Dunia baru :)

Assalamualaikum. Sudah lama blog dibiarkan berhabuk... Sekadar dibuka untuk blogwalking sekali sekala.
Mungkin sibuk bagaikan alasan yang terlalu lapuk untuk diberikan kerana masih banyak waktu yang dibazirkan begitu saja...

Baru satu minggu memasuki alam koas (clinical), memang berbeza dengan rutin di Jatinangor. Bak kata seorang teman, keluar tak nampak matahari, pulang juga tak nampak matahari. Walaupun secara hitam putihnya, jam 3pm sudah boleh pulang, namun jarang sekali jadual itu dapat diikuti. Belum lagi bila masuk on-call dan lain-lain.

Semalam berbincang dengan ahli usrah tentang dunia kami yang baru ini. Walaupun cuma seminggu, namun masing-masing sudah terasa sedikit 'kosong' walaupun dulu di Jatinangor, kesibukan kami tetap sama. Jarang ada waktu yang terluang. Tetapi sekarang, untuk memotivasikan diri bangun untuk ke hospital, harus mujahadah dan sampaikan harus memaksa diri...

Mengapakah begitu?

Barangkali kerana kita memisahkan pekerjaan kita dari ibadah kita sehari-hari. Kita sekadar menganggap ianya suatu rutin yang wajib lalu terperangkap dalam kesibukan sendiri.

Sedangkan hakikatnya, kesibukan kita di hospital itu juga suatu ibadah yang sangat besar yang pasti ada nilainya di sisi Tuhan. Banyak sangat yang kita dapat pelajari jika kita menghabiskan suatu malam di hospital, misalnya. Kadang-kadang kita menilai tarbiyah itu daripada program-program yang kita ikuti, sedangkan setiap saat, setiap langkah dalam hidup kita, adalah satu didikan daripada Allah buat kita, jika kita mencarinya.



Memang, ada beberapa perkara yang terpaksa dikorbankan, namun Allah itu Maha Adil dan tidak mungkin berlaku zalim terhadap hamba-hambaNya... Bukan semua perkara terletak di tangan kita dan mampu kita kawal. Terkadang kita sering merindukan benda yang hilang daripada kita, sedangkan apa yang kita dapatkan itu lebih baik dan lebih cocok buat kita pada saat itu. Masakan Allah salah menghitung? Maha Suci Allah daripada segala kekurangan ^_^ 


Namun apapun, kesibukan kita jangan dijadikan alasan untuk duduk diam di bilik. Keberkatan Allah tetap harus dicari. Masa yang kosong, walau sedikit, tetap harus diisi. Semuanya akan ditanyakan nanti di akhirat kelak. Jadikanlah kematian peringatan buat kita supaya terus hidup dengan benar di muka bumi ini. Lebih-lebih lagi di dunia perubatan, di mana kematian itu dihadapi saban hari.


Moga Allah permudahkan segala urusan dunia dan akhirat kita.
Moga kasih sayang sentiasa menjadi senjata kaum muslimin. :)



p/s1: Sangat merindukan Jatinangor, BAIK.... Semoga sesi yang baru mendapat pimpinan yang lebih baik :') *touching mode*


p/s2: Esok bakal memulakan stase kedua di IPD di Cardio. Mohon doanya (^_^)"/


p/s3: Moga semuanya baik-baik saja di dunia yang baru ini...

Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

Reminder for the soul

“Aku hairan dengan orang yang mengetahui kematian, tapi mengapa ia masih tertawa;

Aku hairan dengan orang yang tahu bahawa dunia adalah sementara, tapi mengapa ia sangat mencintainya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui semua urusan telah ditakdirkan, tapi mengapa ia takut kehilangan;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui bahwa hisab adalah suatu kepastian, tapi mengapa ia tetap mengum
pulkan harta dan menghitung-hitungnya;

Aku hairan dengan orang yang mengetahui panasnya api neraka, tapi mengapa ia tetap berbuat dosa;

Aku hairan dengan orang yang mengaku mengenal Allah, tapi mengapa ia meminta tolong kepada selain-Nya;

Aku hairan kepada orang yang mengaku mengetahui kenikmatan syurga, tapi mengapa ia merasa hidup tenang di dunia;

Dan aku hairan kepada orang yang mengetahui syaitan adalah musuhnya, tapi mengapa ia mentaatinya.”

Uthman bin Affan Radhiyallahu anhu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masa umpama pedang