Cerpen

Pada suatu hari sewaktu berlangsung sebuah program di kampus Universiti Jabar...
Seorang lelaki terserempak dengan seorang perempuan di kaki tangga. Seorang hendak naik dan seorang hendak turun. Mereka saling mengenali, namun bukanlah sebagai kenalan rapat... Si lelaki pun menegur si perempuan.

Lelaki: “Apa khabar?”

Perempuan: “Em, sihat..” Terpaksa berhenti apabila ditegur.

Lelaki: “Macam mana study? Ok?” Si lelaki berbasa-basi.

Perempuan: “Oh, bolehlah..” Agak kaku. Kurang selesa barangkali.

Lelaki: Tidak meneruskan kata-kata, sekadar tersenyum. Dalam hati terlintas; ‘sombongnya perempuan ni. Kereklah’


Perempuan itu cuma mahu menjaga dirinya, tidak suka bergaul dengan bukan muhrim tanpa keperluan, namun dikatakan sombong.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Di rumah perempuan itu...
“Ain, tadi ada seorang budak lelaki ni tegur aku. Dia mintak aku sampaikan kat kau, janganlah sombong sangat. Nak tanya khabar pun rasa bersalah,” Syuhada, teman serumahnya menegur.

“Janganlah garang sangat Ain.. Nanti dah jadi doktor kan ada juga ‘patient’ lelaki,” Syuhada menambah.

‘Tak puas hati rupanya mamat tadi,’ fikir Ain. “Betul la tu Syu, tapi, untuk bersedia menjadi doktor yang baik kepada pesakit lelaki itu NANTI, perlukah aku bergaul bebas dengan mana-mana ‘sahabat’ lelaki sekarang? Aku cuma mahu mengelak fitnah.”

“Laa.. Kan nabi dulu pun bukan tak pernah bercakap dengan perempuan. Kan nabi pernah tegur dan bercakap dengan sahabat Khadijah setelah isterinya itu meninggal, sehinggakan Aisyah menjadi cemburu apabila nama Khadijah juga yang disebut?” sahabatnya itu masih mempersoalkan tindakannya.

“Terpulanglah.. Benar kisah itu, cumanya adakah perempuan itu masih gadis atau sudah berusia? Pasti kau pernah dengar kisah Shafiyah dan Rasulullah, yang pada masa itu Rasulullah berbual dengan isterinya Shafiyah yang berniqab dan terlihat oleh beberapa orang sahabat. Sahabat itu merasa sangsi dan terus pergi. Kemudian Rasulullah saw memanggil mereka dan memperkenalkan perempuan berniqab itu sebagai isterinya. Barulah para sahabat lega,”

“Jadi? Apa yang kau cuba sampaikan?” Syuhada masih belum memahami sepenuhnya.

“Jika berbual antara lelaki dan perempuan itu adalah perkara yang biasa, pasti sahabat takkan berasa aneh melihat Rasulullah dan Shafiyah. Tapi sahabat itu sudah berfikir buruk sehingga terlihat pada wajahnya, dan Rasulullah pun terpaksa memanggilnya untuk menerangkan perkara sebenar. Maknanya dah jelaslah yang bergaul bebas antara lelaki dan perempuan zaman itu bukanlah suatu perkara biasa...” balas Ain panjang lebar.

“Tapi kita sekarang bukan pada zaman nabi... Kau pun bukannya isteri Rasulullah. Janganlah syadid sangat... Orang tegur, apa salahnya maniskan muka sikit. Kan memaniskan muka saat berjumpa saudara muslim itu suatu kebaikan, dan nabi pun kata jangan meremehkan suatu kebaikan itu, walaupun untuk bermuka manis saat bertemu saudaranya... Bukan dia ada niat jahat pun. Tanya khabar je,” Syuhada masih kelihatan tak berpuas hati.

“Syu... Aku pernah mendengar hadis tu dan aku faham maksudnya. Bukankah aku tidak pernah memasamkan muka saat berjumpa sahabat-sahabat muslimahku, ibu bapaku, keluargaku? Cumanya bagi aku kita perlu faham tentang hadis itu secara keseluruhan... Hadis itu umum, tapi kan ada banyak lagi ayat Al-Quran dan hadis yang bercakap tentang muamalat antara lelaki dan perempuan? Dan ayat-ayat itu lebih khusus berbanding hadis tadi,” Ain cuba menerangkan kepada sahabatnya yang dikasihinya tentang prinsip yang dipegang.

