Cemburu

Melihat orang-orang di sekeliling saya, saya berasa cemburu. Cemburu sangat-sangat akan apa yang dimiliki, dinikmati mereka. Saya sangat cemburu, kerana perkara itu saya sangat-sangat inginkan. (rajinnya nak terangkan feeling sendiri-_-)


Tapi.... Harus banyak-banyak sabar dan syukur....


With what I have in my hands today, how have I used them?


Masa yang tinggal semakin suntuk, bagaimana persiapan yang sudah dilakukan? 


Bagaimana batu-bata yang sudah disusun? 


Tiada siapa yang memilih saya untuk berada di sini melainkan Allah.


Kadang-kadang suatu benda tu kita tak pernah minta, namun Allah beri kepada kita. Letakkan atas bahu kita.
Kita mahukan perkara lain, perkara lain yang didapatkan.


Adakah pertanyaan 'kenapa' pernah terbit di fikiranmu? Jika iya, maka renungkanlah kembali keimananmu kepada qada' dan qadarNya.


Yakin, kena yakin jugak! Bahawa setiap apa yang ditentukanNya, itulah yang terbaik. InsyaAllah.


Teman-teman... Kita semua akan dihisab di akhirat kelak. Semua amalan akan dikira satu persatu. Saat itu, kita akan sendiri-sendiri tiada yang nak teman.


Bersediakah kita? Bagaimana persiapanmu? Bagaimana perancanganmu? Bagaimana amalmu wahai bakal-bakal jenazah?


Biar ingatan tentang kematian sentiasa menggerakkan kita. 


Tolak tepi dulu cemburumu wahai hati. Mungkin itu hanya talbis iblis yang mahukan engkau kufur kepada segala nikmat di depan matamu. Allah sebaik-baik Perancang...


Mode: Overthinking everything. Akibatnya, tak dapat melelapkan mata sebab fikiran terus bergerak tanpa mahu berhenti. Allah......




Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

One Response so far.

  1. Just believe yang Allah always gives what's best for us! =))

Reminder for the soul

“Aku hairan dengan orang yang mengetahui kematian, tapi mengapa ia masih tertawa;

Aku hairan dengan orang yang tahu bahawa dunia adalah sementara, tapi mengapa ia sangat mencintainya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui semua urusan telah ditakdirkan, tapi mengapa ia takut kehilangan;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui bahwa hisab adalah suatu kepastian, tapi mengapa ia tetap mengum
pulkan harta dan menghitung-hitungnya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui panasnya api neraka, tapi mengapa ia tetap berbuat dosa;

Aku hairan dengan orang yang mengaku mengenal Allah, tapi mengapa ia meminta tolong kepada selain-Nya;

Aku hairan kepada orang yang mengaku mengetahui kenikmatan syurga, tapi mengapa ia merasa hidup tenang di dunia;

Dan aku hairan kepada orang yang mengetahui syaitan adalah musuhnya, tapi mengapa ia mentaatinya.”

Uthman bin Affan Radhiyallahu anhu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masa umpama pedang