tempat jatuh lagi dikenang part1


Pada hari itu, kedua ibu bapaku bakal berlepas ke Mekah untuk menunaikan haji. Kali pertama bagi mama dan kali kedua untuk ayah. Kali pertama ayah pergi bersama wan(arwah nenekku) pakej swasta, agak last minute. Kali ini bersama Tabung Haji setelah lama menunggu giliran.

Hari itu juga, keputusan PMR diumumkan. Sedih hati mengenangkan ibu bapa bakal pergi jauh, entah dapat ketemu lagi atau tidak... Namun sedih atau tidak, keputusan tetap diumumkan pada pagi itu. Mama menegurku, "Tak nak pergi ambil result ke?" "Nak.." Jawabku lemah. Lantas aku dihantar ke sekolah, ibuku masih mempunyai beberapa urusan terakhir sebelum berangkat.

Agak lewat aku sampai. Sekolah dah pun lengang. Aku pun berjalan ke arah kantin di mana cikgu menunggu. Alhamdulillah, aku mendapat keputusan cemerlang...

Malam itu, kedua ibu bapaku berlepas menyambut lambaian Kaabah
(Panjang sungguh intro itu)

Sepanjang ketiadaan ibu bapaku, nenek saudara datang tinggal bersama kami..
Suatu hari, datang sebuah envelope besar.
"Urusan Seri Paduka Baginda"
Mesti surat tawaran SBP...
Agak excited membukanya, menantikan sekolah mana yang bakal aku duduki...
Dalam hati, sangat mengharapkan antara 2 sekolah perempuan yang elit- SSP atau TKC..
Disebabkan kedua kakakku dulu SSP, maka hati pun mulalah berangan,=p
Yang penting tak nak jauh-jauh.
Envelope dibuka...
"SEKOLAH MENENGAH SAINS MUAR"
Haaa?? Muar?? Johor?? Tak nak!! Dahlah tak pernah dengar pun nama sekolah ni *_*
Tak nak... tak nak... aku mengulang-ulang.
Kakakku di sisi hanya menggelakkan. "Habislah kau kena pergi Johor... Banyaklah tak nak. Ayah mesti tak bagi tolak punya"

Benar sekali telahan itu... Berita tentang surat tawaran itu sampai ke pengetahuan Ayah... 
Suatu hari, sampailah poskad daripada ayah, ditujukan buat anakandanya Nurunnawal dan Farhana. (Angah tak puas hati kenapa tak ada Nurulhusna..:P)

Kesimpulan poskad ayah
"Tahniah dapat tawaran pergi SMS Muar... Bagus sekolahnya....pergilah. Semua urusan, Ayah dah minta Acik Nana uruskan."

What more could I say. Ayah yang memang berpengalaman dalam pendidikan tinggi ni (memang bidang ayah) dah cakap sekolahnya bagus. So I trust him 100%.
Ibu saudaraku guru di TKC ada cuba nak pindahkan ke sana, tapi pada hari result keluar, hari itu juga surat tawaran sudah dikeluarkan. Alhamdulillah~ semuanya ada hikmah:)

Hanya padaNya aku meminta, biarlah kemasukan aku ke sekolah itu menjadikan aku lebih baik, dan biarlah sekolah itu menjadi yang terbaik untukku. Terpaksa berada jauh dengan keluarga...
Aku pasrah dan redha. Namun agak teruja untuk memulakan sesuatu yang baru... Memang dah menjadi impian untuk masuk ke SBP sejak sekian lama~

Kami pun berangkat ke Johor. Aku, Alongku, ibu saudaraku dan suaminya. Kebetulan Pakcik Asri orang Johor, kami menginap di rumahnya satu malam sebelum bergerak ke SAMURA.

Ibu bapaku masih berada di Tanah Haram. Aku tahu, di sana mereka mendoakanku...

Maka bermulalah episod baru dalam kehidupanku.... 

Sampai di dorm Bestari 6, kakak-kakak senior semua terkejut aku tidak hadir bersama kedua ibu bapa.

Menurut mereka, yang datang dengan ibubapa pun muka sedih, nangis. Aku yang datang tanpa mereka, boleh rileks je.

Untuk apa aku menangis? Di saat sampai ke sekolah, aku sudah yakin inilah tempat terbaik untukku. Entah dari mana muncul perasaan itu. Sebelum tiba aku sudah merelakan semuanya...  Sebelum ke sana, aku sudah puas menangis. Memohon petunjuk Allah supaya memimpin hatiku... lalu tiada lagi sebab untuk menangis.

Kehidupan di SAMURA banyak mengubah hidupku. (wah, drastik sungguh bunyinya)
Dicampak ke tempat yang baru, seorang diri, tidak mengenali sesiapa, pasti menuntut seseorang untuk berubah. Tiada lagi ibubapa untuk menolong anda. Segalanya diuruskan sendiri, sudah tentu dengan bantuan senior-senior dan teman-teman lain.

Bersambung...
















2 Responses so far.

  1. 3rdmarch says:

    salam...

    teringat dulu ms mula2 dapat surat masuk skolah integrasi..skola apa ni???sbp betol ke tipu2 nih..1st batch spm lak 2..kawan y dpt tawaran sama tukar masok sester..ma abah try nak tukarkan anak dia ni ke kisas/smap labu..sedaya upaya dicuba termasuk contact pengetua kisasa,ustaz rohmat klu xsilap..siapa tahu hikmah di sebalik kejadian y ditentukan Tuhan melainkan Dia?

    rupa2nya jodoh nak jumpa aji ngan hanep kat bandung ni..haha.. ;))

  2. wsalam

    tak perasan pulak ada komen ni sebelum ni. huhu

Reminder for the soul

“Aku hairan dengan orang yang mengetahui kematian, tapi mengapa ia masih tertawa;

Aku hairan dengan orang yang tahu bahawa dunia adalah sementara, tapi mengapa ia sangat mencintainya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui semua urusan telah ditakdirkan, tapi mengapa ia takut kehilangan;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui bahwa hisab adalah suatu kepastian, tapi mengapa ia tetap mengum
pulkan harta dan menghitung-hitungnya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui panasnya api neraka, tapi mengapa ia tetap berbuat dosa;

Aku hairan dengan orang yang mengaku mengenal Allah, tapi mengapa ia meminta tolong kepada selain-Nya;

Aku hairan kepada orang yang mengaku mengetahui kenikmatan syurga, tapi mengapa ia merasa hidup tenang di dunia;

Dan aku hairan kepada orang yang mengetahui syaitan adalah musuhnya, tapi mengapa ia mentaatinya.”

Uthman bin Affan Radhiyallahu anhu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masa umpama pedang