**/2010 bakal ada dua walimah~
(melompat2 kegembiraan dalam hati.haha)
**Saya baru dapat tahu tadi. Sebab tu terlebih excited ni:p

Semoga segala urusan dipermudahkan, insyaAllah:)

Doakan semuanya berjalan lancar~

**Turutan anak yang bakal berkahwin: no.3 , kemudian  no.4, seterusnya? Siapa dulu? Yang penting bukan no 6 hehe:p

~~*~~*~~*~~*~~*~~*~~*~~*~~*~~*~~

p/s: Thinking positive~ Bersangka baiklah~

p/s2: Dunia ini penuh dengan sangkaan. Kita sangka orang ni maksudkan suatu benda, sedangkan perkara yang dimaksudkan adalah jauh berbeza dari apa yang kita sangkakan. Kenapa? Saya berhenti di situ. Fikir2kanlah. Saya yakin semua yang membaca ini bijak pandai :)

p/s3: Seorang mukmin ini ibarat cermin bagi mukmin yang lain.(HR Atthabrani) Jadi apabila melihat sesuatu perkara yang berlaku di sekelilingnya, ia akan melihat kembali ke dalam dirinya sendiri dan mengambil pelajaran daripadanya, samada baik atau buruk, adakah perkara yang dilihat itu ada pada dirinya?
Renungkanlah... practice what you preach. Semoga kita senantiasa membuka hati kita untuk memuhasabah diri terhadap segala tindak tanduk kita, adakah kita menjernihkan keadaan atau sekadar menjauhkan dan mencipta jurang? Allah knows best~

p/s4: Saya tak mahu menjadi seorang yang keras hati... tak nak tak nak tak nak. Nauzubillah~

p/s5: Tiada soal siapa benar siapa salah...itu bukan niat kita, untuk mengatakan aku betul dan kau salah. Sedarilah, kita mempunyai satu maksud, satu hati dan satu tujuan---> menuju mardhatillah. Syaitan SENTIASA alert dan bersedia! Kita bagaimana? Semoga kita sentiasa terpelihara daripada belitan syaitan yang sentiasa berusaha merosakkan niat dan tujuan kita..
A'udzubillahi minassyaitanirrajim...

   p/s6: Berkomunikasilah. Communicate. Communication does not happen in one direction, but in two ways...

p/s7: Biasanya kalau tension pasal sesuatu saya akan tulis dalam BI. (Maybe because I express myself better in English)Biasanyalah...:p

p/s8: sentiasa memperbaiki diri! insyaAllah~

Wassalamualaikum:)

Allah knows best~
 


Buat sahabat yang sangat aku sayangi

Sahabatku
Aku mengerti
Ujian yang menimpa ini sangat berat buatmu
Sangat menggugat kekuatanmu
Sungguh aku mengerti
Namun kau juga harus tahu
Ujian itu takkan pernah sia-sia
Kerana ia datang dari yang Maha Pencipta
Sebagai tanda kasihNya
Agar kau tidak alpa

Sahabatku
Aku tahu
Kau terseksa
Dengan pukulan demi pukulan
Yang seakan tiada henti
Sungguh aku fahami
Namun kau harus ingat
Pukulan itu hadir sebagai ingatan
Untuk kembali menginsafi diri
Di mana silapnya aku ini?
Hamba apakah aku ini?

Sahabatku
Aku tahu
Kau insan yang kuat
Yang mampu menghadapi semua ini
Namun insafilah jua
DIAlah sumber kekuatan paling utama
Dalam setiap perkara
Kembalikanlah padaNya
Dan setiap butir air mata
Adukanlah padaNya
DIAlah mujarab segala duka
Semoga mendung bertukar ceria

Sahabatku
Kau sahabatku yang tercinta
Hilangkanlah segala duka
Lupakanlah segala derita
Kerna semuanya hanya sementara
Berpegang teguh hanya padaNya
Pasti harapan takkan pernah sirna...

Wanita, jagalah dirimu...

Assalamualaikum~

Kedudukan seorang wanita di sisi Islam adalah sangat mulia.
Sebuah hadith yang menunjukkan betapa tingginya martabat seorang wanita yakni ibu:
Hadith dari Mu’awiyah bin Jahimah (معاوية بن جاهمة ) yang datang kepada Nabi S.A.W. dan berkata:


يا رسول الله أردت أن أغزو، وقد جئت أستشيرك, فقالهل لك أم؟ قال: نعم. قال : فالزمها فإن الجنة تحت رجليها

Maksudnya: “Wahai Rasulullah, aku ingin pergi perperang, aku datang untuk meminta pandangan-mu. Nabi S.A.W. bertanya: Apakah kamu mempunyai ibu? Jawabnya: “Ya”. Sabda Nabi S.A.W.: Peliharalah (berbuat baiklah kepada) dia, sesungguhnya syurga berada di bawah dua kakinya.”*
*Riwayat al-Nasa’I dan selainnya. Disahihkan oleh al-Hakim dan disepakati oleh al-Zahabi, diperakui juga oleh al-Munziri. Al-Albani pula menghasankan isnad hadith ini

Nah, betapa mulianya kedudukan seorang wanita dalam Islam. Oleh sebab itu Islam sangat mementingkan kehormatan seorang wanita. Allah menetapkan hukum-hukum khusus tentang wanita (contohnya aurat) mengikut kehendakNya, dan terbukti tujuannya hanyalah untuk memelihara kesucian seseorang wanita, dan BUKAN untuk mengongkong ~

Namun hakikatnya zaman ini wanita muslimah semakin keliru tentang batas aurat yang harus dijaga oleh mereka. Pada zaman moden ini, ramai pihak yang berlumba-lumba untuk mengadakan busana muslimah khas untuk wanita Islam, namun adakah benar busana muslimah yang kita lihat sekarang benar-benar memenuhi syarat menutup aurat bagi seorang wanita?

Contohnya di Malaysia, dengan bertambahnya fesyen bagi golongan muslimah, kebanjiran fesyen2 tudung contohnya selendang yang bermotif yang cantik untuk dipandang. Selain itu banyak juga majalah-majalah khas untuk wanita yang mempamerkan 'busana muslimah', yang dikatakan membolehkan wanita untuk berfesyen di samping memelihara nilai-nilai agama.

Persoalannya, benarkah?

Jom kita lihat beberapa ayat2 alQuran dan alHadith yang menceritakan tentang perihal aurat seorang wanita~




Daripada Abu Hurairah r.a., katanya Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud, “Ada dua macam penghuni neraka yang kedua-duanya belum kelihatan olehku. Pertama, kaum yang memiliki cambuk seperti ekor sapi yang digunakan untuk memukul orang lain. Kedua, wanita yang berpakaian tetapi sama seperti telanjang (kerana pakaiannya tidak menutup aurat, nipis dan mendedahkan bahagian yang tidak sepatutnya dilihat bukan muhrim) dan wanita yang mudah dirayu dan juga suka merayu. Wanita tersebut tidak dapat masuk syurga, bahkan tidak dapat mencium bau syurga, padahal bau syurga itu dapat dicium sejauh perjalanan demikian dan demikian”
(Sahih Muslim)

Mereka dikatakan berpakaian, kerana memang mereka itu melilitkan pakaian pada tubuhnya, tetapi pada hakikatnya pakaiannya itu tidak berfungsi menutup aurat, kerana itu mereka dikatakan telanjang, kerana pakaiannya terlalu tipis sehingga dapat memperlihatkan kulit tubuh, seperti kebanyakan pakaian perempuan sekarang ini. ( Al-Halal Wal Haram Fil Islam, Dr Yusof Al-Qaradawi)


