SAMURA dan syukur.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Post ini panjang. You have been warned^-^


 -Kesinambungan dari "tempat jatuh lagi dikenang part 2-
Setelah perjumpaan dengan Kak Durrah, beberapa hari selepas itu diumumkan akan ada 'interview' oleh ustaz di bilik guru. Huhu…

Layakkah aku?

Akhirnya, tiba giliranku untuk diinterview. Tak ingat jugak apa yang ditanya. Yang pasti, seram sejuk tanganku ketika ituT_T. Ada ustaz tanyakan soalan pendapat rasanya tapi tak ingatlah apa. Rasa macam bertanding Miss World la pulak time tu kan^_^ huhu. Jawapan diberikan seadanya...

Dalam masa seminggu selepas itu, kami dipanggil lagi, kali ini oleh Kak Na pula. Tapi bukan semua… Ada yang tidak dipanggil kembali. Semasa perjumpaan tersebut… KakNa mengumumkan kami dipilih sebagai naqibah dengan ‘tempoh percubaan’ selama sebulan. Huahua. Biar benar. Sungguh diriku berperang dengan diri sendiri ketika itu.

Jujur, hendak dikatakan terkejut, tak terkejut pun sebab sebelum itu lagi sudah dikatakan bahawa setiap dorm wajib mempunyai seorang naqibah, dan daripada dormku hanya saya seorang yang tercalon. Huaaa. Jadi mungkin interview bersama ustaz itu sekadar sebuah formaliti, sedangkan yang memilih merupakan naqibah setiap dorm. Hmmm...
Mampukah aku untuk memimpin ahli-ahli dormku?

Ketika itu, diri ini sudah pun terpilih sebagai ketua dorm. Nak tambah pula lagi satu? Hurm*~*

Begitulah bermulanya tugasku. Tidak diminta, jauh sekali diharap, namun tanggungjawab berat itu diletakkan di bahuku dan aku tidak mampu menolaknya.

Dormku dahulu, ******* *, secara tradisi memang ‘terkenal’ disebabkan lokasinya yang ‘strategik’. Urm, tak perlulah saya mengulas panjang lagi…. Dan untuk menambah lagi, ahli-ahli dorm ni memang secara tradisi memang, erm, ‘femes’ mungkin? Senang cerita, dorm ini merupakan dorm ‘panas’ huhuhuT_T (again, faham-fahamlah sendiri)

Risau diri ini memikirkan betapa beratnya tugas ‘mission impossible’ yang menanti di hadapan.

Setelah sebulan, barulah kami diiktiraf sebagai naqibah. Tanggungjawab yang diberikan cuba dilaksanakan sebaiknya. Nama baik dorm terletak di tanganku. Sebagai ketua dorm, sebagai naqibah, segala perkara yang berlaku yang melibatkan dorm dan ahli-ahlinya terletak di bahuku… *_*

Masa berlalu…

Diriku pun sudah menginjak ke tingkatan 5. Masaku dihabiskan dengan menguruskan hal pelajaran dan tanggungjawabku. Berharap dapat menjadi yang terbaik, dan mengharapkan yang sama untuk ahli-ahli dormku. Masa berlalu, banyak kesakitan yang ditanggung. Di SAMURAlah diriku tahu bagaimana rasanya dikhianati oleh orang yang disayangi (harap jangan ada yang salah faham dengan ayat ini). Di sinilah aku merasa betapa segala usaha yang dilakukan seakan sia-sia. Seolah-olah diri ini keseorangan dalam melaksanakan perjuangan...

Hampirku jatuh tersungkur dalam berjuang. Hampir mengalah. Hampir putus asa. Namun dalam segala kekurangan yang ada padaku, masih ada yang menyayangi. Di sana duri, di sana juga madu. Sampai sekarang, kata-kata seorang teman dormku masih ku ingat pada suatu malam…

“Orang teringin sangat nak jadi macam Farhana,” kata *Ida[bukan nama sebenar]
Sungguh pelik ku mendengar pernyataan itu. Mahu jadi diriku? Haha… rasa sungguh pelik dan kelakar.
[tapi tak gelakla.. sensitif kawanku yang seorang ni:) ]
“Kenapa pulak *Ida?” Kalaulah dia tahu apa yang kurasakan…
“Yela, suka tengok muka Farhana… Tenang je selalu... Apa-apa jadi pun muka Farhana selalu tenang je...”
*terdiam dan terkejut sambil cuba menghadam apa yang dikatakannya...*

‘Tenang?’