“Mungkin bagi lelaki itu, dia tiada niat yang buruk. Tapi aku? Aku tidak kuat, sekali aku buka ruang, mungkin selepas ni aku takkan malu apabila berhadapan dengan dia lagi. Mungkin itu benda kecil baginya, tapi padaku, perkara yang kecil boleh membawa kepada perkara yang besar... Bagi aku, aku sudah menjawab soalannya seadanya. Dia tanya sihat atau tidak, aku sudah menjawab. Dia tanya belajar macammana, aku balas seadanya. Bukan aku buat tak tahu. Cukuplah setakat itu... Kau pasti faham, kan?”

Kelihatan Syuhada sudah mula menerima kata-katanya. Wajahnya sudah kendur berbanding tadi. Ain pun menyambung kata-katanya saat melihat sahabat yang dikasihinya itu sudah mula berlembut dengannya.

“Kita perempuan, Syu. Hati kita lemah. Kalau kita ikut semua benda orang nak kita buat, kita jadi lalang. Bukankah hidup kita harus berprinsip? Aku bukan mahu perasan sebagai isteri Rasulullah, jauh sekali. Ibadahku kurang, akhlakku masih belum sempurna. Tapi sekurang-kurangnya kita ada usaha. Kalau tak besar, kecil pun pasti Allah nampak. Allah tak pernah lupa. Maha Suci Allah.”

“Apa maksud kau usaha ya?” Syuhada masih keliru.

“Hm, usaha kita... Untuk mengikut ajaran Islam yang sebenar dalam al-Quran dan sunnah. Kalau dulu kita rasa tak kisah bertepuk tampar dengan lelaki, sekarang bila dan tahu, kita cubalah menjaga pergaulan kita. Kawal kata-kata dan perbuatan kita dengan bukan muhrim. Lagipun kawan dengan perempuan kan boleh.. Dan bila kawan dengan perempuan pun, jagalah juga akhlak kita. Disebabkan akhlak yang mulialah ramai yang tertarik dengan Islam. Biarlah orang nak kata apa pun, biar kita rasa asing, sebab nabi kata merekalah orang-orang yang beruntung!”

“Ok... Alhamdulillah aku dah mula faham. Tapi kan, macam kes tadi, si lelaki tu kata kau macam tak berakhlak, macam mana?”

“Hehe... Aku dah agak mesti kau nak tanya lagi. Ada satu prinsip yang kita kena pegang.”

“Aik? Quran Sunnah je tak cukup ke?”
“Ni pun termasuk dalam Quran Sunnah lah ni.”
“Apa dia... eh kau ni saje nak suspen kan.haha...”

“Ni prinsip dia: ‘Mengelakkan keburukan lebih utama daripada melakukan kebaikan.’”
“Oooooooooooo...”
“Faham tak kaedahnya?”
“Eh. Tak. Hehehhh...”

“Hihi, kau ni melopong je lebih ye... Senang aku bagi contoh la ek. Kalau kau terpaksa melintas depan lelaki, dah tak ada jalan lain, apa kau buat. Jalan jelah kan. Lepastu tiba-tiba ada yang bagi salam kat kau. Lepas bagi salam, dia kata ‘Tak jawab dosa...’ Rasa-rasa kau jawab tak?”

“Heh, tak kuasa aku nak jawab. Rasa nak baling kasut lagi ada!”

“Mak, garang jugak kau ni. Hehe. Itulah maksudnya. Walaupun menjawab salam itu adalah satu kebaikan, tapi sebab yang bagi salam tu lelaki dan kau perempuan, jadi kau tak wajib untuk jawab salam dia. Tak dosa pun, hehe... Lagipun kalau kau jawab, nanti mesti bersambung episod kedua, ketiga dan seterusnya. Kan kan? Makanya, untuk elak fitnah lebih besar, diam je... Biarkan sahaja si luncai dengan labunya!”

“Aah ek? Baik mak, dah faham. Jazakillah khayran atas segala ilmu yang dicurahkan olehmu ya habibati... Cewah!”

“Ceh... Tiba-tiba jadi minah Arab pulak ye... Semoga Allah memberi balasan yang baik kepadamu juga kekasih hatiku. Hahaha... Dah-dah. Jom masak. Kata nak masak special hari ni....”

“Kejap kejap nak tanya last...”

“Hehe, silakan!”

“Contoh kau bagi tadi dengan orang yang tak rapat.. Kalau classmate ke, kawan satu persatuan ke, macammana? Kalau dia buat lawak takkan nak masam. Lagipun kalau kelakar mesti nak tergelak jugak, kan kan?”

Syuhada tersenyum.

“Itulah... Lagi-lagi kita dah akhir zaman ni, fitnah berleluasa. Tau kan maksud fitnah?”

