Jangan sekali-kali berputus asa!

Assalamualaikum...

Rakan-rakan, pernah tak anda merasakan bahawa diri sangat sangat sangat jauh dari Allah?

Merasakan bahawa apa saja yang kita buat tak kena, amal yang kita lakukan seakan tak bernyawa, hati kita seakan kosong sekosong-kosongnya?

Merasakan bahawa terlalu banyak dosa yang dilakukan?

Allah tak pernah jauh...Allah dekat dengan kita sebenarnya=)

Allah berfirman lagi di dalam surah Al Baqarah: 214.

Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk Syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan harta benda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah? Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada agama Allah).

Jangan putus asa! (ingatan untuk diri sendiri juga-_-)

Daripada ‘Amru Bin ‘Anbasah (ra) katanya: Telah datang kepada Rasulullah (sallallahu alaihi wasalam) seorang lelaki tua sambil bertelekan di atas tongkatnya, lalu katanya: Ya Rasulullah, saya telah banyak melakukan penipuan dan maksiat, adakah ampunan bagiku? Rasul (sallallahu alaihi wasalam) bersabda: Tidakkah engkau sudah bersaksi bahwa tidak ada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah?

Lelaki itu menjawab: Sudah tentu wahai Rasul, bahkan saya juga bersaksi bahwa Tuan adalah Pesuruh Allah. Mendengar jawapan itu baginda Rasul SAW lalu bertanya: “Penipuanmu dan maksiatmu telahpun diampuni oleh Allah”.

[HR Imam Ahmad]

Dalam surah Az-zumar ayat 53-54 Allah berbicara dengan kita:

Katakanlah: Hai hamba-hambaKu yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu, dan berserah dirilah kepadaNya sebelum datang azab kepadamu kemudian kamu tidak dapat ditolong (lagi).


Ketahuilah sahabat-sahabat, apabila rasa kekosongan hati itu datang, ada dua pilihan untuk kita: berusaha untuk 'mencari' Allah dan menharapkan keampunan dariNya, ataupun terus putus asa tanpa berbuat apa-apa untuk meredakan perasaan itu. Ingatlah bahawa kita sedang diuji oleh Allah dengan hati yang berbolak-balik.

Jalan mana yang kita pilih?



Pohonlah pertolongan dariNya dalam setiap perkara, dan kemudian bertawakkallah padaNya.

Rasulullah bersabda: Penghulu istighfar adalah:
"Ya Allah Engkaulah Tuhanku, tiada yang berhak disembah kecuali Engkau, Engkau telah menciptakan aku dan aku adalah hambaMu, aku selalu berada di atas ketentuanMu dan janji-Mu, aku mengakui segala nikmat yang telah Engkau limpahkan dan aku meng-akui dosaku, ampunilah aku karena tiada yang dapat mengampuni segala dosa kecuali Engkau."
Barangsiapa mengucapkan dengan penuh keyakinan di kala siang hari kemudian dia mati pada hari itu sebelum petang, maka ia termasuk ahli syurga. Dan barangsiapa mengucapkan dengan penuh keyakinan di kala sore hari kemudian dia mati pada hari itu sebelum pagi, maka ia teramsuk ahli sorga. (HR. Al-Bukhari/ Fathul Bari:11/97)
Apabila kita menjaga agama Allah(patuh kepada Allah), Dia akan menjaga kita. Yakinlah=)

Dari Ibnu Abbas RA, katanya: Pada suatu hari aku berada dibelakang Rasulullah SAW (boncengan), lalu baginda bersabda:
Wahai anak, peliharalah Allah nescaya (Dia) akan memelihara kamu, peliharalah Allah nescaya (Dia) akan berada dihadapan kamu, dan jika engkau memohon maka memohonlah kepada Allah, dan jika engkau meminta pertolongan maka mintalah pertolongan kepada Allah.

Dan ketahuilah bahawa sekiranya umat berkumpul (bersepakat) untuk memberikan suatu manfaat kepadamu, nescaya mereka tidak akan mampu berbuat demikian melainkan dengan sesuatu yang telah ditetapkan (ditakdirkan) oleh Allah;

dan sekiranya umat berkumpul (bersepakat) untuk mendatangkan bencana keatas kamu, nescaya mereka tidak akan mampu berbuat demikian melainkan dengan sesuatu yang telah ditetapkan (ditakdirkan) oleh Allah. Dan telah diangkat segala pena dan telah kering segala buku.

(Hadis Hasan Sahih Riwayat Iman Tarmidzi)

Patuhilah segala suruhanNya, jauhi laranganNya. InsyaAllah kita sentiasa dilindungi olehNya. Itu janji Allah.

Masih belum yakin?

Rasulullah pernah bersabda:

“Apabila Allah kasihkan seseorang, Allah mengenakan dengan suatu cubaan sehingga Allah mendengar rengekan permintaan yang bersungguh-sungguh.”

(Dari Masnad Firdaus oleh Dailami)


p/s: Saje je buat post ni sebab ada teman curhat, merasakan bahawa iman semakin down, hati semakin kosong. Semoga kita sama-sama bangkit apabila tersungkur. Jangan sesekali kita lupa: Allah sentiasa sayangkan kita. Ujian itu tanda sayang:)

p/p/s: Selamat menyambut peperiksaan pada teman-teman! Juga pada kawan2 twinning yang bakal menyambut peperiksaan akhir hujung bulan ini.

3 Responses so far.

  1. duha says:

    thanks 4 this article :)

  2. fArHaNa says:

    duha- ur welcome~ mengingatkan diri sndiri jugak sbenarnya^_^

  3. btul3..jgn pernah brputus asa..
    walau truk cmnepn perasaannya ditimpa musibah..
    ingatlah yg sume itu adh ujian Allah kepada hamba-Nya..

Reminder for the soul

“Aku hairan dengan orang yang mengetahui kematian, tapi mengapa ia masih tertawa;

Aku hairan dengan orang yang tahu bahawa dunia adalah sementara, tapi mengapa ia sangat mencintainya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui semua urusan telah ditakdirkan, tapi mengapa ia takut kehilangan;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui bahwa hisab adalah suatu kepastian, tapi mengapa ia tetap mengum
pulkan harta dan menghitung-hitungnya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui panasnya api neraka, tapi mengapa ia tetap berbuat dosa;

Aku hairan dengan orang yang mengaku mengenal Allah, tapi mengapa ia meminta tolong kepada selain-Nya;

Aku hairan kepada orang yang mengaku mengetahui kenikmatan syurga, tapi mengapa ia merasa hidup tenang di dunia;

Dan aku hairan kepada orang yang mengetahui syaitan adalah musuhnya, tapi mengapa ia mentaatinya.”

Uthman bin Affan Radhiyallahu anhu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masa umpama pedang