Motivasi!


Bismillah.
Salam alayk, may peace be upon you.

Sekarang sedang menghadapi peperiksaan akhir sebelum masuk ke zaman clinical. Sudah hamper selesai, tinggal satu paper COMPRE Tropical Medicine +Family Medicine, sebelum sidang! (cuak memikirkan sidang, doktor pembimbing suruh perbaiki lagi thesis sebelum sidang, sampai sekarang tak buat lagi)

Dan scary jugak memandangkan dah nak masuk alam koas (ko-assisten aka co-assistant aka ‘dokter muda’), insyaALLAH, moga dipermudahkan olehNya. Lepas judicium 2 tak ada cuti, terus masuk. Adalah 3 hari pre-koas tu kalau nak dikira. Hm

Alhamdulillah syukur sangat exam kali ini dipermudahkan, tak perlu remedial SOOCA atau OSCE. Sedangkan kalau diikutkan, hamper semua orang merasakan exam kali ini adalah yang paling kurang preparationnya akibat mepetnya waktu (oh aku berbahasa Indo)

Itulah namanya rezeki. Malu sungguh rasanya kat Dia, walaupun rasa macam menjadi hamba yang sangat hampeh tapi Allah masih tak henti-henti mencurahkan rezeki :’) Alhamdulillah.

Entah kenapa, rasa stress tu kurang sikit kali ini. Diberikan ketenangan yang mendamaikan walaupun duk fikir masalah lain :)  Mungkin sbb banyak kali psycho diri sendiri- ‘rezeki masing2 dah ditentukan...’, ‘ini semua dunia je jangan terlalu risau’, akhirnya baru boleh fikir dengan sedikit waras. Pokoknya, kita buat kerja kita, yang lain serah sepenuhnya kepada Allah. Banyak-banyak ingat kepada Dia, bukan diri kita. ‘Hanya dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenang...’ ;)

Bila kita risau sangat fail ke apa ke, seolah-olah kita pula pemberi rezeki kepada diri sendiri, masa tu lah semua jadi haru-biru. Last-last stress sorang2, satu apa pun tak boleh buat. Rugi bukan? ^_^
So, a lesson learnt the hard way, if you overstress yourself, you will lose yourself. That’s why people who do what they love always have a higher level of success. There is no burden for them. They don’t overpressure themselves. So that’s what we have to do as well. That’s why we have to love what we do, and do what we love.

Kadang-kadang bila kita nak melangkah ke hadapan dalam hidup kita, kita rasa belum bersedia. Hmm, kalau nak tunggu bersedia belum tentu 10 tahun lagi dah sedia. Berfikirlah dengan positif, kelilingi hidup anda dengan orang-orang yang positif, rapatkan diri dengan Tuhan, dan bergantunglah kepada Dia dan hanya Dia... kerana tidak mungkin ketenangan itu hadir daripada makhluknya yang hina...
Hidup tak mencabar, mesti bosan dan hambar. Cabaran dan dugaanlah yang mewarnai hidup kita sebenarnya, kerana itu yang menjadikan kita manusia yang lebih baik dan matang :)

Mungkin ini juga pesanan kepada adik-adik yang disayangi... 
Janganlah sedih sangat dengan pemergian kami yang tak seberapa ni... Allah sentiasa bersama kita.  Segala apa kebaikan yang pernah dikongsikan bersama, datangnya dari Dia juga. Moga Dia memberi ganti dengan yang lebih baik dari kami. Kekuatan itu datang hanya dariNya juga, senior2 hanyalah asbab yang Allah izinkan untuk sementara menemani kalian.
Tapi don’t worrylah! Bandung-Jatinangor tidaklah jauh^_~

p/s: Adakah kami tak ada perasaan nak meninggalkan Jatinangor? Benarkah? Selalu orang ingat yang ditinggalkan je yang sedih... yang pergi bahagia. Sedangkan yang meninggalkan tidak kurang sedihnya. Mungkin rasanya sedikit berbeza... tapi hanya saja ianya tidak dizahirkan. Mestilah nak tunjuk macho kan? ^_+

p/s2: Tadi ada orang buat statement ‘Kak Ana adalah orang yang paling rileks di Jatinangor’ ^^;)?
Oh ini benar-benar tidak benar sama sekali. hehe. Tapi bak kata cik puan x (seorang je ada pangkat cik puan, ehem2), ‘buat apa fikir masalah dunia yang takkan habis. Lagi baik tidur~’ maaf jika matannya tidak tepat, hamba seorang yang lemah ingatannya, (smiley).

Kita mesti rasa risau punya... Mestilah, jangan tipu... Tapi lebih cepat kita kembalikan kerisauan itu kepada yang berhak mendengarnya, yakni Allah yang Maha Pengasih, lagi cepat hilang kerisauan itu. 
Sangat terkesan dengan tulisan di sini Renungan kekecewaan oleh THTL, mantan CEO AFN. 

Allah itu Maha Adil. Dan Dialah sebaik-baik tempat bergantung.

Akhir kata,
'Kan best jika kerisauan kita tentang akhirat sama atau lebih hebat dari kerisauan kita tentang exam dunia yang sangat sebentar ini'

"Dan jadikanlah dirimu sentiasa berdamping rapat dengan orang-orang yang beribadat kepada Tuhan mereka pada waktu pagi dan petang, yang mengharapkan keredhaan Allah semata-mata dan janganlah engkau memalingkan pandanganmu daripada mereka hanya kerana engkau mahukan kesenangan hidup di dunia dan janganlah engkau mematuhi orang yang Kami ketahui hatinya lalai daripada mengingati dan mematuhi pengajaran Kami di dalam Al-Quran, serta dia menurut hawa nafsunya dan tingkah-lakunya pula adalah melampaui kebenaran." 
Al-Kahfi : 28

Siapa mereka? Kata Ibnu Kathir, Mereka ialah orang-orang yang sentiasa mengingati Allah, yang mengatakan 'la ilaha illaLlah', yang memujiNya, mengagungkanNya, membesarkanNya dan berzikir kepadaNya pagi dan petang, semua hamba Allah samada kaya atau miskin, kuat ataupun lemah..

Seek good company, that's the essence of it. A company who will always remind us of Allah, of akhirah, of our true purpose in life. 
InsyaAllah^^

Senyum! 


p/s3: Lebih banyak fikirkan masalah umat daripada memikirkan masalah diri sendiri. Ok?

Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

2 Responses so far.

  1. duha says:

    assalamualaikum..

    hatur nuhun buat motivasina..

  2. waalaikumussalam wbt,

    sami2.. sawangsulna. ;)

Reminder for the soul

“Aku hairan dengan orang yang mengetahui kematian, tapi mengapa ia masih tertawa;

Aku hairan dengan orang yang tahu bahawa dunia adalah sementara, tapi mengapa ia sangat mencintainya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui semua urusan telah ditakdirkan, tapi mengapa ia takut kehilangan;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui bahwa hisab adalah suatu kepastian, tapi mengapa ia tetap mengum
pulkan harta dan menghitung-hitungnya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui panasnya api neraka, tapi mengapa ia tetap berbuat dosa;

Aku hairan dengan orang yang mengaku mengenal Allah, tapi mengapa ia meminta tolong kepada selain-Nya;

Aku hairan kepada orang yang mengaku mengetahui kenikmatan syurga, tapi mengapa ia merasa hidup tenang di dunia;

Dan aku hairan kepada orang yang mengetahui syaitan adalah musuhnya, tapi mengapa ia mentaatinya.”

Uthman bin Affan Radhiyallahu anhu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masa umpama pedang