“Hai Nabi katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang mukmin: "Hendaklah mereka menghulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka." Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak diganggu. Dan Allah adalah Maha pengampun lagi Maha Penyayang.” (Surah al-Ahzab 33:59)

" .....hendaklah mereka (perempuan) melabuhkan kain tudung hingga menutupi
dada-dada mereka..... "
(An-Nur 24:31)

sabda Rasulullah kepada Asma’ binti Abu Bakar,
“Wahai Asma’ sesungguhnya seorang wanita itu apabila telah baligh (haidh) maka tidak boleh baginya menampakkan tubuhnya kecuali ini dan ini, seraya menunjukkan wajah dan telapak tangannya.”
[HR Abu Dawud]



***ciri-ciri pakaian menutup aurat yang dituntut oleh syara‘ bagi wanita itu adalah seperti berikut:

1. Pakaian yang longgar. Bukan pakaian sempit yang menampakkan susuk atau bentuk tubuh badan.

2. Pakaian yang labuh yang menutupi keseluruhan anggota aurat.

3. Pakaian yang menutup warna kulit anggota aurat dari kelihatan. Bukan pakaian yang nipis atau jarang yang menampakkan warna kulit dan bayang-bayang tubuh dari luar.

dan banyak lagi~ namun cukuplah sekadar apa yang diberikan.

Jadi, adakah fesyen wanita yang kita lihat sekarang mematuhi 'skema jawapan' yang ditetapkan oleh Allah?
Kita tidak boleh terlalu teruja dengan apa yang kita lihat dalam dunia fesyen sekarang...
Cantik di pandangan manusia belum tentu cantik pada pandangan Allah..
dan cantik pada pandangan kita pun belum tentu cantik di mata orang lain.
Tidakkah kita pernah menyoal untuk apa kita menunjuk-nunjuk apa yang ada pada diri kita?
Sedangkan walau tanpa semua itu, wanita itu sendiri sudah kelihatan cantik di mata lelaki.
Jadi usahlah menyusahkan orang lain dengan perkara yang kita lakukan...
Seandainya kita tidak peduli tentang masa depan kita, janganlah merosakkan masa depan orang lain

Harus diingat kita adalah wanita Islam, dan darjat kita tidak sama dengan wanita lain. Kita menjadi mulia kerana Islam, jadi janganlah kita kembali kepada zaman jahiliah yang mana wanita tiada nilai pun di mata masyarakat.

Ketika zaman jahiliah belum diturunkan perintah kepada wanita supaya memelihara aurat,jadi siapakah yang lebih baik? Kita atau mereka? Sedangkan mereka merupakan masyarakat yang jahil dan tiada petunjuk diberikan kepada mereka, dan kita hanya tinggal untuk patuh sahaja.

Ingatlah muslimah yang tersayang, kehendak nafsu dan akal tidak boleh mendahului dalil dan nas dalam al-Quran dan as-Sunnah. Biarlah orang-orang Barat dengan cara mereka, dan kita dengan agama kita.
Tidak sama kita dengan mereka.
Andai benarlah syahadah yang kita lafazkan acapkali,

"Tiada tuhan selain Allah, dan Muhammad itu pesuruh Allah"

maka buktikanlah apa yang dilafazkan itu.
Buktikanlah bahawa kita merupakan wanita muslimah dengan bersungguh-sungguh berusaha untuk memelihara aurat kita, untuk berserah diri kepada Allah dengan mengharapkan syurga.
Hentikanlah daripada berangan-angan untuk mendapatkan syurga jika tidak mahu berjuang untuk mendapatkannya..
Suatu ingatan buat saya dan kita semua..

Wanita sekarang menjadi fitnah terbesar bagi kaum lelaki...
Kita hanya mampu membayangkan betapa kewujudan kita mampu menggugat keimanan seorang lelaki,
namun hakikatnya kita takkan mampu mengetahui betapa hebatnya dugaan itu.

Harus diingat runtuhnya sebuah bangsa kerana rosaknya para wanita, dan hebatnya suatu bangsa kerana kehebatan wanitanya melahirkan lelaki-lelaki yang hebat!
Adakah kita tegar membiarkan lelaki kalah dengan kita semata-mata kerana kurangnya ketaatan kita pada Allah? Betapa kita mementingkan diri sendiri, membuat sesuatu perkara semata-mata mengikut kehendak hati kita tanpa memikirkan natijah tindakan kita itu terhadap orang lain...

Ingatlah, ahli neraka nanti kebanyakannya tergolong daripada wanita...
Adakah kita rela dicampak ke dalam neraka?
Menghadapi seksaan di dalamnya?
Tiada siapa yang sangguppp.sedangkan panas matahari pun sudah tidak tertahan,
apatah lagi neraka yang sudah pasti lebih dahsyat lagi

Hati seorang wanita itu sangat lembut... Namun lembut bukan bermakna lemah!
Jangan sekali-kali kita kalah dengan kehendak hati kita,
Jangan sekali-kali kita kalah dengan perasaan kita,
Jadilah wanita-wanita kuat,
yang sanggup berkorban demi kepentingan agama,
yang akan melahirkan generasi penyambung perjuangan Islam!

*******
Saya memohon ampun seandainya tulisan ini mengguris hati mana-mana pihak...
Tiada niat lain melainkan kerana kasih sayang sesama kita...
semoga kita sama-sama dapat memperbaiki diri dalam menggapai cinta Ilahi...
amiiin ya rabbal alamin~

“Barangsiapa yang mengerjakan amalan shalih, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan akan kami beri balasan pula kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.” (An Nahl: 16:97)


*This is the edited version from the original post

Kesinambungan

Assalamualaikum~

Bila check dashboard blogger semalam, baru perasan post yang terakhir tentang lagu Maher Zain* merupakan post di blog ini yang ke-100~ Biarlah orang nak kutuk blog ni adalah blog My Safari(:p) pun, tak pelah, asalkan saya tahu kenapa blog ini dicipta~ :)

Semalam terbaca blog ini dan rasa tertarik dengan satu p/s di situ~

Siapa yang tidak mempunyai masa silam? Saya kira semua makhluk yang bergelar manusia pasti mempunyai masa silam... Tak kiralah samada kisah silam yang manis atau pahit, pasti ada.

Kerana kita manusia. Dan manusia pasti akan melakukan kesilapan. Bezanya antara seorang mukmin dan orang lain, seorang mukmin akan cepat-cepat membetulkan kesilapannya dan kembali meluruskan jalannya.

Kisah silam itu bukan untuk diungkit?

Jujur, saya tak suka jika orang mengungkit kesilapan-kesilapan saya yang lalu sama ada baru berlaku semalam ataupun bertahun yang lalu. Dan saya kira siapa pun pasti akan merasakan perkara yang sama. Kita yang dulu tak sama dengan kita yang sekarang. Kenapa nak ungkit kembali?? Biarkanlah ia berlalu ditelan angin lalu.......

Jawapan saya kepada persoalan itu adalah sama dengan jawapan yang diberikan kepada pihak pembangkang semasa pertandingan akhir pertandingan debat BPM 2009...:p (Pihak kerajaan kalah dengan 2 markah sahaja...cis kau Tuah!!haha~ )

Iaitu: "Apalah guna berlakunya peristiwa-peristiwa sejarah seandainya kita sekadar mahu melupakan dan tidak mengambil pelajaran daripadanya??"

Jadi biarlah kata-kata itu menjadi peringatan buat saya dan kamu, kenanglah peristiwa hitam itu dengan perspektif yang baru. Di saat ada orang lain mengungkit kembali kisah semalam, ingatlah bahawa kisah semalam itu ada pada aku dan kamu~

Semua orang mengalaminya, dan terpulang pada kita bagaimana kita mahu mengubahnya.

Diri ini sumber inspirasi?

