Tahsin & Lalat

Salam alayk


Baru-baru ini ada mengikuti satu kelas tahsin al-quran yakni membaguskan al-quran di tarQ di Jalan Sayang. Jatinangor.


Masing-masing diuji bacaan al-quran bagi menentukan level masing-masing dan ternyata semua masih di Level 1 kerana bacaan masih belum konsisten walaupun bukanlah 100% salah. Cuma tidak konsisten dalam pembacaan dan perlu dibiasakan yang betul dan membetulkan yang biasa. (banyak yang salah rupanya)


Yang menariknya ustaz sebelum atau selepas kelas mesti ada bagi tausiyah (wasiat) dan setiap minggu tema-temanya berbeza-beza.


Kalau minggu kelmarin tiba-tiba ustaz cakap pasal pernikahan dan tips memilih suami-_-' (kesimpulannya: minimum yang pandai baca Quran katanya.) Lama ustaz bercerita tentang Julaybib RA, kisah sahabatnya yang menyegerakan pernikahan dan macam-macam lagi. Tup2 di akhir kelas dapat kad kahwin. 


Semacam ada instinct yang kuat pula ustaz neh ?


Tazkirah minggu lepas, tentang ikhlas. Bila bercakap tentang ikhlas, selalu rasa sedih sebab terlalu susah rasanya menjaga ikhlas. Benarkah dunia itu hanya di tangan dan bukan di hati?

Sebelumnya, tentang keberkatan masa bagi orang yang sentiasa mengisinya dengan perkara bermanfaat buat agama. (minggu itu SOOCA terlalu hampir, hingga mungkin timbul rasa tak nak pergi kelas) Apapun keredhaan daripada guru juga sangat penting untuk dikejar! Berkatnya pasti ada.



Hmm.


Buat masa sekarang, kelas ditangguhkan sementara tunggu pindah ke Bandung (insyaAllah dengan izinNya)
Dan guru pun berubah juga, mungkin lepas ni ustazah pula yang akan mengajar (sbb kebanyakan ustazah susah nak ke Jatinangor sebelum ini)


Tahsin.
Membaguskan.
Adakah membaguskan al-Quran itu tidak penting? Bahkan sangat penting sebenarnya.
Kenapa? Nak tahu kenalah pergi kelas tahsin. (dalam link diatas dah ada jawapannya)


"Orang-orang yang Kami berikan Kitab kepada mereka, sedang mereka membacanya dengan sebenar-benar bacaan, mereka itulah orang-orang yang beriman kepadanya; dan sesiapa yang mengingkarinya maka mereka itulah orang-orang yang rugi."
(2: 121)


Haqqa tilawatih. 
Menyertai kelas tahsin itu fardhu kifayah sahaja.. namun membacanya dengan benar adalah wajib.
Adakah bacaan al-quran kita selama ini sudah benar?
Atau hanya berlagu-lagu namun makhraj dan sifat huruf itu tidak kita tunaikan haknya?
Ayuh perbaiki bacaan al-Quran!


p/s: I feel like something's missing
p/s2: Bila belajar tahsin, terfikir sebenarnya semua benda yang kita buat selama ni kenalah dibaguskan juga!


Oh ya, nak share video ni. Selamat menonton. (Inti tentang 'lalat' ada dalam video ini)








Lepas tulis ni baru tengok part 2. 


"This search will never end until the day we meet Allah"


Semoga Allah menyelamatkan kita daripada segala rasa yang membinasakan....


Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

One Response so far.

  1. duha says:

    ehem2..

    erm..ya, moga kita berjumpa di syurga! amiin ya rabb!

    bantu saya 'memperbaguskan' diri saya dalam semua aspek ya~ huuu~

Reminder for the soul

“Aku hairan dengan orang yang mengetahui kematian, tapi mengapa ia masih tertawa;

Aku hairan dengan orang yang tahu bahawa dunia adalah sementara, tapi mengapa ia sangat mencintainya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui semua urusan telah ditakdirkan, tapi mengapa ia takut kehilangan;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui bahwa hisab adalah suatu kepastian, tapi mengapa ia tetap mengum
pulkan harta dan menghitung-hitungnya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui panasnya api neraka, tapi mengapa ia tetap berbuat dosa;

Aku hairan dengan orang yang mengaku mengenal Allah, tapi mengapa ia meminta tolong kepada selain-Nya;

Aku hairan kepada orang yang mengaku mengetahui kenikmatan syurga, tapi mengapa ia merasa hidup tenang di dunia;

Dan aku hairan kepada orang yang mengetahui syaitan adalah musuhnya, tapi mengapa ia mentaatinya.”

Uthman bin Affan Radhiyallahu anhu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masa umpama pedang