Itulah pertama kali aku mendengar pengakuan sebegitu. Memang sudah menjadi kebiasaanku, semenjak masuk Tingkatan 5, aku lebih banyak berdiam. Segala masalahku, tidak ku ceritakan pada sesiapa di dorm. Walaupun dalam kesakitan, aku lebih banyak menyimpan, hanya diam yang menjadi ubatku. Dan mungkin sebab itu temanku berfikiran sedemikian, wallahua’lam. Yang pasti, *Ida[bukan nama sebenar] banyak menaikkan semangatku, walaupun tanpa disedarinya. Baruku sedar, ada insan yang di belakangku, yang masih menghormatiku di kala merasakan diri ini bersendirian. Sungguh diri ini sangat menyayangi kamu. Bilalah dapat jumpa lagi:')

Mungkin benar juga kata-katanya. Kehidupan di SAMURA, walaupun tidak semuanya indah-indah, banyak hempedu daripada madu, aku merasakan ketenangan di situ.
Bermusafir di negeri orang tatkala ketiadaan kedua ibu bapa yang menunaikan panggilan tuhan. Mendapat tawaran tatkala ketiadaan mereka. Hanya sebuah 'postcard' yang diterima daripada ayahandaku yang memintaku menerima tawaran untuk ke sini. Oh sedihnya masa tu-_-"
Kehilangan nendaku yang tersayang seminggu sebelum berjuang menghadapi peperiksaan percubaan...

Menyedari pemergiannya hanya apabila melakukan sebuah panggilan telefon biasa...

Mengetahui pemergiannya beberapa hari setelah arwah dikebumikan.
Hari itu, semasa menelefon ibuku, adikku yang mengangkat telefon.
"Hello..."
Dia seperti kaget. "Eh, Ana......."
'Aik, tak pergi sekolah ke Muna ni?'
"Muna, Mama ada?"
Telefon bertukar tangan.
Tatkala mendengar suara lembut ibuku bertanya,

"Hello....Ana.... dah dengar berita?"
Berita apa, sudah dapatku agak apa walaupun tidak dinyatakan...
Minggu sebelumnya baru sahaja pulang ke Shah Alam, dan ketika itu sempat berjumpa nenekku di hospital buat kali terakhir sebelum pemergiannya. Terkejut, kerana menyangka sakitnya hanya sementara... Allah lebih Mengetahui....

Di pondok telefon itulah mengalir deras air mataku.

Inginku pulang...namun akhirnya menerima 'voicemail' dari mama melalui telefon bimbit guruku memintaku tidak pulang. Segala-galanya telah selesai diuruskan...
Mama memintaku fokus pada peperiksaan yang bakal tiba minggu hadapannya......
Kecewanya hati ini hanya Allah yang tahu.
Aku menjadi satu-satunya cucu yang tidak pulang menemuinya setelah pemergiannya.

Perit. Menghadapi kesedihan itu, dan menghadapi kerenah manusia yang tidak pernah habis...

Satu demi satu memaksaku mencari kekuatan entah dari mana.
Namun, kasih sayangNya tidak pernah bertepi.
Aku menemui ketenangan yang dicari di sini.
Dan ketenangan itu aku rindui setelah habis zaman persekolahan...


**********************************************************************


Setelah habis sekolah, aku lihat ramai yang berubah, dan yang pasti bukan perubahan yang positif-_-
Diriku juga begitu. Lupa akan segala nikmat yang pernah diberikanNya dahulu di kala sedang kesempitan.

Entah kenapa, perkara yang dahulu semasa sekolah amat dijaga, setelah sekolah, diringan-ringankan.
Akhlak yang dahulu sungguh molek sekali, berubah 180 darjah.
Prinsip yang dahulu dipegang, setelah sekolah dilupakan.
Sungguh aku pelik, tetapi tidakku hairan.
Benarlah namanya manusia, apabila dibentangkan dunia di hadapan, selalu alpa.
Apabila mendapat nikmat, selalu lupa bersyukur.
Syukur? Cukupkah sekadar dengan berkata “Aku bersyukur….”?