Layakkah diri ini menjadi sumber inspirasi? Oh tidak... Sememangnya saya bukanlah orang yang layak untuk dijadikan sebagai sumber inspirasi oleh sesiapa... Graf iman turun naik dengan amplitud yang besar dan dahsyat--__--  arghh~~

Andai ada pengajaran yang boleh diambil, ambillah... namun tak perlulah lebih dari itu, kerana saya hanyalah insan yang biasa, yang punya banyak kelemahan, dan sering melakukan kesilapan... Dan setiap hari merupakan satu perjuangan untuk tidak mengulangi lagi kesilapan semalam... dan sememangnya bagi diri ini perjuangan itu bukanlah sesuatu perkara yang mudah. Dalam dunia ini, tiada perkara yang mudah... Kata-kata mama ku..(oh rindunya) Kerana dunia ini memang sebuah ujian buat kita... Jadi biarlah kita mengorbankan perkara yang kita inginkan demi secebis keimanan, demi secebis ketaqwaan, demi syurga yang tidak mampu untuk kita bayangkan keindahannya...

Sebuah pengorbanan demi hari kemudian~

"Dan (juga) orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji atau menzalimi diri sendiri, (segera) mengingat Allah, lalu memohon ampunan atas dosa-dosanya, dan siapa (lagi) yang dapat mengampuni dosa-dosa selain Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan dosa itu, sedang mereka mengetahui.


Balasan bagi mereka ialah ampunan dari Tuhan mereka dan syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Dan (itulah) sebaik-baik pahala bagi orang yang beramal"


Surah Ali-Imran ayat 135-136








Thank You Allah

Maher Zain - Thank You

I was so far from You…
Yet to me...
You are always so close…
I wandered lost in the dark…
I closed my eyes… to all the signs... you put in my way…
I walked everyday… further and further away from you…

Oh Allah…

You brought me home…

I thank You… with every breathe I take…

Alhamdulillah, Alhamdulillah
All praise is to Allah, all praises to Allah
Alhamdulillah, Alhamdulillah
All praise is to Allah, all praises to Allah



I never thought about…
All the things.. You had given to me…
I never thank You once…
I was too proud…
To see the truth.. and prostrate to You…
Until I took the first step…
That’s when You opened the doors for me…
Now Allah… I realize what I was missing…
By being far from You…




Alhamdulillah, Alhamdulillah
All praise is to Allah, all praise is to Allah
Alhamdulillah, Alhamdulillah
All praise is to Allah, all praise is to Allah


Allah... I want to thank You…

I want to thank You.. for all the things that You’d done…
Your love for me through all my years I’ve been lost…
You guided me  from all the ways that were wrong…
Indeed You gave me hope…
O Allah I want to thank You…
I want to thank You for all the things that You’ve done…
You’ve done for me through all my years I’ve been lost…
You guided me  from all the ways that were wrong…
I want to thank You for bringing me hope…



Alhamdulillah, Alhamdulillah
All praise is to Allah, all praise is to Allah
Alhamdulillah, Alhamdulillah
All praise is to Allah, all praise is to Allah

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Lirik lagu atas ni penuh makna yang tersirat...

Betapa kita sebagai hambaNya terlalu banyak bergantung padaNya...

Hatta apabila kita tersilap memilih jalan sekalipun, hanya dengan kekuasaanNya sahaja kita tidak akan tergelincir dengan lebih hebat ke dalam jalan yang salah, dan hanya dengan izinNya kita mampu kembali ke jalan yang diredhaiNya...

Betapa sering kita menutup mata terhadap segala kebesaranNya, terhadap hidayah yang telah Allah bentangkan terhadap kita kerana kita menunggu Allah memberikan kesedaran itu kepada kita...

Sedangkan kita yang memilih untuk tidak nampak dan tidak melihat apa yang ada di hadapan mata kita..

Sampai bila? Sampai umur kita sudah tua, saat tubuh sudah tidak mampu untuk menyumbang untuk agamaNya?

Saat nyawa kita sudah sampai ke halkum?

Semoga kita sedar bahawa kita hanyalah makhluk yang hina seandainya kita tidak beriman kepada Allah dan Rasul...

Bagaimana kita mahu menggapai cinta dari Allah sedangkan kita tegar melakukan perkara-perkara yang dibenciNya tanpa rasa bersalah?

Sedarlah manusia, hidup ini sebentar cuma...
 Wujudkanlah kesedaran dalam diri, bahawa kita masih jauh dari cintaNya,
seandainya kita tidak mentaatiNya,
kerana itulah 'pintu' terhadap kesedaran
Kesedaran untuk mengakui bahawa kita belum menjadi hamba yang diinginiNya buat kita...
"Open your eyes and hearts and minds and you'll see the signs"

"'Katakanlah (Muhammad, jika kamu mencintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah mencintaimu dan mengampuni dosa-dosamu'.
Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang."
Surah Ali-Imran ayat 31


Ia datang dari diri kamu sendiri


Alhamdulillah~

Bersyukur diri ini diberi kesempatan untuk terus hidup dalam iman dan Islam.
Mengecapi berbagai nikmat yang tak pernah putus daripada Allah yang Maha Pemberi.

Bagaimana nak mulakan penulisan ni ye? Saya pun tak pasti...

Macam-macam perkara difikirkan. Melihat apa yang berlaku dalam dunia kita sekarang, lebih banyak yang menyakitkan daripada yang menggembirakan.

Mengapa manusia sering lari daripada Tuhan?
Satu persoalan yang sering difikirkan.
Bermacam-macam teori, bermacam-macam sebab boleh dinukilkan...
Tapi ini yang dapat diberikan.

IA DATANG DARI DIRI KAMU SENDIRI

Dan mengapa ketika kamu ditimpa musibah (pada perang Uhud) padahal kamu telah menimpakan kekalahan dua kali lipat pada musuh-musuhmu (pada perang Badar) kamu berkata, "Dari mana datangnya kekalahan ini?" Katakanlah,
"Itu dari (kesalahan) dirimu sendiri”
(Ali Imran: 165)


Di saat melihat kemungkaran berlaku di sekeliling kita, apakah sikap kita terhadapnya?

Benci? Tak kisah sebab bukan kita yang buat? Tak ada perasaan?

"Aku pun banyak sangat buat dosa. Dah nama manusia mesti ada buat silap. Tapi sekurang-kurangnya aku masih ada rasa malu terhadap dosa yang aku lakukan. Tak adalah aku nak tunjuk kat orang dosa yang aku buat. At least aku tak adalah teruk macam apa yang korang buat"

Cuba kita lihat tulisan di atas dan kira berapa banyak 'aku' yang ada.

Wallahua'lam... keikhlasan seseorang manusia itu hanya Allah yang mengetahui. Namun apabila bercakap dengan manusia, nabi mengajar kita supaya bercakap sesuai dengan kadar akal seseorang...supaya dia faham apa yang disampaikan. Bukan kita yang faham tapi dia terpinga-pinga!


" Berbicaralah kepada manusia menurut kadar akal mereka"
hadis riwayat Muslim

Siapa yang kita nak tegur sebenarnya? Adakah sikap kita dalam menegur tu kerana sebab sayang, ataupun untuk menonjolkan kelebihan diri kita sendiri? Atau sekadar menampakkan kita lebih baik daripada orang di sekeliling kita? Supaya kita dikenali sebagai 'budak baik' di kalangan teman-teman?

Jika beginilah sikap kita, saya tidak hairan melihat apa yang berlaku di sekeliling kita sekarang. Mengapa manusia makin lama makin lupa asal usul dan hakikat diri.
Mengapa? Sebab orang menyampah dengan kita!

