Before & After

Dulu, sebelum memulakan clinical di Bandung dan mendapat tahu ada sahabat rapat yang bakal berkahwin, sejujurnya saya (kami sebenarnya) sangat marah kepada lelaki itu. Bukan marah sebenarnya, geram mungkin kerana dia bakal 'mencuri' sahabat itu dari kami...

Dan ketika saya memberitahu orang yang saya bakal menikah juga, adalah seorang dua yang memberikan respons yang sama... >.~

Pada waktu itu saya cuma mengatakan, (lebih kurang, tetapi inilah yang ingin saya sampaikan sebenarnya)
Walaupun saya sudah menikah, itu tetap tidak merubah apa-apa... Saya masih orang yang sama... saya masih ada di dunia ini belum ke alam lain lagi><... dan walaupun mungkin ada beberapa perubahan dalam hidup, ukhwah kita tidak berubah hanya disebabkan status yang berubah itu...

Dan sememangnya, setelah nikah pun rutin hidup tidak berubah terlalu banyak... Jika sibuk menjadi alasan kurang bertemu dengan sahabat-sahabat dan adik-adik, sibuk itu memang biasa ada dalam hidup hatta sebelum nikah pun. Beberapa kali perancangan terpaksa dibatalkan hanya kerana jadual koas yang tidak memungkinkan.

Hmm.. untuk apa saya tulis ni sebenarnya..errr

Apa yang ingin saya sampaikan, hidup tidaklah berbeza mana... cumanya sahabat-sahabat mengusik dengan memanggil saya 'Puan' er masih terasa aneh dengan panggilan itu. he. Selain itu, apa yang saya rutinkan sebelumnya tetap saya cuba kekalkan dan tambahkan mengikut kemampuan...
dan alhamdulillah suami juga memahami siapa saya dan memudahkan segalanya...
( saya sangat beruntung :D )

Mungkin saya menulis ini kerana merasakan orang lain yang berubah setelah status saya berubah. Ataupun mungkin kami cuma sama-sama sibuk dalam kehidupan ini... mungkin.

Doa saja yang dipanjatkan moga Allah menjaga semua orang yang saya sayang baik-baik... Menghebatkan mereka, walaupun saya kurang dapat berperanan secara aktif lagi.

Sungguh, antara kelemahan diri saya ialah kurang berbaik sangka dengan orang lain lebih-lebih lagi yang tidak saya kenali... dan saya rasa sangat tertampar dengan kisah seorang sahabat...

Yang mana pada suatu hari, Rasulullah mengatakan kepada para sahabatnya, 'Akan hadir di antara kalian seorang calon penghuni syurga...' 

Para sahabat pun bertanya-tanya dalam hati, siapakah orang istimewa yang dimaksud Rasulullah ini?. Dengan rasa berdebar-debar mereka menunggu kedatangan orang tersebut. Semua mata memandang ke arah pintu. Tidak berapa lama kemudian, seorang lelaki melenggang masuk masjid. 

Para sahabat hairan, inikah orang yang dimaksud Rasulullah? Dia tak lebih dari seorang lelaki dari kaum ansar (orang kebanyakan). Dia tidak termasuk di antara sahabat utama. Dia juga bukan dari golongan tokoh Quraisy. Bahkan, tidak banyak yang mengenalnya. Pun, sejauh ini tak terdengar keistimewaan dia.

dan kejadian ini berulang sehingga tiga kali, sehinggakan salah seorang sahabat yang bersama Rasulullah sallallahu alaihi wasallam ketika itu berasa panasaran (curious) dan akhirnya, dia berjumpa sahabat tersebut dan mengatakan bahawa ingin berziarah dan tidur di rumahnya... dan sahabat itu pun tidur di rumahnya selama tiga malam, namun tidak mendapatkan suatu keanehan pun. Tiada amalan hebat pada pandangannya yang baginya melayakkannya masuk ke dalam syurga...

