Tiru

Tiru blog adik. Rasa macam banyak je nak tulis, tapi masa mencemburui. cehh..
Sharing is caring :)

*yang ada Eh tu paling tak menahan*

Selamat membaca :)

Allah sayangkan kita.


Aku ada terfikir sesuatu, lewat malam ini. Sesuatu yang ramai orang sudah ketahui. Kalau kita cintakan Allah, dekatkan diri dengan Allah, dengan seikhlas hati dengan sedaya usaha, ganjaran dia sangat indah. Dia akan dekatkan kita dengan orang yang cintakan Dia sepertimana kita cintakan Dia :') Dan segala perkara lain boleh dilupakan dengan begitu sahaja. Segala keinginan yang hanya akan memuaskan diri sendiri dan menghanyutkan, akan digantikan dengan keindahan yang lain, andai kita sabar. Jadi sabar. Sabar dan jangan mengalah dan turutkan kehendak hati. Biarkan, setiap perkara yang anda rasa salah, hindarilah. Yang tidak mendapat redhaNya, jauhilah. Moga keberkatannya akan terbias pada ganjaran penggantiNya. Allahurabbi, Engkau Maha Indah, maka indahilah hidup kami :') Amin.

Akar kasih.

Tuhan ciptakan kita berperasaan.
Perasaan terindah mengukir rasa, dirasai sang hati dalam degup.
Jantung berdegup, makin deras, atau seakan mahu berhenti.
Selari dengan perasaan yang dirasai. 
Ajaib.
Tapi setiap rasa yang kita rasakan,
Setiap detik jantung kita berdegup di sebalik belahan dada,
Merupakan rahmatNya.
Untuk kita nikmati hidup, selari dengan belas kasihan Tuhan Maha Esa. 
Jadi hidupkan hidup dengan kesyukuran,
Agar sampai masaNya kita tiba ke pangkuanNya, 
Kita disambut dengan tenang. 

Amin :)


Menanam kekuatan.

Dalam kembara kita. Ada undang-undang dunia. Ada panduan hidup. Ada motif.
Lillahita'ala.
Ingatlah kalau kita susah, pasti ada yang lebih susah.
Ingatlah kalau kita senang, pasti ada yang lebih senang.
Ingatlah kalau kita sakit, pasti ada yang lebih sakit.
Ingatlah kalau kita hebat, pasti ada yang lebih hebat.
Tapi sekurang-kurangnya, kita hidup.
Tapi sekurang-kurangnya, kita masih punya peluang.
Tapi sekurang-kurangnya, kita masih punya harapan. 
Untuk meluruskan tujuan.
Demi Dia.


Satu masa itu.



Malam cuma malam.
Siang cuma malam.
Tangis cuma tangis.
Lara cuma lara.
Perit cuma perit.
Masa cuma masa.
Kalau satu hari nanti ada wira hadir,
Biar dia ubah semua.

Eh.


Nikmat menikmati




Masa.
Masa itu kunci sang dunia.
Dipegangnya masa, berjaya.
Dibiarkan masa, bergantung.
Kalau nasib menyebelahi, masih berjaya.
Kalau tidak, naya.
Sang pendosa-- mereka yang tidak harus lewat dari masa.
Andai mereka lalai, masa meninggalkan mereka. 
Biar mereka berlumpur dalam dosa.
Kotor.
Sang pendosa-- harus sedar, masa bukan milik mereka lagi.
Pulangkan masa, dan genggam.
Kawal masa, dan masa akan membawa mereka ke pintu taubat.
Bersih semula.


Percaya pada masa.

Wahai Tuhan kami.
KepunyaanMu di langit dan di bumi.
Kembalikan kami pada masa.
Agar kami kembali kepadaMu.
Agar kami menikmati nikmat masa di dunia.
Supaya dapat kami kecap di akhirat sana.

Amin, ya Rabbal Alamin...


Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

One Response so far.

Reminder for the soul

“Aku hairan dengan orang yang mengetahui kematian, tapi mengapa ia masih tertawa;

Aku hairan dengan orang yang tahu bahawa dunia adalah sementara, tapi mengapa ia sangat mencintainya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui semua urusan telah ditakdirkan, tapi mengapa ia takut kehilangan;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui bahwa hisab adalah suatu kepastian, tapi mengapa ia tetap mengum
pulkan harta dan menghitung-hitungnya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui panasnya api neraka, tapi mengapa ia tetap berbuat dosa;

Aku hairan dengan orang yang mengaku mengenal Allah, tapi mengapa ia meminta tolong kepada selain-Nya;

Aku hairan kepada orang yang mengaku mengetahui kenikmatan syurga, tapi mengapa ia merasa hidup tenang di dunia;

Dan aku hairan kepada orang yang mengetahui syaitan adalah musuhnya, tapi mengapa ia mentaatinya.”

Uthman bin Affan Radhiyallahu anhu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masa umpama pedang