"Aku tak suka la mamat/minah tu. Ingat dia baik sangat. Aku tahulah aku jahat, dia macam nak tunjuk kat semua orang aku jahat n dia seorang je baik. Pastu sikit-sikit nak tunjuk dia je betul. Biarlah aku nak buat apa pun. Ada aku kacau hidup dia ke?????"

Komunikasi yang bersifat 'negatif', akhirnya mendapat balasan yang 'negatif' juga.

Ini hakikat yang kita kena terima...
Kenapa orang menjauh daripada kita? Kerana mereka tak suka dengan kita. Simple.

Sepanjang umur saya yang masih setahun jagung ni, dah bermacam-macam karakter yang dijumpai, dan semuanya mempengaruhi pemikiran diri ini. Dan salah satunya adalah sikap sinis dan skeptik pada orang-orang 'agama'. Sikap dan pemikiran yang lahir dari berbagai sebab dari persekitaran mereka yang akhirnya membentuk mereka menjadi diri mereka sekarang.

Yakinlah, walaupun kelihatan seseorang itu jahat mana sekalipun, belum tentu kedudukan mereka di sisi Allah lebih rendah dan hina daripada kita. Mungkin sahaja amal yang mereka lakukan lebih bernilai di sisi Tuhan...kerana mereka ikhlas, sedangkan kita?

Alhamdulillah, sepanjang kehidupan saya, saya diberikan sahabat-sahabat yang baik, walaupun kelihatan mereka seperti gila-gila, lupa diri dan macam-macam lagi, namun hati mereka baik. Orang luar sering berfikiran yang bukan-bukan, tapi tanggungjawab mereka pada Tuhan tidak pernah diabaikan. Rasa sayang yang lahir kerana mereka tidak pernah menghukum sebarang perbuatan buruk yang dilakukan, sebaliknya pandai melihat kepada situasi, dan bertindak sesuai dengan apa yang boleh diterima oleh orang tersebut. Mungkin sahaja mereka merupakan daie yang lebih baik daripada kita...

Cumanya disebabkan oleh skepticism tersebut, mereka jadi takut untuk lebih dekat pada agama, untuk mengenal Tuhan kerana sikap sesetengah daripada kita yang sungguh negatif terhadap mereka. Mereka menjadi tawar hati, menjadi benci. Dan semuanya lahir daripada silap kita sendiri...

 

Dan umat tiap-tiap Rasul tidak berpecah belah dan berselisihan (dalam menjalankan agama Allah) melainkan setelah sampai kepada mereka ajaran-ajaran yang memberi mereka mengetahui (apa yang disuruh dan apa yang dilarang); berlakunya (perselisihan yang demikian) semata-mata kerana hasad dengki sesama sendiri. Dan kalaulah tidak kerana telah terdahulu kalimah ketetapan dari Tuhanmu (untuk menangguhkan hukuman) hingga ke suatu masa yang tertentu, tentulah dijatuhkan hukuman azab dengan serta-merta kepada mereka. Dan sesungguhnya orang-orang yang diberikan Allah mewarisi Kitab agama kemudian daripada mereka, berada dalam keadaan syak yang menggelisahkan terhadap Kitab itu.
surah asy-Syuraa (42) ayat 14
 
di sini disertakan sebuah video yang boleh dikongsi bersama berkenaan ayat di atas:



 
Semoga kita menjadi manusia yang lebih berhikmah dalam menjalankan tugas kita sebagai khalifah dan daie di muka bumi.

Kebenaran yang kita perjuangkan itu bukanlah milik kita melainkan Tuhan yang Maha Esa.

Biarlah Islam yang kita perjuangkan, menjadi Islam yang kita amalkan.


Sesungguhnya akhlak Rasulullah SAW itu adalah al-Quran. Baginda bukan hanya menyampaikan al-Quran sehingga lengkap, tetapi Islam itu sendiri dapat dilihat daripada setiap tindakan yang dilakukan olehnya. Orang tertarik kepada Islam kerana akhlak baginda yang sempurna.



Sedih apabila dakwah yang dijalankan tak kesampaian? Usah khuatir, lihatlah kembali ke dalam diri kita, adakah akhlak kita mencerminkan apa yang kita mahu sampaikan. Ikhlaskan hati dalam menerima ujian, kerana ia merupakan didikan daripada Tuhan.

Kemudian setelah kita berusaha dan berikhtiar, bertawakkallah kepada Allah kerana hanya pada Dialah orang yang beriman bertawakkal pada segala sesuatu.
Segala urusan diserahkan kepadaNya...

Semoga kita digolongkan dalam golongan yang sentiasa memperbaiki kelemahan diri, mencontohi akhlak nabi, dan diletakkan dalam golongan yang mati dalam husnul khatimah.

Pengakhiran yang baik.

Dan dari setiap pengakhiran itu, pasti ada permulaannya.



Syukur~


Assalamualaikum:)

Esok saya ada exam iaitu paper BHP (Bioethics and Health Program) tapi ada 2 notes je dan saya dah baca notes tersebut jadi sekarang saya boleh menulis. Hehe [Padahal tak habis study lagi untuk EMS (read: Endocrine and Metabolite System)]



Sebenarnya dah rindu nak menulis. Dan bila ada rasa nak menulis ni baik ikutkan je sebab bukan mudah untuk mood itu datang ditambah pula dengan masa yang sungguh mencumburuiku~ chewah.



Apapun, hari ni seperti tajuk di atas, saya nak bercakap[tulis sebenarnya] tentang syukur~

Apa itu syukur?
Adakah kita sudah termasuk dalam golongan yang bersyukur?

Bagaimana caranya untuk bersyukur?

Dalam al-Quran Allah ada kata, apabila kita bersyukur, Dia akan menambahkan nikmat yang ada pada kita...


“Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan: ‘Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.’”
(Surah Ibrahim: 7)


Jadi macam mana caranya untuk kita sebagai hambanya memahami apa itu syukur?

Menurut Imam Al-Ghazali dalam karyanya Ihya' Ulumuddin, ada 3 elemen dalam bersyukur:

Pertama: Ilmu, Kedua: Perasaan dan Ketiga: Amal

Jadi ilmu apa yang kita perlu ada untuk mengamalkan syukur?

Ilmu tentang syukur pun ada 3 iaitu:


 i-  Ilmu tentang apa itu nikmat 
 ii- Ilmu tentang siapa yang memberi nikmat  
 iii-Ilmu tentang siapa yang menerima nikmat 


Nak bersyukur, kenalah ada nikmat kan? Jadi apa yang termasuk dalam kategori nikmat? Jika kita tiada ilmu tentang nikmat jadi macam mana nak hargai nikmat tersebut? Betul?

Seterusnya, siapa yang memberi kita nikmat? Sudah tentu yang memberikan segala nikmat yang kita kecapi sekarang ini ialah Allah swt. Jadi siapa Allah? Untuk kenal Allah, kita kenalah ada ilmu tauhid yang kukuh~


Dengan mengenali Allah, seseorang itu akan memahami bahawa setiap sesuatu itu datangnya daripada Allah, dan adalah merupakan hak milik Allah semata-mata. Setiap satu kejadian itu adalah datangnya daripada Allah. Justeru, setiap nikmat dan rezeki itu datangnya daripada Allah, walaupun mungkin sahaja nikmat itu disampaikan melalui perantaraan makhluk-Nya.


Dan akhir sekali, kita kena ada ilmu tentang siapa yang menerima segala nikmat tersebut...
Dan dah tentu jawapannya adalah kita sendiri. Jadi siapa kita? Kita semua merupakan hamba... hamba kepada siapa? Hamba kepada yang menciptakan kita iaitu Allah...
Jadi apa itu sifat seorang hamba? Seorang hamba tugasnya adalah untuk mentaati 'tuannya' jadi dalam konteks kita, kita mestilah taat kepada Allah, iaitu mentaati segala suruhannya dan menjauhi segala larangannya~


Memahami hakikat bahawa kita ini adalah hamba dan makhluk Allah, kita pasti akan merasa hina dan sangat rendah di hadapan Allah.






