Antara Haidh & ...





Emosi adalah satu ujian yang sangat besar bagi seorang perempuan.
Dan menurut pandanganku, kegagalan mengawal emosilah penyebab wanita dikatakan oleh Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam, adalah antara majoriti daripada golongan-golongan yang memenuhi neraka. Menjadikan hawa nafsu sebagai Tuhan dan menjauhi kalam Ilahi.

Mungkinkah aku termasuk di kalangan wanita yang bernasib malang itu? Ya Allah jauhkanlah!

Ya, bagi aku sendiri, beban emosi terkadang terasa tak tertanggung. Menundukkan diri kita itu satu mujahadah yang sangat hebat! Kerana kita mempunyai emosi yang mudah mengganggu kekhusyukan hati kita.

Sebagai akhwat, kadang kita menjadikan alasan suatu tempoh kita tidak suci itu untuk malas beribadah. Ianya dikatakan alasan, kerana tiada hujah untuk itu... Kita mempunyai 1001 cara untuk beribadah kepadanya. Ya, mungkin ibadah khusus seperti solat dan puasa tidak dapat kita kerjakan. Namun seluruh kehidupan kita, bahkan setiap nafas yang kita ambil, bukankah ada nilai ibadah jika benar pada caranya? 

Pohonlah pertolongan Allah dengan sabar dan solat. Kita cuma tidak mampu solat. Pertolongan Allah itu akan hadir andai kita berusaha bersabar... Inilah saat iman kita diuji, ada kekangan untuk beribadah kepadaNya. Bagaimana kita mengaplikasikan sabar dalam keadaan ini?

Sabar itu bukankah juga ada tahapannya. Sabar melaksanakan segala suruhan Allah, sabar meninggalkan segala laranganNya. Kita diharamkan untuk solat, bukankah ada nilai pahalanya jika kita meninggalkan apa yang Allah larang bagi kita? Betapa besar sekali pahala sabar, ya, ia juga satu ibadah! Jika kita benar-benar redha dengan apa yang diberikannya kepada kita. Kemudian, kita menjadi semakin bersyukur atas apa yang diberikannya. Natijahnya, Allah akan menambah lagi nikmatNya kepada kita! Menarik bukan? ^_^

Bukan mudah untuk bersabar di saat kita haidh, kerana apa yang disebutkan di atas. Bebanan emosi yang mampu menggugat proses sabar kita. Sukar sekali.

Apabila akal kita mengatakan suatu perkara, dan nafsu(termasuk emosi) mengatakan sebaliknya. Siapa yang akan menang? Atas dasar apa?

Kerana itu, satu perkara yang aku pegang, perempuan sebagai hamba Allah yang Maha Adil dan Bijaksana, harus berlapang dada dengan poligami. Kenapa? Kerana ia termasuk dalam perkara yang disyariatkan! Ia adalah perkara halal. Ia dilakukan oleh baginda sallallahu alaihi wasallam. Ia sunnah. Ia bukan wajib, namun boleh menjadi ubat. Jadi cubalah soal diri kita, kenapa perempuan terkadang terlalu keras dalam menolaknya? Kenapa?

Dan di akhir zaman ini, di saat perempuan ramai melebihi lelaki, pada pandanganku, ya, ianya boleh menjadi ubat yang sangat manis. Contohnya ada banyak yang dapat dilihat.
Kadang-kadang, wanita memberikan jawapan, kerana aku tidak mahu ke neraka. Tidak mahu menanggung dosa hidup dalam murka Allah jika tidak dapat mengawal diri, mendurhakai suami yang poligami.
Mungkin jawapan itu dapat kutanggap sebagai separa tepat.

Yang pertama sekali, masalah yang disebut adalah masalah redha bukan? Dan jika sedari awal kita redha dengan wujudnya hukum poligami dalam Islam, maka perjalanan seterusnya akan lebih mudah. Mudah dalam erti kata, kita mempunyai pemahaman bahawa ia bukanlah sesuatu yang salah. Maka, sesukar mana pun, kita akan cuba mencari justifikasi untuk lebih menerima, dan bukan menolak.

Kedua, pandanganku (daripada bacaan&pengamatan) , wanita sering merasakan bahawa suami itu adalah hak kita. Kepunyaan kita. Milik kita. Sedangkan, segala sesuatu itu adalah pinjaman dari Allah kepada kita. Dan jika kita beriman dengan perkara itu, maka kedepan juga akan lebih mudah. Kita akan mendidik diri kita untuk menjadi lebih bersabar, bersyukur atas apa yang dikurniakanNya. Kerana kita cenderung untuk mensyukuri perkara yang sukar kita dapatkan. Sebagai contoh, sesuatu barang yang kita beli setelah mengumpul duit berbulan-bulan, pasti kita akan lebih menjaga barang tersebut, bukan? Menghargainya. 