“Tau. Macam orang tuduh kita dengan perkara tak benar. Fitnahlah tu.”

“Kalau ikut BM betul.. Tapi ada banyak maksud lain untuk fitnah ni. Antaranya ujian.

“Hmmm.`Tidaklah suatu fitnah sepeninggalku yang lebih berbahaya bagi kaum lelaki daripada (fitnah) para wanita.’ Makna dalam hadith ni ujian lah ya?”

“Hait! Bukan tuduhan. Hehe.”

“Okay2... tapi kau tak jawab lagi soalan aku...”

“Macam mana aku nak jawab ya, ilmu aku pun tak ada. Dan kadang-kadang aku pun tersasar. Hmmmm... Kita cuba jagalah kot. Terlebih, terkurang, itulah manusia. Mungkin kita kena banyak kaji sirah sahabiah, sekurang-kurang termotivasi untuk jadi lebih baik. Kan? Hehe..”

“Baiklah! Dahlah, jom masak! Tak sabar nak makan apa kau masak,”

“Hehehhe,”
Perbualan mereka pada hari itu bersambung di dapur..
Moga ukhwah antara mereka juga bersambung hingga ke syurga...

So sweet....


*agak berbeza gaya menulis di awal dan hujung cerpen. Dah kurang ‘kata sifulan’ sebab dah penat hehe insyaAllah nanti akan diedit kemudian. Feel free to comment!

Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

Anekdot: Catatan Kehidupan

 Assalamualaikum.
Rasa macam dah ketinggalan zaman sebab orang lain dah lama promote:p
Takpelah, better late than never aite?
Okay2, berbalik kepada tajuk.....
Jeng jeng jeng


Buku Anekdot: Catatan Kehidupan.
Sebenarnya buku ni simple je, gabungan artikel2 yang memang dah ditulis kat blog sebelum ni. Tapi mungkin ada yang diolah dan diedit sikit-sikit je.
Bukan mudah untuk memendekkan artikel yang panjang menjadi pendek. Itulah cabarannya. Apapun harap-harap semua pembaca berpuas hati dan maafkanlah mana-mana kekurangan yang ada. Semoga buku ini menjadi inspirasi untuk kita sama-sama berusaha menjadi muslim dan mukmin sebagaimana dicatatkan dalam Al-quran dan as-sunnah. Amin:)
Buku ini cuma berharga Rp20k sahaja, kalau dalam ringgit dalam RM7-8 je.
Tebal pun tak tebal sangat. Kesimpulannya penulisannya agak santai dan sesuai untuk dibaca oleh sesiapa yang bergelar remaja. Yang bukan remaja pun boleh je kot nak baca tapi mungkin kuranglah input yang boleh didapati sebab kami masih mahasiswa lagi....hehe. Harap ianya bermanfaat buat yang membaca.

Ok2, tu je nak tulis. Siapa nak beli bolehlah contact wakil-wakil yang ada.

FK10 : Mustaqim                                                    Twp10 :Syahirah
FK09 : Mahirah                                                      Twp09:Fatin Ayuni
FK08 : Syafiqah                                                     Twp08:Firdaus
FK07 : Nadia Izzati                                               Pharmacy: Rawiyani
KOAss n ITB : Zulhazwan                                   FKG : Faiz 08

p/s: Yang luar daripada Bandung @ yang di Malaysia, jika nak beli insyaAllah boleh diuruskan nanti. Kalau boleh carilah kawan-kawan yang nak beli=)
p/s/s: Mungkinkah ada penerbit yang mahu menerbitkan buku ini? Laskar Pelangi harus berani bermimpi~

*edited*
Oh baru perasan ada juga video promosi dia. Meh tengok ye kawan-kawan.












Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

Penghilang duka, Penenteram hati, Cahaya di dadaku



اَللَّهُمَّ إِنِّيْ عَبْدُكَ، ابْنُ عَبْدِكَ، ابْنُ أَمَتِكَ، نَاصِيَتِيْ بِيَدِكَ، مَاضٍ فِيَّ حُكْمُكَ، عَدْلٌ فِيَّ قَضَاؤُكَ، أَسْأَلُكَ بِكُلِّ اسْمٍ هُوَ لَكَ، سَمَّيْتَ بِهِ نَفْسَكَ، أَوْ أَنْزَلْتَهُ فِيْ كِتَابِكَ، أَوْ عَلَّمْتَهُ أَحَدًا مِنْ خَلْقِكَ، أَوِ اسْتَأْثَرْتَ بِهِ فِيْ عِلْمِ الْغَيْبِ عِنْدَكَ، أَنْ تَجْعَلَ الْقُرْآنَ رَبِيْعَ قَلْبِيْ، وَنُوْرَ صَدْرِيْ، وَجَلاَءَ حُزْنِيْ، وَذَهَابَ هَمِّيْ. 

