“Dalam sebuah athar[10] sahih riwayat ad-Darimi, Abu Musa Al-Asy’ari radhiallahu ‘anh memberitahu Ibn Mas’ud radhiallahu ‘anh bahawa beliau melihat di masjid sekumpulan lelaki sedang duduk dalam halaqah-halaqah (bulatan) zikir untuk bertakbir, bertahlil dan bertasbih dengan menggunakan biji-biji batu mengikut cara yang tidak pernah dilakukan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan juga para Sahabat. Mendengar yang demikian itu, Ibn Mas’ud menuju ke tempat halaqah zikir itu lantas menegur mereka dengan katanya:

عَدُّوا سيِّئاتِكم فأنا ضامن أن لا يضيعَ من حسناتِكم شيء،

ويْحَكم يا أمّة محمد! ما أسرع هلكتَكم،

هؤلاء صحابة نبيكم صلى الله عليه وسلم متوافرون، وهذه ثيابه لم تبْلُ

وآنيته لم تُكْسر،

والذي نفسي بيده إنكم لعلى ملةٍ أهدى

من ملة محمد أو مفتّحو باب ضلالة؟

Maksudnya:

“Hitunglah amalan buruk kamu itu kerana aku jamin bahawa amalan baik kamu tidak akan hilang sedikitpun.

Celakalah kamu wahai umat (Nabi) Muhammad! Alangkah cepatnya kebinasaan kamu,

para Sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam masih ramai, baju Baginda inipun masih belum hancur
dan bekas makanannya pun belum pecah.

Demi yang nyawaku di TanganNya! Adakah sesungguhnya kamu berada di atas agama yang lebih baik

dari agama Muhammad atau kamu sebenarnya pembuka pintu kesesatan?”. 


Mendengar kata-kata Ibn Mas’ud ini, mereka menjawab:

والله يا أبا عبد الرحمن! ما أردْنا إلا الخير.

Maksudnya:

“Demi Allah wahai Abu ‘Abd Ar-Rahman[11]! Tujuan kami hanya untuk kebaikan”.

Mendengar jawapan mereka itu, lalu Ibn Mas’ud berkata:

وكم من مريدٍ للخير لن يصيبه

إن رسول الله صلى الله عليه وسلم حدثنا

(( أن قوما يقرأون القرآن لا يجاوز تراقيهم ))

وأَيْم الله ما أدري لعل أكثرهم منكم.

Maksudnya:

“Berapa ramai orang yang bertujuan BAIK tetapi tidak betul (caranya).
Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memberitahu kami:
“Bahawa ada satu kaum yang membaca al-Quran tidak melebihi kerongkong mereka”[12].
Demi Allah! Aku tak tahu boleh jadi kebanyakan mereka itu adalah dari kalangan kamu”.


Menjelaskan kata-kata Ibn Mas’ud ini, ‘Amr Ibn Salamah[13] berkata (maksudnya):
“Kami melihat semua lelaki yang berada dalam halaqah itu menyertai puak Khawarij lalu menyerang kami pada hari peperangan An-Nahrawan” [14].

[10] Riwayat berkenaan amalan para Sahabat.
[11] Abu ‘Abd Ar-Rahman ialah kuniyah bagi Ibn Mas’ud. 
[12] Sahih Al-Bukhari, no:3166.
[13] Seorang tabien thiqah dan juga murid kepada Ibn Mas’ud yang meriwayatkan athar tersebut.
[14] Sunan Ad-Darimi, lihat: Islah As-Sajid oleh Al-Albani, hal:11.”


Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

Reminder for the soul

“Aku hairan dengan orang yang mengetahui kematian, tapi mengapa ia masih tertawa;

Aku hairan dengan orang yang tahu bahawa dunia adalah sementara, tapi mengapa ia sangat mencintainya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui semua urusan telah ditakdirkan, tapi mengapa ia takut kehilangan;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui bahwa hisab adalah suatu kepastian, tapi mengapa ia tetap mengum
pulkan harta dan menghitung-hitungnya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui panasnya api neraka, tapi mengapa ia tetap berbuat dosa;

Aku hairan dengan orang yang mengaku mengenal Allah, tapi mengapa ia meminta tolong kepada selain-Nya;

Aku hairan kepada orang yang mengaku mengetahui kenikmatan syurga, tapi mengapa ia merasa hidup tenang di dunia;

Dan aku hairan kepada orang yang mengetahui syaitan adalah musuhnya, tapi mengapa ia mentaatinya.”

Uthman bin Affan Radhiyallahu anhu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masa umpama pedang