Syukur bukan hanya di lidah semata-mata…
Tanda syukur itulah taat
Setiap tempat, setiap waktu
Syukur itu dapat dilihat
Pada sikap dan tingkah laku


Tanda kita menjadi hamba yang bersyukur adalah dengan taat padaNya.
Taat kepada segala perintah Dia yang memberikan semua nikmat.
Jika ada orang memberikan sesuatu atau berbudi pada kita, tidakkah kita merasakan terhutang budi?
Tidakkah kita terasa mahu membalas segala kebaikan dan jasa orang tersebut?
Tidakkah?
Jadi mengapa kita sering menjadi hamba yang tidak bersyukur?

Kita yang namanya manusia selalu lupa bahawa hidup ini hanya sekadar persinggahan.
"Dan kehidupan dunia ini hanyalah senda gurau dan permainan. Dan sesungguhnya negeri akhirat itulah kehidupan yang sebenarnya, sekiranya mereka mengetahui" 29:64
As humans, we always miss the bigger picture.
Think out of the box, they say.

At the same time, we let our minds be brainwashed into thinking that the things we'll leave behind one day or another are the things that mean everything.

Live life till the fullest!

Tomorrow may never come!

You only live once!
Don't get me wrong, all three are correct, I'm not saying any of them are wrong.

But most of the time we miss the concept.
We miss the bigger picture.

And we don't think out of the box.

We claim to be intelligent, but actually, the cat next to us may be more smart than we are.

Live life till the fullest doesn't mean do anything you want, no matter the consequences.

Live life to the fullest means living life responsibly, and doing all you can to ensure that once your life ends, and you know it will, you know that you've lived the life He wanted you to live so that you can have a BETTER AFTERLIFE that lasts forever. Which one do you want, 50 years or forever?
Tomorrow may never come.

Yes, tomorrow may never come, I may never get the chance to ask for His forgiveness tomorrow, I may not have the chance to gain more 'amal' tomorrow, I may not breath tomorrow... He may decide to end my life without granting me his forgiveness! At that time, we would wish we had lived a better life. The life filled with his love and blessings....

You only live once!

So live it wisely. Life isn't meant to be enjoyed, it's not a bed of roses. This is just a pitstop. A place we collect whatever 'bekal' we can, for a better life. A life He promised for those who have faith. Are we the people with faith? Or do we just claim to be?

-How we always miss the bigger picture-

'Bahawa Rasulullah s.a.w. bangun sebahagian daripada malam bersembahyang hingga bengkak kedua kakinya, maka aku (Aisyah) berkata kepada baginda,
"Mengapa Rasulullah s.a.w lakukan ini semua, bukankah dosa tuan telah diampunkan oleh Allah sama ada yang terdahulu ataupun yang terkemudian?"


Baginda menjawab: "Salahkah aku menjadi hamba yang bersyukur?”'

(Muttafaq ‘Alaih)


Bersyukurkah kita?
Semoga kita sama-sama diberikan kekuatan untuk benar-benar syukur atas segala pemberianNya kepada kita selama ini, amiin.....

p/s: masih mencari Farhana yang dulu... yang dikatakan tenang itu, masih wujudkah?

Reminder for the soul

“Aku hairan dengan orang yang mengetahui kematian, tapi mengapa ia masih tertawa;

Aku hairan dengan orang yang tahu bahawa dunia adalah sementara, tapi mengapa ia sangat mencintainya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui semua urusan telah ditakdirkan, tapi mengapa ia takut kehilangan;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui bahwa hisab adalah suatu kepastian, tapi mengapa ia tetap mengum
pulkan harta dan menghitung-hitungnya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui panasnya api neraka, tapi mengapa ia tetap berbuat dosa;

Aku hairan dengan orang yang mengaku mengenal Allah, tapi mengapa ia meminta tolong kepada selain-Nya;

Aku hairan kepada orang yang mengaku mengetahui kenikmatan syurga, tapi mengapa ia merasa hidup tenang di dunia;

Dan aku hairan kepada orang yang mengetahui syaitan adalah musuhnya, tapi mengapa ia mentaatinya.”

Uthman bin Affan Radhiyallahu anhu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masa umpama pedang