 “Ya Allah! Sesungguhnya aku adalah hambaMu, anak hambaMu (Adam) dan anak hamba perempuanMu (Hawa). Ubun-ubunku di tanganMu, keputusan-Mu berlaku padaku, qadhaMu kepadaku adalah adil. Aku mohon kepadaMu dengan setiap nama (baik) yang telah Engkau gunakan untuk diriMu, yang Engkau turunkan dalam kitabMu, Engkau ajarkan kepada seseorang dari makhlukMu atau yang Engkau khususkan untuk diriMu dalam ilmu ghaib di sisiMu, hendaknya Engkau jadikan Al-Qur’an sebagai penenteram hatiku, cahaya di dadaku, pelenyap duka dan kesedihanku.” 
(HR. Ahmad, menurut pendapat Al-Albani, hadith tersebut adalah sahih.)


Andaikan, diriku bisa seperti yang lain,
Yang Kau sayang, yang Kau rindukan, yang Kau cintai...
Aku lemah tanpaMu aku lelah,
Aku sungguh tak berdaya...
Tolongku, tolongku, ya Allah...

Setiap airmataku mengalir,
Allah aku lemah dan tak bererti...
Setiap derai tangis membasahi,
Allah jangan tinggalkan aku lagi..,
Aku sayang Allah
Aku rindu Allah
Aku cinta Allah

Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

Melangkah ke hadapan

“Akak, tak penat ke?”
Saya yang sedang duduk terasa pelik. Dah duduk pun penat?
“Penat kenapa?” saya bertanya. Namun dalam hati seperti boleh menduga persoalan yang cuba ditanyakan.
“Tak penat ke nak aktif? Nanti studies macam mana.”
“Dah biasa kot.” Ringkas jawapan dariku.
...................

Teman-teman, kehidupan kita di dunia ini adalah ujian. Baik, buruk, suka, duka, kaya, miskin, itu semua ujian. Dan bukankah ujian itu menguji keimanan?
Ujian bagi setiap orang itu berbeza, ada yang diuji dengan kegoyahan hati, ada yang diuji dengan kekurangan fizikal, ada yang diuji dengan rasa cinta, ada yang diuji dengan banyak kenikmatan dunia. Namun tak mungkin kita diuji melainkan kita mampu untuk menghadapinya, mengatasinya.

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya.” (QS. 2:286)

Samada kita lulus atau tidak ujian itu, bukan terletak di tangan kita. Semuanya kerja Tuhan yang Maha Esa. Lantas apa yang kita boleh lakukan? Berusahalah. Jangan berputus asa di tengah jalan, saat kita cuma selangkah daripada kejayaan. Apa mungkin semua benda kita akan dapat dengan senang? Jikalaupun begitu, pasti bosan hidup ini jika semua benda boleh dapat. Jangan putus asa! Ia bukan sifat kita sebagai seorang mukmin,,,
“Those who quit in the middle of the road usually don’t realise that if they go on a little farther, they would have reached the destination.”
Sedih ada, kecewa juga ada setiap kali mendapat berita ada yang ingin mengundurkan diri. Namun apa hakku untuk memaksa? Hidup itu hidup kalian, dan kalian lebih tahu.

Namun itu tidak bermakna saya bersetuju.....
Penat? Pasti. Siang pergi kelas, malam kena pergi sana, pergi sini. Balik rumah kerja tak siap lagi. Esok kelas pagi sampai petang. Lepas tu ada meeting lagi. Esok meeting lagi.
AAARrRRRRghhhh malas!! Berhenti!!
Tak nak buat pape dah nak study je!!!

Tidakkah itu kelihatan seperti satu langkah ke belakang?
“Bersama setiap kepayahan, ada kesenangan”
“Pasti, bersama setiap kepayahan ada kesenangan”
Jalan ini sukar. Banyak perkara, keinginan dan hasrat harus dikorbankan.
Tapi tidakkah janji syurga di akhir semua ini menaikkan semangat kita?
Kita bukan tidak mampu melakukannya. Pasti mampu.
Melainkan tiada kaki, tiada tangan, tiada mata, mungkin lain ceritanya.
Tapi jika mereka juga mampu, apa alasan kita?

“Akak tak faham masalah saya... Akak cakap senanglah..”
Bukankah setiap manusia diuji dengan bermacam-macam perkara?
Tiada perbezaan melainkan cara kita menanganinya...