Ok, tentang ilmu dah settle. Sekarang kita tengok pula elemen yang kedua iaitu perasaan~
Bila kita dapat suatu nikmat, mestilah kita rasa seronok, rasa bahagia. Jadi kalau kita tiada perasaan yang disebutkan, macam mana kita nak rasa bersyukur kan?
Tapi kita kena faham, rasa syukur tu bukan semata-mata kerana mendapat sesuatu nikmat, tetapi kerana menyedari siapa yang memberi nikmat itu kepada kita [elemen 1:) ]

Elemen ketiga, amal. Haa... yang ni rasa-rasanya kita selalu tinggalkan. Sebabnya? Tiadanya (atau kurangnya kefahaman tentang) ilmu iaitu elemen nombor 1 tadi... Yang ada hanya nombor 2 iaitu perasaan. Seronok, suka, itu je ke? Tidak, harus disertai dengan amal...

Amal iaitu perbuatan. Bila dah ada ilmu dan kefahaman, diikuti dengan perasaan... haruslah disusuli dengan amal dan perbuatan sebagai tanda kita mensyukuri nikmat yang diberikan itu~

Analoginya mudah je. Katakanlah suatu hari, ada orang meninggalkan hadiah di depan pintu rumah/bilik kita.

Hadiah itu berbalut jadi tanpa membukanya kita takkan tahu apa yang ada di dalam.

Hadiah itu juga tiada tanda siapa pengirimnya, jadi macam mana kita nak tunjukkan penghargaan dengan mengucapkan terima kasih jika kita tak tahu siapa yang memberikan hadiah tersebut?

Pemberian hadiah pun merupakah salah satu cara untuk merapatkan hubungan di antara seseorang... Apabila menerima hadiah, kita akan berasa gembira, dan seterusnya kita akan melakukan perkara yang dapat menggembirakan orang yang memberi hadiah kepada kita, untuk merapatkan hubungan antara kita~

Semua itu merupakan fitrah sifat berkasih-sayang antara manusia...

Jadi di sini:
Amal yang dimaksudkan adalah amal terhadap yang memberikan nikmat kepada kita--> Allah. Iaitu perbuatan dan amal yang dapat mendekatkan hubungannya dengan Allah, menambahkan kecintaan kita kepadaNya dan menambahkan cintaNya kepada kita.
Caranya: dengan melakukan apa yang Allah mahu kita sebagai hamba lakukan, jadi macam mana nak tahu? Sudah tentu dengan berpandukan al-Quran dan as-Sunnah~ :)

A very simple concept to understand, and yet very few of us choose to perform it~

Itulah tanda syukur yang sebenar, namun cukup sedikit di antara kita yang mengamalkannya. Benarlah kata-kata Allah dalam ayat ini:


“Dan sesungguhnya Tuhanmu benar-benar mempunyai kurnia yang besar (yang diberikan-Nya) kepada manusia, tetapi kebanyakan mereka tidak mensyukuri(nya).”
(Surah An-Naml: 73)



Semoga kita sama-sama dapat muhasabah diri, melihat kembali ke dalam diri kita, sejauh mana kita telah mengamalkan syukur dalam erti kata yang sebenarnya...

Yang penting, kita takkan dapat menghayati apa itu syukur tanpa ilmu~

Adakah kita mahu termasuk dalam golongan yang ramai atau golongan yang sedikit itu?

 




**Semoga bermanfaat:)

** Puas hati dah :p

**Doakan saya ;)




Tazkirah H**** pada hari ini berkenaan dengan...Sayang Allah.

Cinta pada
bunga, bunga akan layu. Cinta kepada manusia, manusia akan mati. Cinta pada
rumah, rumah akan runtuh. Tetapi...Cinta Allah adalah cinta yang kekal abadi.

Kita mestilah sayang Allah swt kerana Allah swt bagi kita makan, bagi
kita minum. Ha...Kita kenalah bersyukur apa yang kita ada!

Ummi Ayah
marah bukan sebab benci, sebab Ummi Ayah sayang kita! Ummi Ayah tak nak kita buat lagi!

Itu sahaja tazkirah kita pada hari ini.
Assalamualaikum~

Tadi tiba-tiba tergerak hati nak 'click' di gambar seorang kanak-kanak perempuan bertudung yang masih kecil, berumur 10 tahun, gambar yang menjadi link kepada blognya...
Di atas merupakan satu petikan daripada blog tersebut.


Terfikir...

Seorang kanak-kanak pun sudah bijak mengenal tuhannya...


Bagaimana pula dengan kita yang boleh dikatakan dua kali ganda umurnya?

Renungkanlah~



p/s: bak kata cik adik di atas, kita kena bersyukur dengan apa yang ada! Dan cara mensyukuri segala nikmat kita adalah dengan mematuhi segala suruhan Sang Pencipta tanpa persoalan dan tanpa dalih~




sekian post yang pendek daripada saya :)

Kembali

Kematian seorang hamba Allah itu merupakan sesuatu yang pasti... Minggu lepas diri ini dikejutkan dengan berita kematian sepupu ayahku, yang kami gelar sebagai Pakcik Nordin...

Rumahnya tidak mungkin tidak, pasti akan kami ziarah pada bulan Syawal di Seremban bersama dengan rumah abangnya yang juga berdekatan, namun abangnya arwah Pakcik Basri pun sudah tiada sejak 2 tahun lepas, jadi kami hanya ke rumah Pakcik Nordin di Gedung Lalang...

Tiada siapa pun yang mengkhabarkan berita itu padaku namun kebetulan terbaca di status kakakku di Facebook... Saat itu terkenang kali terakhir bertemu arwah, sehari sebelum pulang ke Bandung... Nampak kuat dan sihat dan wajahnya sentiasa ceria dengan senyuman. Ada rasa kurang percaya di hatiku pada mulanya, namun ketentuan Ilahi tiada siapa yang tahu... Apabila ajal seseorang sudah tiba, tiada siapa pun dapat menghalang. Sihat, sakit, muda atau tua...bila-bila sahaja nyawa kita boleh diambil...

Siapa yang tidak berasa sedih apabila kehilangan saudara lebih-lebih lagi saudara rapat kita... lebih-lebih lagi apabila sejak kecil tidak pernah merasa kasih sayang daripada datuk atau nenek, sudah pasti kita akan mencari 'figure' yang dapat menggantikan mereka...namun dalam kesedihan itu, kita tak boleh lupa bahawa semua yang ada di dalam dunia ini hanyalah senda gurau dan permainan, hanyalah ujian untuk kita tempuhi...

Sesungguhnya Kami telah menjadikan apa yang di bumi sebagai perhiasan bagi manusia, agar Kami menguji mereka siapakah diantara mereka yang terbait perbuatannya. Al-Kahfi (18): 7

Dan (ingatlah bahawa) kehidupan dunia ini (meliputi segala kesenangan dan kemewahannya, jika dinilaikan dengan kehidupan akhirat) tidak lain hanyalah ibarat hiburan dan permainan; dan sesungguhnya negeri akhirat itu ialah kehidupan yang sebenar-benarnya; kalaulah mereka mengetahui (hakikat ini tentulah mereka tidak akan melupakan hari akhirat). Al-Ankabut (29): 64

Segala apa yang menimpa kita dalam kehidupan ini, seharusnya mengembalikan kita kepada Allah, hatta berita gembira atau sedih sekalipun...

