Tidur

"Hari ini, sudah bangunkah engkau atau masih terlelap dalam tidur?
Bagaimana mungkin orang yang bingung dan sedih masih bisa tidur
Jika esok engkau terbangun pastilah
Air matamu akan mengalir laksana banjir
Engkau bangga pada masa silam dan senang pada khayalan
Seperti seorang pemimpi tertipu oleh kelezatan seharian
Siang harimu wahai pecundang hanya kelalaian
Dan malammu hanya mendengkur, pantaslah engkau menerima kehancuran
Setelahnya engkau menyesali perbuatan
Demikian di dunia hidupmu ibarat haiwan"
Umar bin Abdul Aziz

Mendalam......bukan?

Tadi... tiba-tiba datang rasa penat dengan segala apa yang dihadapi sekarang...
Rasa lelah dan sedih,
yang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata TT
lantas cuba kucari sesuatu bagi menghilangkan rasa itu
mencari Shaid Al-Katir, tidak ketemu di susunan buku-buku
lalu dicapai Ringkasan Siyar A'lam An-Nubala oleh Imam Az-Zahabi, 
membelek... hingga terjumpa sirah, biodata Umar bin Abdul Aziz...
sedikit syair dan tulisannya...

Adakah kita seorang pemimpi, yang tertipu oleh kelazatan dunia?
Adakah aku?

Astaghfirullah......
T_T


Hari ini... sudah bangunkah engkau, wahai hati?


Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

Sahabat sejati

Beberapa minggu lalu, terjadi sebuah kisah yang dekat di hati saya. Ada seorang sahabat menarik saya ke tepi dan mengatakan ingin berkongsi sesuatu... dalam bahasa lain, curhat.

Saya pada masa tu, berdebar-debar. Tak dapat nak jangka apanya yang mahu dikongsi.

"Kenapa?" Saya bertanya.



Kami duduk di suatu sudut dan dia pun memulakan ceritanya... Tidak semena-mena air matanya tumpah. Saya kaget. Rupanya sahabat itu kesal dengan tingkah laku salah seorang teman baiknya. Apa yang berlaku, itu bukanlah point utama di sini, tetapi keikhlasan sahabat itu, kerisauannya terhadap kawan baiknya sehingga menangis kerana merasakan tidak mampu berbuat apa-apa... Bagi saya itulah erti persahabatan yang sebenar.


Kita bersahabat bukan kerana ingin ada yang sentiasa mem'betul'kan tindakan kita, tetapi yang sentiasa mahu membetulkan kita... Anda mengerti maksud saya?


Jika seorang sahabat itu sentiasa mahu setuju dengan apa yang kita buat meskipun salah, ketahuilah dia bukanlah sahabat yang benar!

Bahkan yang sering menegurmu, menunjukkan kesalahanmu, mahu membawamu ke syurga, itulah sahabat hakiki.....



Sangat sedih dan rugi jika kita mempunyai sahabat yang baik namun kita abaikan.


Mereka bersedih kerana kita, namun, kita melakukan apa saja seenaknya


Mereka menegur kekhilafan kita, namun kita mengingkari malah kembali memarahi


Mereka benci tindakan kita, malah kita semakin ligat mengajaknya bersubahat


Mereka menangis kerana kelalaian kita, tetapi kita gembira dan leka dengan dunia yang di'milik'i kita


Ya Allah, kurniakanlah aku seseorang yang menyayangiku seperti ini... 

Yang dapat menunjukkan aku ke jalan yang benar di saat aku leka dengan kelemahan diriku...




Ameen...

“Dan ingatlah hari ketika itu orang yang zalim menggigit dua tangannya, seraya berkata, ‘Aduhai kiranya dulu aku mengambil jalan bersama-sama Rasul. Kecelakaan besarlah bagiku, andai kiranya dulu aku tidak menjadikan si Fulan itu teman akrabku. Sungguh ia telah menyesatkan aku dari Al-Qur`an ketika Al-Qur`an itu telah datang kepadaku.’ Dan adalah setan itu tidak mau menolong manusia.” 


(Al-Furqan: 27-29) 


Tidak perlu engkau bertanya tentang (siapa) seseorang itu, namun tanyalah siapa temannya
Karena setiap teman meniru temannya
Bila engkau berada pada suatu kaum maka bertemanlah dengan orang yang terbaik dari mereka
Dan janganlah engkau berteman dengan orang yang rendah/hina niscaya engkau akan hina bersama orang yang hina
Karenanya lihat-lihat dan timbang-timbanglah dengan siapa engkau berkawan.


Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

Jatinangor

Alhamdulillah safely reached Jatinangor after a looong journey.. Just testing the blogger app at my phone. Will update later insyaAllah :)

Greetings from Nangor. :))
Aaah.
Missing the good old days.

Alhamdulillah

Alhamdulillah, I passed the SOOCA exams at the Neurology Department.
It was quite nerve wrecking, I'll write down about it later insyaAllah.
Will begin the next rotation at Psychiatry Department~! Yeay. 

Hope all goes well.

Heading to Jatinangor to visit my dear sisters.



Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

Jalan Cinta Para Pejuang

kucing juga pandai berlari tahu!?. [credit]
Di jalan cinta para pejuang, berbaktilah pada Allah dalam kerja-kerja besar da’wah dan jihad. Menebar kebajikan, menghentikan kebiadaban, menyeru pada iman. Larilah hanya menujuNya. Meloncatlah hanya ke haribaanNya. Walau duri merantaskan kaki. Walau kerikil mencacah telapak. Sampai engkau lelah. Sampai engkau payah. Sampai keringat dan darah tumpah. Maka kekhusyu’an akan datang kepadamu ketika engkau beristirahat dalam shalat. Saat kau rasakan puncak kelemahan diri di hadapan Yang Maha Kuat. Lalu kaupun pasrah, berserah..
Saat itulah, engkau mungkin melihatNya, dan Dia pasti melihatmu..


Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

Reminder for the soul

“Aku hairan dengan orang yang mengetahui kematian, tapi mengapa ia masih tertawa;

Aku hairan dengan orang yang tahu bahawa dunia adalah sementara, tapi mengapa ia sangat mencintainya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui semua urusan telah ditakdirkan, tapi mengapa ia takut kehilangan;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui bahwa hisab adalah suatu kepastian, tapi mengapa ia tetap mengum
pulkan harta dan menghitung-hitungnya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui panasnya api neraka, tapi mengapa ia tetap berbuat dosa;

Aku hairan dengan orang yang mengaku mengenal Allah, tapi mengapa ia meminta tolong kepada selain-Nya;

Aku hairan kepada orang yang mengaku mengetahui kenikmatan syurga, tapi mengapa ia merasa hidup tenang di dunia;

Dan aku hairan kepada orang yang mengetahui syaitan adalah musuhnya, tapi mengapa ia mentaatinya.”

Uthman bin Affan Radhiyallahu anhu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masa umpama pedang