Mahu cara mudah, carilah jalan keluar.
Hidup pun senang, tak perlu banyak berfikir, buat je apa kita nak.

Cara sukar pula? Itu yang dipilih oleh Rasulullah saw. Menerima cabaran yang sangat hebat, menghadapi tentangan daripada ahli keluarganya sendiri yang sebelum itu sangat menyayanginya;
Dihina, dituduh sebagai penipu, ahli sihir, diletakkan najis unta ke atasnya saat sedang bersujud, kematian dua orang yang sangat dicintainya, salah seorangnya dalam kekufuran.
Mudahkah segala ujian itu?
Dan yang penting, bukankah rasulullah saw juga seorang manusia? Yang punya rasa sedih, bahagia seperti kita juga.

Jadi di mana bezanya?
Bezanya, dia manusia yang paling bertaqwa.
Saat dia dihina, dia mencari Tuhan.
Saat dia berasa sedih, dia mengadu pada Tuhan
Saat dia gembira, dia mengucapkan Alhamdulillah.
Saat dia bersendirian di keheningan malam, dia berdiri dan solat sehingga bengkak kakinya.

Saat kita terasa lemah, cuba kita renung kehidupan baginda. Ujian yang menimpanya adalah ujian terbesar yang dihadapi manusia. Adakah dia memilih untuk berputus asa?
Fikir-fikirkanlah sedalam-dalamnya.

Akhirnya, tiada siapa boleh berbuat apa-apa sekiranya kita tidak mahu mendengar kecuali apa yang kita hendak sahaja. ‘Selective hearing’ mungkin.
Kita meminta nasihat, tetapi kemudian menolaknya.
Alangkah ruginya...
Bukan senang untuk mendapat sahabat yang mahu menegur kita tatkala kita silap.
The truth may hurt, but it can also be liberating.
Pilihlah dengan benar sahabatku!
Semuanya terpulang pada cara fikir kita.

Fikir mudah, jadilah mudah. InsyaAllah Allah akan melapangkan jalan. Jalan ini jalan yang dipilih oleh Allah untuk kita, pasti Dia akan memudahkan kerja kita. Yakin, berusaha dan berserah padanya.

Saat lemah, adulah pada Yang Maha Mendengar. Dialah yang Maha Mengasihani, Maha Lembut... Tiada cinta sehebat cintaNya. Tiada redha semurni keredhaanNya... Jadikanlah cuma Dia tempat kita bergantung, Dia takkan mengecewakanmu...


“Demi Allah, Allah lebih gembira dengan taubat hamba-Nya dari pada seseorang di antara kamu yang menemukan kembali miliknya yang hilang di tengah padang. Barangsiapa mendekatkan diri kepada-Ku sejengkal, maka Aku mendekat kepadanya sehasta. Barangsiapa mendekatiku sehasta, maka aku mendekatinya selangkah. Barangsiapa mendekati-Ku dengan berjalan maka Aku mendekatinya dengan berlari.”
HR. Muslim
Terus kuat! Allah bersamamu.
Doa yang diajar oleh Nabi saw kepada Abu Bakar ra, sahabat yang paling dicintainya... Salah seorang penghuni syurga:
“Ya Allah ampunilah dosa-dosaku, ketidak-tahuanku, semua perbuatan burukku dan kesalahan lain yang lebih Engkau ketahui. Ya Allah, ampunilah dosa-dosaku yang telah lalu dan yang akan datang, dosa-dosa yang sengaja aku perbuat atau tidak disengaja. Engkau Yang Pertama dan Engkau Yang Terakhir, dan Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu.”
HR. Bukhari & Muslim

Teruskan melangkah ke hadapan!

Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~




Reminder for the soul

“Aku hairan dengan orang yang mengetahui kematian, tapi mengapa ia masih tertawa;

Aku hairan dengan orang yang tahu bahawa dunia adalah sementara, tapi mengapa ia sangat mencintainya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui semua urusan telah ditakdirkan, tapi mengapa ia takut kehilangan;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui bahwa hisab adalah suatu kepastian, tapi mengapa ia tetap mengum
pulkan harta dan menghitung-hitungnya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui panasnya api neraka, tapi mengapa ia tetap berbuat dosa;

Aku hairan dengan orang yang mengaku mengenal Allah, tapi mengapa ia meminta tolong kepada selain-Nya;

Aku hairan kepada orang yang mengaku mengetahui kenikmatan syurga, tapi mengapa ia merasa hidup tenang di dunia;

Dan aku hairan kepada orang yang mengetahui syaitan adalah musuhnya, tapi mengapa ia mentaatinya.”

Uthman bin Affan Radhiyallahu anhu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masa umpama pedang