Saat mendengar berita kematian saudara... kita berasa insaf bahawa nyawa kita milikNya, bila-bila masa sahaja Dia boleh mengambilnya... Sudahkah kita memohon keampunan ke atas dosa-dosa kita yang bertimbun? atau kehidupan kita diteruskan seperti biasa tanpa membawa apa-apa impak terhadap tindak-tanduk kita?

Saat mendapat berita gembira... kita mensyukuri nikmatNya, kita gunakan nikmat itu ke jalan yang sepatutnya... dan berita gembira itu menjadi medan untuk kita lebih dekat padaNya kerana kita menyedari bahawa Dialah sebaik-baik pemberi rezeki... atau nikmat itu lebih melekakan dan melalaikan kita daripadaNya?

Perasaan, sama ada sedih atau gembira, semuanya merupakan nikmat dan ujian Allah kepada kita... Rasa gembira menjadikan kita lebih mensyukurinya... dan rasa sedih mengajar kita untuk menjadi hamba yang bersabar...

Bersilih ganti gempa bumi melanda Indonesia saat ini... adakah sekadar dianggap sebagai fenomena alam tanpa mahu mengambil iktibar daripadanya?

(Keadaan mereka) samalah seperti keadaan Firaun dan kaumnya serta orang-orang yang terdahulu dari mereka. Mereka mendustakan ayat-ayat Tuhan mereka, lalu Kami binasakan mereka dengan sebab dosa-dosa mereka, dan Kami tenggelamkan Firaun serta pengikut-pengikutnya (di laut), kerana kesemuanya adalah orang-orang yang zalim. Al-Anfal(8): 54


Sungguh malang kita diciptakan sebagai umat manusia, lebih-lebih lagi bergelar muslim, tetapi tidak mahu menjadikan bala yang ditimpakan oleh Allah ini sebagai pengajaran buat kita...

Sungguh malang, kita mempunyai mata tetapi tidak mahu melihat...

Sungguh malang, kita mempunyai telinga tetapi tidak mendengar...

Sungguh malang, kita mempunyai akal tetapi tidak mahu menggunakannya...

Sungguh malang, kita dilahirkan dengan nikmat Islam tetapi tidak mahu beramal dengannya...

Dan di antara mereka ada yang membuat janji dengan Allah dengan berkata: "Sesungguhnya jika Allah memberi kepada kami dari limpah kurniaNya, tentulah kami akan bersedekah, dan tentulah kami akan menjadi dari orang-orang yang soleh"

Kemudian setelah Allah memberi kepada mereka dari limpah kurniaNya, mereka bakhil dengan pemberian Allah itu, serta mereka membelakangkan janjinya; dan sememangnya mereka orang-orang yang sentiasa membelakangkan (kebajikan).

Akibatnya Allah menimbulkan perasaan munafik dalam hati mereka (berkekalan) hingga ke masa mereka menemui Allah, kerana mereka telah memungkiri apa yang mereka janjikan kepada Allah dan juga kerana mereka sentiasa berdusta.

Tidakkah mereka mengetahui bahawa Allah sentiasa mengetahui apa yang mereka rahsiakan serta apa yang mereka bisikkan, dan bahawasanya Allah Maha Mengetahui akan perkara-perkara yang ghaib? At-Taubah(9) : 75-78

Janganlah kita menjadi seperti Firaun yang mengetahui bahawa segala nikmat yang diturunkan adalah kurniaan Allah, namun hatinya sombong dan bongkak untuk tunduk kepada Tuhan sekelian alam...

Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) yang apabila diberi peringatan dengan ayat-ayat keterangan Tuhan mereka, tidaklah mereka tunduk mendengarnya seperti orang-orang yang pekak dan buta. Al-Furqan(25) :73

Sesungguhnya Allahlah sebaik-baik tempat kembali.....

Sesungguhnya orang-orang yang menegaskan keyakinannya dengan berkata: "Tuhan kami ialah Allah", kemudian mereka tetap teguh di atas jalan yang betul, akan turunlah malaikat kepada mereka dari semasa ke semasa (dengan memberi ilham): "Janganlah kamu bimbang (dari berlakunya kejadian yang tidak baik terhadap kamu) dan janganlah kamu berdukacita, dan terimalah berita gembira bahawa kamu akan beroleh syurga yang telah dijanjikan kepada kamu.

"Kamilah penolong-penolong kamu dalam kehidupan dunia dan pada hari akhirat; dan kamu akan beroleh - pada hari akhirat - apa yang diingini oleh nafsu kamu, serta kamu akan beroleh - pada hari itu - apa yang kamu cita-citakan mendapatnya.

"(Pemberian-pemberian yang serba mewah itu) sebagai sambutan penghormatan dari Allah Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani!" Al-Fussilat(41): 30-32




Peluang

Salam alayk~
Sebagai manusia, kita ada banyak kemahuan dan cita-cita. Sebagai manusia juga, kita disuruh untuk berdoa kepada Tuhan atas apa sahaja kemahuan kita. Namun, kadang-kadang sedar atau tidak kita sering menyalahkan Tuhan apabila doa kita tidak atau belum dimakbulkan...

Contohnya bagi seorang perempuan, tidak mungkin tidak, pasti dia mengharapkan nanti akan ada lelaki yang akan dapat membimbingnya, lalu dia berdoa setiap hari agar dikurniakan seorang suami yang soleh, ataupun seorang lelaki berdoa supaya dikurniakan seorang isteri yang solehah. Tanyalah mana-mana perempuan,hatta artis sekalipun, pasti ada jawapan ini diberikan (contoh ni yang diberikan sebab contoh ini yang diberikan pada saya, tiada kaitan dengan yang hidup atau mati ya).

Namun, nanti setelah berkahwin, mungkin dia akan kecewa sebab tidak mendapat isteri/suami yang diharapkan, dan akan mempersoalkan mengapa doa aku tidak dimakbulkan?

Padahal kita sering salah faham, bahawa apabila Allah mengkabulkan doa kita, bukanlah bermakna doa kita dimakbulkan sebiji-sebiji seperti yang kita mahukan. Contohnya apabila kita berdoa supaya mendapat kebahagiaan, adakah apabila suatu hari kita bangun kita akan merasa bahagia tanpa sebab?
Adakah apabila kita berdoa supaya berjaya dalam pelajaran, adakah dengan tiba-tiba kita akan menjadi pandai?

Yang sebenarnya, apabila Allah mengkabulkan doa kita, apa yang diberikan adalah peluang-peluang, yang dapat kita lihat di sekeliling kita... Apabila kita berdoa mendapat kebahagiaan, Allah akan memberikan kita sahabat-sahabat yang sentiasa membahagiakan kita, atau kita diletakkan dalam suasana yang tenteram dan bisa menenangkan hati.

Apabila kita berdoa supaya berjaya dalam pelajaran, Dia akan mengurniakan siuasi yang akan membolehkan kita berjaya dalam pelajaran... dan semua yang diberikan itu adalah peluang yang harus diambil oleh kita sendiri... Yang memberikan peluang untuk mencipta bahagia adalah Rabb, namun yang membuat keputusan untuk mengambil peluang-peluang untuk bahagia itu terletak di tangan kita sendiri...

Lalu mengapa kita menyalahkan Tuhan apabila kita tidak mendapat apa yang kita mahukan? Sedangkan Allah sudah membentang bermacam-macam jalan yang kita boleh ambil untuk mencapai apa yang kita mahukan...

Misalnya contoh di atas, adakah seandainya dia tidak soleh maka dia akan mendapat isteri yang solehah? Wallahua'lam, itu semua dibawah kekuasaanNya...(tapi Dia sudah menjanjikan bahawa perempuan yang baik adalah untuk lelaki yang baik dan sebaliknya. Seandainya bukan itu yang kita dapatkan, mungkin sahaja itu adalah ujian baginya sebelum kita mendapat yang lebih baik daripada sebelumnya...)

