Luahan.

Assalamualaikum. Lamanya tak update blog-__-"

Entry hari ini adalah luahan perasaan semata-mata=)

Saya nak cakap tentang solat. Saya pernah mendengar orang berkata, "Solat ni yang penting tu khusyuk... Jari bengkok macam mana ke, tangan kat mana, itu tak penting sangat, yang penting khusyuk"

Mungkin pernyataan itu bagi 50% tepat. Ya, semasa solat kita memang dituntut untuk khusyuk. tapi adakah itu sahaja syaratnya? Jika kita solat Isyak 3 rakaat tetapi khusyuk, bolehlah?

Khusyuklah dalam solat. Tapi jangan lupa untuk mengikut petunjuk yang diberikan. Untungnya kita dalam Islam, ada nabi yang diturunkan untuk mengajar dan mendidik kita bagaimana untuk beribadah dan menjalani kehidupan di bumi.

Jika kita memandai-mandai dalam beribadah, maka sia-sialah turunnya nabi jika petunjuknya tidak diikuti.

Benar, ada khilaf dalam pendapat ulama dan jika benar khilaf, maka berlapang dadalah. Namun jangan dipukul rata semua perkara baru yang berbeza dengan apa yang kita belajar adalah khilaf. Carilah ilmu, dan amalkanlah kerana setiap tindakan kita akan dipertanggungjawabkan. Jangan terlalu bermudah-mudah dalam agama sehingga yang patut diberi kepentingan, diabaikan. Bukankah solat itu rukun Islam yang kedua?

Pernah seorang lelaki yang solat tanpa membaca al-fatihah diperintahkan mengulang solatnya kerana 'sesungguhnya mereka belum solat'. Juga seorang lelaki yang solatnya terlalu laju sehinggakan tiada tomakninah. Jadi tidak bolehlah kita nak kata khusyuk je dah cukup, sebab nabi pernah menyuruh mereka mengulang solat.

Kedua, tentang dakwah. Ada orang berpendapat tidak perlu kita berdakwah kepada non-muslim sebab yang muslim sekarang pun banyak lagi yang rosak. Karang jadi macam peribahasa 'kera di hutan disusukan, anak di rumah mati kelaparan' haha macam tukah peribahasanya. Lebih kurang lah ye.

Ada jugak yang kata kedua-duanya penting.

Jadi mana satu yang betul? Saya pun tak tahulah mana satu yang betul, tapi saya pegang kepada pendapat no 2. Tidak adil bagi kita untuk mengatakan orang yang berdakwah kepada non-muslim dengan masuk ke dalam hutan sedang membuang masa. Boleh jadi orang yang diIslamkan nanti lebih soleh dan lebih baik daripada kita.
Jadi tak bolehlah nak kata itu tak penting semata-mata sebab kita tak buat. Kalau kita tak buat pun, jangan pulak perlekehkan mereka yang buat. :)

Oklah, tu jelah celoteh saya kali ni. Maaf tak ada pulak AQ atau hadith.
This is merely me babling. :)

Oh, please pray for my success since I have my Cardiovascular System Finals this Monday.

Barakallahu fik, have a nice day:)





Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

One Response so far.

Reminder for the soul

“Aku hairan dengan orang yang mengetahui kematian, tapi mengapa ia masih tertawa;

Aku hairan dengan orang yang tahu bahawa dunia adalah sementara, tapi mengapa ia sangat mencintainya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui semua urusan telah ditakdirkan, tapi mengapa ia takut kehilangan;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui bahwa hisab adalah suatu kepastian, tapi mengapa ia tetap mengum
pulkan harta dan menghitung-hitungnya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui panasnya api neraka, tapi mengapa ia tetap berbuat dosa;

Aku hairan dengan orang yang mengaku mengenal Allah, tapi mengapa ia meminta tolong kepada selain-Nya;

Aku hairan kepada orang yang mengaku mengetahui kenikmatan syurga, tapi mengapa ia merasa hidup tenang di dunia;

Dan aku hairan kepada orang yang mengetahui syaitan adalah musuhnya, tapi mengapa ia mentaatinya.”

Uthman bin Affan Radhiyallahu anhu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masa umpama pedang