Tunjukkan Aku Jalan yang Lurus!


Kita semua adalah tholibul 'ilm dalam bidang masing-masing.

Kita yakin yang hanya Allah yang Maha Mengetahui segala-galanya.



IlmuNya mencakupi seluruh langit dan bumi, bahkan lebih~

Kebenaran itu boleh terletak pada sesiapa sahaja.



Namun pesan nabi, "Lihatlah dari siapa kalian mengambil ilmu,"

Jika jelas orang yang aqidahnya rosak, contoh yang jelas Syiah, kenapa masih mahu mengambil ilmu daripada mereka? Sedangkan kita mahu selamat. 



Namun bagi yang masih termasuk ahlus sunnah, seperti kata Syeikh Bin Baz(boleh rujuk sini), mereka yang boleh saja silap dan salah, tidak terhalang bagi kita untuk mengambil manfaat dari mereka selagi tidak bercanggah dengan syariat.

Kita memohon Allah menunjukkan kepada kita jalan yang lurus.

Terkadang, kita menyangka diri kita benar, sehingga orang lain mesti salah.

Itu adalah sikap yang tidak baik bagi seorang muslim.

Kita mungkin benar, namun orang lain tidak semestinya salah!


Bukalah mata dan hati untuk benar-benar mencari yang terbaik. 


Jalan yang lurus.

tunjukkan aku jalan yang lurus ya ALlah~!
(kredit kepada pemilik gambar)


Jika dari awal sudah ada pandangan dan pemikiran serta stigma, buanglah dan cuba jernihkan kembali...


(tanpa menolak kepentingan berhati-hati dengan setiap perkara yang kita lakukan... bukankah ini taqwa?)

Seek first to understand, then to be understood.
Latih diri untuk mendengar, dan cuba mendengar apa inti daripada setiap pembicaraan.

Keimanan kita harus diuji.

Jika kita tidak mampu menjawab persoalan asas tentang agama kita, itu tanda iman kita bagai iman orang Quraisy yang sekadar mengikuti agama nenek moyang. Agama tradisi. Jangan~ Kenalilah Islam. Fahamilah Islam :)

(Namun kadang-kadang, dalam sebuah perbincangan, kita menyangka kita berada di pihak yang benar hanya kerana soalan kita tidak dijawab oleh sebelah pihak lagi. Sedangkan diam itu pada pandangan saya ada dua, diam orang jahil yang tidak tahu, dan diam orang 'alim dan berfikrah yang bijak menilai saat bila harus bercakap, dan saat bila harus diam. ^_^)

Apapun, fikirkanlah kembali apa sebenarnya niat kita, jika di pengakhirannya siapa yang benar atau salah yang muncul di fikiran, bukan APA yang benar dan apa yang salah.

Ingatlah kembali sahabat Huzaifah Al-Yamani, yang sering bertanya nabi sallallahu 'alaihi wasallam tentang apa itu keburukan, supaya dia tidak terjerumus ke dalamnya.

If we don't have a torchlight, we're more prone to fall into a well, no? :)
Prevention is better than cure~



Ini hanya pandangan saya sahaja... Harap ditegur jika salah ^_^



Allahua'lam.

p/s: Naiklah bersama kami! bak kata -langit ilahi- *sweet*

Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

Reminder for the soul

“Aku hairan dengan orang yang mengetahui kematian, tapi mengapa ia masih tertawa;

Aku hairan dengan orang yang tahu bahawa dunia adalah sementara, tapi mengapa ia sangat mencintainya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui semua urusan telah ditakdirkan, tapi mengapa ia takut kehilangan;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui bahwa hisab adalah suatu kepastian, tapi mengapa ia tetap mengum
pulkan harta dan menghitung-hitungnya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui panasnya api neraka, tapi mengapa ia tetap berbuat dosa;

Aku hairan dengan orang yang mengaku mengenal Allah, tapi mengapa ia meminta tolong kepada selain-Nya;

Aku hairan kepada orang yang mengaku mengetahui kenikmatan syurga, tapi mengapa ia merasa hidup tenang di dunia;

Dan aku hairan kepada orang yang mengetahui syaitan adalah musuhnya, tapi mengapa ia mentaatinya.”

Uthman bin Affan Radhiyallahu anhu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masa umpama pedang