Apa yang akan diberikan adalah peluang, iaitu peluang untuk dirinya menjadi soleh, diletakkan dalam persekitaran yang baik, dikurniakan kawan-kawan yang soleh yang dapat membimbingnya, namun sering kita tidak dapat sedar akan peluang-peluang yang diberikan kepada kita. Mengapa? Itu yang harus kita fikirkan...sedangkan kita sudah diberikan akal untuk berfikir dan menimbang.

Begitu juga apabila kita berdoa, adakah kita akan mendapat 100% apa yang kita inginkan? Atau kita akan mendapat apa yang Allah mahukan untuk kita? Yang terbaik untuk kita?

Kita sering lupa, kita sering leka. Nikmat-nikmat dan peluang-peluang sudah banyak di depan mata. Dan sebagai seorang muslim, Islamlah nikmat dan peluang paling besar yang ada pada diri kita. Peluang untuk menggapai cintaNya dan keredhaanNya... Tidakkah kita sedar bahawa kita terlalu banyak mensia-siakan peluang yang ada? Kita dikurniakan keluarga yang mencintai agama, dilahirkan di negara yang majoritinya Islam, mengapa kita tidak menghargainya? Sudah dipermudahkan urusan kita untuk mentaatiNya, tidak ada pun larangan kepada kita untuk solat, tiada pun larangan kepada wanita Islam untuk menutup aurat, jadi mengapa kita tidak melaksanakannya? Tidakkah pernah kita mempersoal diri kita sendiri? Atau adakah kita tetap merasakan diri kita benar walaupun terbukti sebaliknya?

Mengapa kita mahu lari daripada fitrah kita dan meletakkan definisi Islam atas hawa nafsu kita tanpa mahu mengembalikanNya pada Rabb? Mengapa kita tidak menjadi seperti generasi yang terdahulu yang apabila suatu perintah diturunkan kepada mereka, mereka mengatakan "sami'na wa ato'na" (kami dengar dan kami taat) tanpa dipersoalkan perintah tersebut?

Adakah nanti kita boleh mempersalahkn orang lain atas keegoan kita atau keengganan dan ketidakupayaan kita untuk menghargai peluang-peluang yang ada sementara nafas masih ada? Adakah kita masih boleh mengatakan bahawa hidayah tidak sampai kepada kita?
Fikir-fikirkanlah...

Semoga Ramadhan yang hampir sirna membawa keberkatan kepada kita supaya lebih hampir kepadaNya....kepada cintaNya, kepada redhaNya, dan kepada syurgaNya.....amiiin...


"Ya Allah, bantulah kami yang telah menzalimi diri kami, tiada Tuhan melainkanMu dan Engkaulah yang Maha Pengampun"


*post yang pertama setelah lama 'berehat'
*harap maaf jika ada kekurangan dari segi penyampaian...
*jom cari lailatul qadr~

Dah lama tak update blog. Hai blog. Maafkan patik dah lama tak update tuan hamba..huhu:P


Selamat menyambut bulan Ramadhan al-Mubarak buat semua~!
Semoga Ramadhan yang bakal tiba membawa sinar baru buat kita dalam menambah iman dan amal...


Masa untuk pulang semakin hampir....
Oh tidak.

Eksplorasi Du'at lagiiiii




tentatif program boleh dilihat di *sini*
*bagi yang hanya bercadang untuk mengikuti sebahagian daripada program sahaja:-
bersama pengangkutan:
  1. hari pertama: RM 25 / Rp 75.000
  2. hari kedua: RM 40 / Rp 120.000
  3. hari ketiga: RM 25 / Rp 75.000

pengangkutan sendiri:

  1. hari pertama: RM 20 / Rp 60.000
  2. hari kedua: RM 35 / Rp 105.000
  3. hari ketiga: RM 20 / Rp 60.000



***Untuk hari kedua, akan diadakan rombongan ke Tampin. Bagi yang tidak bercadang untuk menyertainya, bayaran adalah sebanyak RM 30

***Pendaftaran kini dibuka untuk semua sama ada dalam atau luar UNPAD. Tempat adalah TERHAD :)

***IMAN dipersilakan copy jika dirasakan perlu. Sebarkan ya :)

monolog.

Betapa ‘lupa’nya aku
Betapa mudahnya aku melupakan ‘tujuan’ku
Betapa diriku terlalu alpa dengan dunia
Terlupa kuakan ke alam yang tiada penghujung
Terlupa hidup ini bukan untuk bersenang-senang
Sudah aku tahu, tapi aku lupa!
Betapa mudahnya aku membiarkan diriku terkesan oleh perkara enteng
Yang hanya merosakkan sekeping hati ini
Betapa mudahnya aku leka!
Betapa mudahnya aku alpa...
Betapa mudahnya aku melupakan kata-kataku sendiri

Aku ingin berubah
Aku tak mahu menjadi diriku yang semalam
Aku ingin menjadi seseorang
Hidup ini memerlukan matlamat
Semoga aku tidak pernah lupa matlamat hidupku
Aku ingin menjadi muslim yang bermanfaat
Aku ingin menjadi mukmin yang berjaya
Aku tak ingin menjadi muslim yang zalim pada diri sendiri, pada keluarga, pada sahabat
Terutama sekali pada ALLAH!

Ampunkanlah dosa-dosaku:(
Di sini titik permulaan.
Teruskan perjuangan Farhana.
Hidup perlu diteruskan.
Langkah perlu digerakkan.

Farhana . 12.18am. 11 Jun 2009.


Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang telah diperingatkan dengan ayat-ayat TuhanNya, lalu dia berpaling darinya dan melupakan apa yang telah dikerjakan oleh kedua tangannya? Sungguh, kami telah menjadikan hati mereka tertutup, (sehingga mereka tidak) memahaminya, dan (Kami letakkan pula) sumbatan di telinga mereka. Kendatipun engkau (Muhammad) menyeru mereka kepada petunjuk, nescaya mereka tidak akan mendapat petunjuk selama-lamanya.

Dan Tuhanmu Maha Pengampun, memiliki kasih sayang. Jika Dia hendak menyeksa mereka kerana perbuatan mereka, tentu Dia akan menyegerakan seksa bagi mereka. Tetapi bagi mereka ada waktu tertentu (untuk mendapat seksa) yang mereka tidak akan menemukan tempat berlindung dariNya.

(Al-Kahfi 18: 57-58)

*biarlah setiap kata-kata kita disusuli dengan 'langkah' dan amalan...janganlah kita hanya pandai berkata-kata tanpa tindakan, tanpa amalan. huhu. nasihat pedas buat diriku sendiri. sesungguhnya mentarbiyah diri sendiri lebih susah daripada mentarbiyah orang lain [bagi saya]. jom berubah ke arah kebaikan. bulatkan tekad, kukuhkan hati. janganlah kita termasuk dalam golongan yang disebut di atas. tak mahu menzalimi diri sendiri*_* moga Allah permudahkan segala urusan....

Jiwa seorang sahabat~

“Eeeee…geramnya dengan dia ni!!! Suka sangat sakitkan hati orang...arghhhhhhh”

“Sakitnya hati… kenapa tak sensitif sangat dengan orang lain??? Sampai bila nak sabar???”



Begitulah antara monolog-monolog dalaman yang mengambil tempat apabila hati kita disakiti oleh orang yang bergelar ‘sahabat’. Seringkali apabila nafsu amarah merajai diri, maka hilanglah segala pertimbangan dan rasional.

Rasa marah yang lahir apabila insan yang bernama sahabat seolah-olah tidak memahami kita, padahal sudah banyak yang dilalui bersama sepanjang perkenalan kita dengan orang tersebut.

