Nikah Fever

Bismillah.

Alhamdulillah, setinggi-tinggi syukur dipanjatkan kepada Allah atas segala kurniaanNya. Terasa sungguh kerdil diri ini berbanding segala kekuasaanNya... Sungguh, Allah Maha Pemurah, tidak pernah putus-putus mengurniakan nikmat dan rezeki walaupun makhluknya masih jauh daripada jalan yang diredhaiNya...

Sudah hampir sebulan hidup dengan gelaran isteri. Sungguh, tidak susah menjadi isteri kepada suami yang satu itu :) Alhamdulillah bi ni'matihi tatimmussolihat~! Moga redha Allah sentiasa ada dalam perjalanan kami, dengan niat yang sentiasa dan sentiasa diperbaharui kerana dan hanya keranaNya... dan moga Allah menjadikan kami suami isteri yang soleh dan solehah.. ameen...

Agak panjang mukadimah ye.

Tulisan kali ini, saya rasakan agak penting untuk disentuh. 


Nikah feverrrr aka bahasa gaul Indonesia, G.A.L.A.U.

Kita tengok dulu ya definisi galau apa sebenarnya?

ga·lau - kacau tidak keruan (pikiran), gundah

Namun biasanya apabila digunakan dalam bahasa seharian di Indonesia, sering dikaitkan dengan rasa galau disebabkan jantina yang berlainan, keinginan untuk menikah. Lebih kurang.

Biasanya begitulah. Apabila ada perkahwinan di kalangan senior-senior, maka setiap kali itulah muncul nikah fever ini... hu.

Di Bandung ada beberapa sahabat perjuangan yang sudah menikah juga, bahkan lebih lama usia perkahwinan mereka. Dan memang kami ada berbincang sesama akhwat, tentang fenomena yang mula muncul ini. Sehinggakan muncul rasa bimbang apabila merasakan ianya sudah agak berlebihan di saat mungkin belum tiba masa yang tepat untuk mula memikirkan tentang urusan ini... 

Suami juga ada menyebutkan perkara yang sama, bahawa ikhwan akhwat sekarang sudah terlalu galau, hingga setiap perkara ingin dikaitkan dengan perkahwinan...

Sekiranya kita mengetahui... pernikahan itu adalah sesuatu yang sangat suci, dan nikah merupakan mitsaqan ghaliza (perkataan yang berat) sehinggakan kita tak mungkin membicarakannya dan memikirkannya melainkan dengan persiapan yang selayaknya, dengan bekal yang secukupnya.

Sememangnya, diri ini juga pernah menghadapi saat-saat itu pastinya:) namun kini sudah mendapat ubatnya..

Apapun, betapa pentingnya pernikahan itu kepada dunia dan akhirat kita, sehinggakan persiapan sebelumnya  harus kita persiapkan sebaiknya...

Dan saya khususkan tulisan ini buat muslimah-muslimah, akhwat-akhwat, adik-adik di sana.

Pasti, kita inginkan sosok lelaki yang boleh menjadi pembimbing kita, kita dambakan ikhwah yang hebat untuk memayungi perjalanan kita di dunia ini (wah)...

Namun...

Sebagaimana pula persiapan kita untuk menjadi akhwat dambaan yang tidak pantas untuk ditolak oleh ikhwah di luar sana? Ya, persiapan diri kita... Itu yang lebih dan paling penting... 

Bagaimana aurat kita... 
Sudahkan dijaga sebaiknya dan bebas dari segala tabarruj jahiliyah...
Aurat seorang muslimah itu, jumhur mengatakan seluruh tubuh kecuali muka dan tapak tangan...
dan bukanlah sekadar pakaian, namun percakapan, intonasi, dan boleh saya katakan secara ringkas, semuanyalah tentang diri kita. Saat kita mula keluar rumah, syaitan sudah menghiasi kita. +.+

Bagaimana pergaulan kita. 
Sudah kita menjaga sebaiknya pergaulan dengan lelaki ajnabi baik lelaki itu sekadar teman sekuliah, adik junior, abang senior tempat kita meminta nasihat (T______T ini parah) 
Sudahkah wahai akhwat solehah, kita menjaga maruah diri kita sebagai seorang wanita sebaiknya dengan penuh hati-hati? Kerana syaitan tidak pernah menggoda kita dengan main-main melainkan dengan penuh kesungguhan... Setiap gurauan, setiap senyum yang kita lontarkan... dan ini sama juga buah ikhwah..

Saya kira, bercakap dengan lelaki dan perempuan itu memang berbeza, dan naluri kita kadang-kadang tertarik untuk lebih sering mencari lelaki... Kerana itu Allah menyuruh kita bernikah sekiranya mampu, dan jika tidak, berpuasalah. Bersabarlah menanti saat Allah memberikan pendamping buat anda, menjadi teman baik untuk mendengar segala permasalahan anda.