Begitulah juga dalam konsep poligami jika difikirkan dan dicermati dengan hati yang sentiasa ikhlas dan tunduk kepada Allah. Apabila kita bersyukur, Allah menambah laaagi banyak nikmat-nikmat yang kita ada. Bukankah itu sangat sweet?

Sejujurnya, wanita pasti tidak mahu meminta untuk diuji dengan ujian poligami. Dan sering sekali, ianya tidak berlaku. Namun bukankah Allah menguji kita atas perkara yang kita mampu untuk hadapi? Lantas, mengapa dikau mahu bersedih dan risau, jika Allah pasti sentiasa merancang yang terbaik buat kita? Allah Maha Pengasih atas segalaaaa hamba-hambaNya. Yakinlah. Tiada apa yang perlu dirisaukan, andai Allah sandaran kita. J


Bahkan sesiapa yang menyerahkan dirinya kepada Allah (mematuhi perintahNya) sedang dia pula berusaha supaya baik amalannya, maka dia akan beroleh pahalanya di sisi Tuhannya dan tidaklah ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka dan mereka pula tidak akan berdukacita. (Al-Baqarah : 112)


Dalam ayat ini, Allah memberikan jaminan bahawa kita akan beroleh keamanan dari hal buruk yang kita takuti. Kita tidak akan takut menghadapi masa yang akan menjelang, dan kita tidak akan merasa sedih dengan segala hal yang kita tinggalkan di masa yang telah lalu....


Betapa indahnya hidup ini! ^__^


Sedikit tambahan...


Berbalik kepada point di atas, dan contoh yang diberikan, nafsu yang dipengaruhi emosi sering menyebabkan kita menjadi seorang pendosa. Menjadi orang yang sering melihat apa yang dia tidak ada, melebihi apa yang dia ada. Sedangkan kehidupan kita, tidaklah berputar di sekeliling kita sebagai paksinya. 


Mungkin ianya satu kekurangan, namun hakikatnya ia adalah kelebihan yang besar jika digunakan sebaiknya. Seorang wanita itu mampu menggoncang dunia~! Dan yakinlah ini kelebihan yang Allah kurniakan buat kita.


Semoga kita menjadi wanita yang sentiasa berada di bawah naungan Al-Quran dan Sunnah, sentiasa di landasan yang selamat. Al-firqatun Najiah. Jalan hidup orang-orang yang selamat~ Ameen... insyaAllah!


Akhir sekali, nak kongsi sebuah pembakar semangat buat insan-insan yang gigih berjuang di jalan Allah.


‎"Sesungguhnya agama Allah akan dibantu - dengan adanya kita atau tidak - jadi kenapa kita tidak mahu menjadi sebab datangnya bantuan? Dan sesungguhnya kebenaran akan tertegak - atas tangan kita atau selainnya- maka kenapa kita tidak mahu menegakkan panji-panjinya? Dan sesungguhnya kebatilan akan hancur dengan izin Allah - dengan usaha kita atau orang lain- jadi mengapa kita tidak mahu menjadi orang yang pertama menghancurkannya?!"

-Dr Solah Abd Fatah al-Khalidi, Haqaiq Quraniyyah Haula al-Qadiyyah al-Falastiniyyah, m/s 26, Filastin al-Muslimah


Sekian
(hana_ninja)


Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

Reminder for the soul

“Aku hairan dengan orang yang mengetahui kematian, tapi mengapa ia masih tertawa;

Aku hairan dengan orang yang tahu bahawa dunia adalah sementara, tapi mengapa ia sangat mencintainya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui semua urusan telah ditakdirkan, tapi mengapa ia takut kehilangan;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui bahwa hisab adalah suatu kepastian, tapi mengapa ia tetap mengum
pulkan harta dan menghitung-hitungnya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui panasnya api neraka, tapi mengapa ia tetap berbuat dosa;

Aku hairan dengan orang yang mengaku mengenal Allah, tapi mengapa ia meminta tolong kepada selain-Nya;

Aku hairan kepada orang yang mengaku mengetahui kenikmatan syurga, tapi mengapa ia merasa hidup tenang di dunia;

Dan aku hairan kepada orang yang mengetahui syaitan adalah musuhnya, tapi mengapa ia mentaatinya.”

Uthman bin Affan Radhiyallahu anhu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masa umpama pedang