Sahabat sejati

Beberapa minggu lalu, terjadi sebuah kisah yang dekat di hati saya. Ada seorang sahabat menarik saya ke tepi dan mengatakan ingin berkongsi sesuatu... dalam bahasa lain, curhat.

Saya pada masa tu, berdebar-debar. Tak dapat nak jangka apanya yang mahu dikongsi.

"Kenapa?" Saya bertanya.



Kami duduk di suatu sudut dan dia pun memulakan ceritanya... Tidak semena-mena air matanya tumpah. Saya kaget. Rupanya sahabat itu kesal dengan tingkah laku salah seorang teman baiknya. Apa yang berlaku, itu bukanlah point utama di sini, tetapi keikhlasan sahabat itu, kerisauannya terhadap kawan baiknya sehingga menangis kerana merasakan tidak mampu berbuat apa-apa... Bagi saya itulah erti persahabatan yang sebenar.


Kita bersahabat bukan kerana ingin ada yang sentiasa mem'betul'kan tindakan kita, tetapi yang sentiasa mahu membetulkan kita... Anda mengerti maksud saya?


Jika seorang sahabat itu sentiasa mahu setuju dengan apa yang kita buat meskipun salah, ketahuilah dia bukanlah sahabat yang benar!

Bahkan yang sering menegurmu, menunjukkan kesalahanmu, mahu membawamu ke syurga, itulah sahabat hakiki.....



Sangat sedih dan rugi jika kita mempunyai sahabat yang baik namun kita abaikan.


Mereka bersedih kerana kita, namun, kita melakukan apa saja seenaknya


Mereka menegur kekhilafan kita, namun kita mengingkari malah kembali memarahi


Mereka benci tindakan kita, malah kita semakin ligat mengajaknya bersubahat


Mereka menangis kerana kelalaian kita, tetapi kita gembira dan leka dengan dunia yang di'milik'i kita


Ya Allah, kurniakanlah aku seseorang yang menyayangiku seperti ini... 

Yang dapat menunjukkan aku ke jalan yang benar di saat aku leka dengan kelemahan diriku...




Ameen...

“Dan ingatlah hari ketika itu orang yang zalim menggigit dua tangannya, seraya berkata, ‘Aduhai kiranya dulu aku mengambil jalan bersama-sama Rasul. Kecelakaan besarlah bagiku, andai kiranya dulu aku tidak menjadikan si Fulan itu teman akrabku. Sungguh ia telah menyesatkan aku dari Al-Qur`an ketika Al-Qur`an itu telah datang kepadaku.’ Dan adalah setan itu tidak mau menolong manusia.” 


(Al-Furqan: 27-29) 


Tidak perlu engkau bertanya tentang (siapa) seseorang itu, namun tanyalah siapa temannya
Karena setiap teman meniru temannya
Bila engkau berada pada suatu kaum maka bertemanlah dengan orang yang terbaik dari mereka
Dan janganlah engkau berteman dengan orang yang rendah/hina niscaya engkau akan hina bersama orang yang hina
Karenanya lihat-lihat dan timbang-timbanglah dengan siapa engkau berkawan.


Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

Reminder for the soul

“Aku hairan dengan orang yang mengetahui kematian, tapi mengapa ia masih tertawa;

Aku hairan dengan orang yang tahu bahawa dunia adalah sementara, tapi mengapa ia sangat mencintainya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui semua urusan telah ditakdirkan, tapi mengapa ia takut kehilangan;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui bahwa hisab adalah suatu kepastian, tapi mengapa ia tetap mengum
pulkan harta dan menghitung-hitungnya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui panasnya api neraka, tapi mengapa ia tetap berbuat dosa;

Aku hairan dengan orang yang mengaku mengenal Allah, tapi mengapa ia meminta tolong kepada selain-Nya;

Aku hairan kepada orang yang mengaku mengetahui kenikmatan syurga, tapi mengapa ia merasa hidup tenang di dunia;

Dan aku hairan kepada orang yang mengetahui syaitan adalah musuhnya, tapi mengapa ia mentaatinya.”

Uthman bin Affan Radhiyallahu anhu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masa umpama pedang