Kadang-kadang, kita sebagai manusia yang sering terlupa, sering terlepas pandang apabila mendapat khabar gembira.Kita lupa, bukan semua orang mempunyai nasib yang sama dengan kita. Kita enak bergelak ketawa tanpa memikirkan mungkin teman kita di sebelah sedang berduka, sedang menangis di dalam hati.

Kita lupa, di saat kita seronok bergurau senda dengan suara yang kuat, mungkin teman di sebelah sedang cuba tidur, cuba membaca al-Quran, cuba menelaah pelajaran.
Adakah kita berhenti sejenak untuk memikirkan mungkin teman di sebelah kurang senang dengan tindak-tanduk kita?

Yang disebut di atas merupakan antara contoh yang sering berlaku dalam kehidupan kita, samada antara pelajar Malaysia, atau mungkin juga antara pelajar Malaysia dan Indonesia. Yang paling penting ia berlaku sesama saudara seIslam kita… Betapa kita sering terlupa untuk menjaga hablumminannas…

Hubungan sesama manusia…

Komunikasi tidak mungkin berjalan dengan baik tanpa kerjasama kedua belah pihak. Apabila berlaku salah faham atau apabila hati kita terguris, salah satu pihak haruslah ‘merendahkan diri’ dengan memberikan kemaafan.

Kemaafan bukanlah bermakna kita merupakan insan yang lemah, namun sebaliknya. Insan yang pemaaf merupakan insan yang kuat, kerana mereka mampu menolak ke tepi segala perasaan negatif demi menjernihkan hubungan, demi memelihara persaudaraan…

Saya pasti, apabila keadaan masih tidak berubah, apabila sahabat kita masih menyakitkan hati kita tanpa sedar, when push comes to shove, kita mungkin berasa tewas. Tewas untuk terus memaafkan dan mahu ‘memberikan peluang’ kepada marah untuk meraja di hati. Itu merupakan peluang yang tidak harus diberikan... teruskanlah bersabar, insyaAllah ada ganjaranNya di pengakhirannya nanti:)

Sebab itulah sebagai seorang bernama manusia, berusahalah untuk mengikis sikap mementingkan diri sendiri dalam diri kita. Cubalah letakkan diri kita dalam diri sahabat kita. Adakah kita akan suka mendapat sahabat seperti kita? Adakah kita telah cuba menjadi sahabat yang terbaik,atau adakah kita hanya mengharapkan teman kita menjadi sahabat yang paling sempurna, sedangkan kita??

Jika soalan-soalan itu ditanya pada saya… jujur jawapan yang akan diberikan adalah tidak, saya bukan teman yang sempurna kerana sedar bahawa sebagai manusia biasa, tak mungkin akan terlepas daripada khilaf. Tanpa kita sedari, mungkin ada tindakan atau kata-kata kita yang mengguris perasaan orang yang kita sayangi.




“Habis tu saya nak buat macam mana kak? Rasa macam dah buat banyak dosa dengan kawan saya…sob3…:(”

“Ha…kalau camtu kenalah belajar memaafkan kesalahan orang lain…Bila kita maafkan kesalahan orang pada kita, insyaAllah orang lain pun akan maafkan kita jugak bila kita buat silap:)”

“Ek?”

“Haah. Suburkanlah sifat pemaaf dalam diri kita. Jika orang selalu melakukan kesalahan terhadap kita, mungkin tanpa kita sedari kita lebih banyak berdosa terhadap orang lain kan? Yang tu baru dosa dengan manusia, cuba kita fikir pulak, berapa banyak dosa kita pada Allah?
Cuba kira, dapat?
Sangat banyak rasanya, tapi Allah tak pernah menutup ruang taubat selagi nyawa belum sampai ke halkum betul?"

*si adik mengangguk lemah*

"Hmmm...Apalah sangat diri kita… Malu sikit dengan Allah, kita yang tak ada apa-apa ni nak meninggikan diri dengan orang, nak marah-marah, dahlah banyak buat dosa, padahal Dia yang maha Khaliq pun rileks je nak maafkan dosa hamba-hambaNya kan?”

*si adik hanya terdiam sambil termenung jauh*


“Ha..cuba renungkan hadith ni,”

“Lihatlah kepada orang yang lebih rendah dari kalian dan janganlah kalian melihat kepada orang yang lebih tinggi dari kalian, karena yang demikian itu lebih wajar agar kalian tidak menganggap rendah nikmat Allah Ta’ala yang telah dianugerahkan kepada kalian.” (Muttafaq ‘alaih)

“Waaah…akak ni hafal hadis ke? Waaaaaaaahhh”

*si adik bertanya sambil mata bersinar-sinar*

“Haha, tak adalah...tak adalah hafal mana pun... ingat sikit-sikit je…tapi rajin-rajinkanlah mencari ilmu ya? Rugi kalau tak nak ambil tahu, nanti tak kenal Nabi saw… Kalau tak kenal Nabi saw macam mana Nabi saw nak kenal kita kat akhirat nanti? Macam mana Nabi saw nak sayang?”

*si kakak menepuk-nepuk bahu si adik dengan lembut lantas meninggalkannya dengan persoalan tersebut...*




~**~**~**~**~**~**~**~**~**~**~**~**~**~**~**~**~**~









Penjelasan hadis:

“Lihatlah” maksudnya:

Lihatlah dengan penglihatan yang dengannya kalian dapat mengambil pelajaran, bukan sekedar melihat tanpa mengambil pelajaran.

”Kepada orang yang lebih rendah dari kalian” maksudnya :

Dalam perkara dunia seperti harta benda, kesenangan dunia atau bentuk fizikal, hendaknya kita melihat kepada orang yang lebih ‘rendah’ dari kita atau kurang daripada kita, supaya kita lebih bersyukur dengan segala nikmat yang kita ada.





Wallahua’lam




p/s: best tak cerita saya? kui3 ^_~

Are we up for it?

Salam `alayk~

Today I got a tag from
miss Duha

Just a simple tag.

Here's how the tag goes:

~*~*~*~*~*~*~*~*~*~

Peraturannya:



1) Copy gambar amal Islam di bawah. Copy satu post ni pun tak apa. Mudah dan menjimatkan masa.

2) Kemudian pilih 10 orang sahabat anda dan wajibkan mereka melakukan perkara yang sama. Ingat! 10 orang tau? Lebih, lagi bagus. Terlebih? Jangan melampau sudah^_~


So this tag goes to:

*anum

*faiqah

*arisa aihara

*xuerytha aka kak zu

*nurunnawal aka akak

*muna

*aimie

*nadirah

*hafizi si manipal

*imanul hassan

*jijol

*haikal aka anak mak

*sapa2 nak tag diri sendiri silakan, xtau dah nak tag sape-_-"


~amal Islam 100%~
*perjalanan itu memang memenatkan*

are we up for it?

Reminder for the soul

“Aku hairan dengan orang yang mengetahui kematian, tapi mengapa ia masih tertawa;

Aku hairan dengan orang yang tahu bahawa dunia adalah sementara, tapi mengapa ia sangat mencintainya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui semua urusan telah ditakdirkan, tapi mengapa ia takut kehilangan;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui bahwa hisab adalah suatu kepastian, tapi mengapa ia tetap mengum
pulkan harta dan menghitung-hitungnya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui panasnya api neraka, tapi mengapa ia tetap berbuat dosa;

Aku hairan dengan orang yang mengaku mengenal Allah, tapi mengapa ia meminta tolong kepada selain-Nya;

Aku hairan kepada orang yang mengaku mengetahui kenikmatan syurga, tapi mengapa ia merasa hidup tenang di dunia;

Dan aku hairan kepada orang yang mengetahui syaitan adalah musuhnya, tapi mengapa ia mentaatinya.”

Uthman bin Affan Radhiyallahu anhu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masa umpama pedang