Tiga jenis manusia.

Assalamualaikum~ Moga anda yang membaca sentiasa dilimpahi rahmat dan kasih sayang Allah.
Mungkin kali ini sekadar sebuah perkongsian, sekadar untuk mengajak kita sama-sama berfikir, kita tergolong dalam kelompok mana, samada tergolong dalam orang yang proactive, reactive ataupun defensive. Atau mungkin campuran antara dua atau tiga golongan? 

Mungkin di sini boleh diberikan sebuah situasi. Contohnya, menghadapi peperiksaan.

Orang yang proaktif, dia akan sering melihat ke depan dan bertindak berdasarkan apa yang 'dilihat'. Oleh kerana dia mengetahui bahawa suatu hari nanti, hari peperiksaan pasti tiba, jadi dia bersedia daripada awal. Dia mempunyai perancangan yang rapi dan sentiasa konsisten mengulangkaji pelajaran. Itu orang yang proaktif.

Golongan yang kedua, yang reactive. Segala tindakan dia adalah adalah merupakan tindak balas daripada sesuatu perkara yang telah berlaku. Jika diambil contoh menghadapi peperiksaan itu, mungkin mereka akan berubah setelah mendapat keputusan yang kurang baik dalam ujian percubaan, ataupun mungkin dia bertindak menjadi rajin setelah melihat rakan-rakannya juga rajin belajar, setiap tindak tanduknya merupakan tindak balas terhadap sesuatu. Inilah orang yang reaktif.

Golongan yang terakhir pula adalah orang yang defensive. Jika merasakan bahawa dirinya 'diserang', orang dari golongan ini akan bertindak mempertahankan tindakannya, walaupun mungkin sahaja memang terdapat kesilapan pada dirinya. Orang lain sibuk prepare nak exam, mungkin dia masih belum terasa hendak membuka buku, bila ditegur, jawapannya adalah 'apa kau sibuk? sukahati aku la~' atau jawapan lain yang senada dengannya...

Jadi kita berada di golongan mana? huhu, jika ditanya pada saya, mungkin ketiga-tiga ada-___-"
Dan rasanya mungkin begitu juga pada orang lain, kerana yang disebutkan tadi lebih kepada sifat seseorang manusia, dan jika sifat tersebut dominan pada seseorang, mungkin orang akan mengatakan dia dari golongan itu dan ini. Manusia kan suka nak kategorikan orang ni? -__-. Ok. Agak sinis di situ.

Apapun, ciri-ciri yang disebut di atas tu, jika difikirkan ada pada diri kita saat kita menguruskan agama-> deen-> cara hidup kita.

Apa maksudnya?
Orang proaktif ni, macam yang disebut tadi, sering melihat ke depan, jadi muslim dan mukmin yang proaktif, di mindanya sentiasa berfikir yang suatu hari nanti dia akan dihisab, suatu hari nanti dia akan mati, dan suatu hari nanti dia akan disoal oleh Tuhannya atas setiap apa yang dikerjakannya semasa hidup. Jadi setiap langkah yang dijalaninya dalam kehidupan adalah berdasarkan 'vision'nya itu... Dah tahu esok-esok dah nak mula musim 'hujan', semalam dah beli payung siap-siap, nanti tak adalah kehujanan dan kebasahan:)

Dah tahu suatu hari nanti dia mesti nak kawin(contoh jee ni tak ada kaitan dengan yang hidup atau mati), jadi dah kumpul duit siap2 dari kecik(terlebih sudah..) jadi tak adalah 'tercekik' nanti kan... Dan bila dah cukup duit, barulah fikir nak cari calon ke apa, sebab dah tahu yang mesti Allah tak suka dia bawak anak dara orang ke hulu ke hilir tanpa apa-apa hubungan kan, dan mesti dia pun malu kat Allah nak buat macam tu. 


Pokoknya, keburukan dan kebaikan sesuatu, telah difikirkan dari awal, dan benchmarknya adalah keredhaan Allah dan RasulNya.

Sebelum melakukan apa-apa, dah tanya diri sendiri dulu, "Allah suka tak agak2 apa aku buat ni? Agak2 Rasulullah saw malu tak kalau tengok umat dia macam ni?"

Dan dalam beragama, ada jugak orang yang reaktif. Dalam kehidupan kita sebagai manusia pun, tak logik kiranya jika tiada sifat ini, kerana kita hidup dalam masyarakat, dan tegur menegur itu perlu dalam kehidupan kita (ingat pesan surah al-'Asr). Bezanya, samada tindakbalas kita itu adalah positif atau negatif. Kadang-kadang dalam kehidupan kita, banyak yang kita lupa, dan kita memerlukan orang-orang sekeliling kita untuk menegur dan membetulkan kita~



Defensif itu juga kadang-kadang perlu, terutama dalam mempertahankan hak kita sebagai manusia, sebagai muslim. Namun tidak sehingga ia menjadi sikap yang menjadi kebiasaan. Kerana yang dikatakan defensif itu, dia sentiasa merasakan dirinya benar, sentiasa merasakan orang lain seperti menunggu untuk menjatuhkannya, senang cerita bagaikan paranoidlah gitu. 


Jadi kita mahu menjadi manusia yang bagaimana?


Jom jadi manusia proaktif! Look ahead, plan, and act! :)


Begin with the end in mind. Akhirat~ 








~artikel yang berhabuk di draft selama lebih setahunT.T



Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

2 Responses so far.

  1. as-syahir says:

    hehehe...mentang2 tengah xm, cth pon psl exam.....
    gud luck ye kak ana....sukses slalu insyaAllah..=)

  2. aik? akak belum exam lagi cik..hehe..tp dah nak exam dah (xprepare lagiiT.T)

    ni tahun lepas tulis, tak publish2 pun. hee..

Reminder for the soul

“Aku hairan dengan orang yang mengetahui kematian, tapi mengapa ia masih tertawa;

Aku hairan dengan orang yang tahu bahawa dunia adalah sementara, tapi mengapa ia sangat mencintainya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui semua urusan telah ditakdirkan, tapi mengapa ia takut kehilangan;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui bahwa hisab adalah suatu kepastian, tapi mengapa ia tetap mengum
pulkan harta dan menghitung-hitungnya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui panasnya api neraka, tapi mengapa ia tetap berbuat dosa;

Aku hairan dengan orang yang mengaku mengenal Allah, tapi mengapa ia meminta tolong kepada selain-Nya;

Aku hairan kepada orang yang mengaku mengetahui kenikmatan syurga, tapi mengapa ia merasa hidup tenang di dunia;

Dan aku hairan kepada orang yang mengetahui syaitan adalah musuhnya, tapi mengapa ia mentaatinya.”

Uthman bin Affan Radhiyallahu anhu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masa umpama pedang