Tidak cemburukah kita dengan bidadari di syurga yang diri mereka sangaaat terjaga, dan segala keindahan mereka disimpan kelak untuk yang selayaknya mendapatnya di syurga kelak? 

Sibukkanlah dirimu
Sebelum tiba masa yang ditentukan itu, wahai muslimah solehah... sibukkanlah dirimu dengan perkara-perkara yang bermanfaat untuk akhiratmu..

Sibukkanlah diri dengan pelajaran, dengan dakwah, dengan segala isu yang melanda umat Islam sekarang...

Biar diri kita tidak disibukkan dengan diri kita. Kerana siapalah kita? Bukan siapa-siapa.

Tetapi biar kita disibukkan oleh hal-hal besar, yang dapat membina diri kita sebagai muslimah yang mendambakan gelar solehah :) 
Sibukkanlah diri kita dengan usrah, dengan dakwah, dengan ilmu, dengan tarbiyah, dengan keluarga, dengan akhwat yang lain. Biar kita menjadi muslimah hebat.

Dan nikah itu bukan untuk diri kita, tetapi untuk Allah, untuk ummah.

Masih ingat kisah Ummu Sulaym? Hebatnya beliau, hinggakan kesemua anaknya menjadi hafiz al-Quran... anaknya Anas bin Malik diserahkan kepada Rasulullah yang akhirnya menjadi periwayat hadith yang terkemuka...

Masih ingat wanita solehah, yang kalimah toyibahnya didengari khalifah Umar Al-Khattab, yang akhirnya menikahkan wanita itu dengan anaknya... dan dari keturunan mereka lahirlah khalifah Umar bin Abdul Aziz...

Subhanallah, sangat hebat wanita-wanita ini.
Dan kita sudah sangat jauh daripada mereka....
Tidakkah kita ingin mencontohi mereka? Cemburu dengan kesolehan mereka...
Syurga itu sudah dijanjikan buat sahabah dan sahabiyah... 
Radhiyallahu anhum waradhu anh.
Allah redha kepada mereka dan mereka redha kepada Allah dan dirakamkan dalam al-Quran...

Kita, kesudahan kita masih belum pasti.
Bahkan, untuk mengatakan kita masih bernafas pun belum tentu.. apatah lagi hari-hari seterusnya.....

Sedikit perkongsian dari sahabiyah yang mengikuti k-Fiqh wanita;

"Wanita mesti jadi seperti pohon tauhid (laailaahailallah), apabila mantap tauhidnya inshaAllah iakan menjadi dahan yang akan dipaut... Mempunyai pegangan yang kukuh, inshaAllah akan dapat melahirkan dan membangunkan agama, keluarga, dan masyarakat.. 
Untuk menjadikan pohon tauhid, wanita perlu: 1. Ilmu pengetahuan, 2. Istiqamah 3. Tazkiyatunnafs (penyucian hati/ diri), jauh dari sifat-sifat mazmumah dan hiasi diri dengan sifat-sifat mahmudah."

Moga Allah memberikan kita iman yang mantap!

Moga Allah mengurniakan kita istiqamah dan memudahkan jalan kita ke syurgaNya...

Moga Allah mempermudahkan segala urusan kita...

Moga kita termasuk golongan orang yang diredhaiNya...



"Wahai isteri-isteri nabi, kamu bukanlah seperti perempuan-perempuan lain... seandainya kamu bertaqwa." 
Surah Al-Ahzab, ayat 32 :


insyaAllah :)



Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

Reminder for the soul

“Aku hairan dengan orang yang mengetahui kematian, tapi mengapa ia masih tertawa;

Aku hairan dengan orang yang tahu bahawa dunia adalah sementara, tapi mengapa ia sangat mencintainya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui semua urusan telah ditakdirkan, tapi mengapa ia takut kehilangan;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui bahwa hisab adalah suatu kepastian, tapi mengapa ia tetap mengum
pulkan harta dan menghitung-hitungnya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui panasnya api neraka, tapi mengapa ia tetap berbuat dosa;

Aku hairan dengan orang yang mengaku mengenal Allah, tapi mengapa ia meminta tolong kepada selain-Nya;

Aku hairan kepada orang yang mengaku mengetahui kenikmatan syurga, tapi mengapa ia merasa hidup tenang di dunia;

Dan aku hairan kepada orang yang mengetahui syaitan adalah musuhnya, tapi mengapa ia mentaatinya.”

Uthman bin Affan Radhiyallahu anhu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masa umpama pedang