Akhirnya, sahabat itu pun pun berterus terang akan maksudnya bermalam. Dia bercerita tentang pernyataan Rasulullah SAW. Kemudian dia bertanya,“Wahai sahabatku, sesungguhnya amalan istimewa apakah yang kau lakukan sehingga kau disebut salah satu calon penghuni syurga oleh Rasulullah? Tolong beritahu aku agar aku dapat mencontohimu”.

 Lelaki itu menjawab,” Wahai sahabat, seperti yang kau lihat dalam kehidupan sehari-hariku. Aku adalah seorang muslim biasa dengan amalan biasa pula. Namun ada satu kebiasaanku yang boleh kuberitahukan padamu. Setiap menjelang tidur, aku berusaha membersihkan hatiku. Kumaafkan orang-orang yang menyakitiku dan buang semua iri, dengki, dendam dan perasaaan buruk kepada semua saudaraku sesama muslim. Hingga aku tidur dengan tenang dan hati bersih serta ikhlas. Barangkali itulah yang menyebabkan Rasulullah sallallahu alaihi wasallam menyatakan demikian.”

Kadang-kadang, kita sangkakan bersangka baik itu suatu yang simple. Namun amal yang kecil itu boleh menjadi amal yang sangat besar, hanya kerana keikhlasan kita... dan begitulah contoh di atas.

Moga saya dapat bersihkan hati saya dan sentiasaaa menanamkan sangka baik sesama saudaraku. 
Sememangnya ini susah, apatah lagi hati perempuan begitu halus... 

T_____T
Allahu~~~~ doakan saya...


.


p/s: Hari ini genap sebulan berumahtangga. Alhamdulillah. Moga rumahtangga kami sentiasa diberkati Allah, dan perkahwinan ini menghebatkan kami sebagai seorang hamba dan khalifah di muka bumi Allah ini.
Ya Allah, Engkau permudahkanlah segalanya...

*maaf masih mode menulis tentang RT , ini entry curhat sebenarnya,hu. Apapun, tanamkan kuat-kuat dalam hati, apa saja aturan Allah itu pasti yang terbaik! 
(walaupun terpaksa dicampak family medicine di tempat yang jauh selama sebulan, .................... )

Betapa lemahnya saya.... Hanya Allahlah sumber kekuatan sebenar. 

Maka, rapatkanlah diri dengan Allah... supaya dalam apa keadaan sekalipun, kita sentiasa merasakan ianya sebagai suatu cara Allah menzahirkan kasih sayangnya... dengan memberikan ujian sebanyak-banyaknya......
insyaAllah!

Wassalam~  :)

Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~


Ibn 'Uthaymeen:
 "Marry a religious woman. She will neither abuse your right nor reveal your secret and she will take care of your property and your child in the best way." (Sharh al-Bukhari, Nikah, 2)
Ya Allah, please, make me a religious woman......
T_T





~~~~(teringin untuk menulis tentang isteri vs dakwah vs futur(?) ) Moga diizinkan.~~~~

Reminder for the soul

“Aku hairan dengan orang yang mengetahui kematian, tapi mengapa ia masih tertawa;

Aku hairan dengan orang yang tahu bahawa dunia adalah sementara, tapi mengapa ia sangat mencintainya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui semua urusan telah ditakdirkan, tapi mengapa ia takut kehilangan;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui bahwa hisab adalah suatu kepastian, tapi mengapa ia tetap mengum
pulkan harta dan menghitung-hitungnya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui panasnya api neraka, tapi mengapa ia tetap berbuat dosa;

Aku hairan dengan orang yang mengaku mengenal Allah, tapi mengapa ia meminta tolong kepada selain-Nya;

Aku hairan kepada orang yang mengaku mengetahui kenikmatan syurga, tapi mengapa ia merasa hidup tenang di dunia;

Dan aku hairan kepada orang yang mengetahui syaitan adalah musuhnya, tapi mengapa ia mentaatinya.”

Uthman bin Affan Radhiyallahu anhu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masa umpama pedang